Menjelang PRN Sarawak, pembangkang masih bergaduh lagi?

 
Pemimpin pembangkang masih tidak sepakat antara mereka
Pilihan raya negeri Sarawak akan diadakan selewat-lewatnya pada Jun tahun hadapan dan pilihan raya umum ke-14 (PRU-14) telah diramalkan berlaku pada pertengahan 2018. 
 
Ini bukan masa yang sangat lama untuk jangkaan pakatan terutamanya Parti Amanah Negara (Amanah) bersedia untuk PRU-14.
 
Sehingga kini, apa yang dapat dilihat oleh rakyat dan penyokong adalah banyak perselisihan antara pelbagai pihak dalam pembangkang.
 
Terdapat perbezaan pendapat di kalangan ahli parti dan juga di kalangan ahli parti lain seperti pertikaian keyakinan antara DAP, PKR dan PAS.
 
"Semua pertembungan, menyerang antara satu sama lain dan `tikam- menikam’ ini sangat memudaratkan kepada  perkembangan pembangkang  dan hanya memberi manfaat kepada BN. Ini kerana ia akan membuat orang kehilangan keyakinan terhadap kerajaan," kata seorang penganalisis politik yang lebih suka berkecuali tidak mahu namanya disiarkan.
 
Sejak awal November, penulis  telah mewawancara 2 hingga 3 orang setiap penyokong pembangkang dan mendapati  tidak ada seorang pun yang gembira dengan perkembangan yang berlaku dalam Pakatan itu. Sebaliknya semua penyokong pembangkang telah kecewa dengan perkembangan terkini  gabungan yang dianggap lemah itu.
 
"Dengan ini, saya tidak pasti Pakatan akan menang pada PRU14 kerana Pakatan  kini sangat lemah dan tidak ada arah. Dalam ketiadaan Anwar Ibrahim sebagai pengerusi dan ketua parti pembangkang, pertubuhan Alliance hari ini seolah-olah gantian. Sejak bila perkara ini berlaku? " 
 
Soalnya merujuk mengenai seorang eksekutif bank bernama Adam yang mendakwa dirinya sebagai penyokong kuat PKR sejak tahun 2000.
Penganalisis politik, memberitahu penulis seroang rakan usahawannya,  berkata, masyarakat Cina percaya jika kerajaan dan pembangkang  terus tidak mempunyai arah masa depan negara malap kerana pengaruh keadaan politik yang tidak sihat.
 
 Malah, beliau percaya bahawa pembangkang kekal lemah, pembangkang akan gagal untuk membangkitkan isu kepentingan awam.
 
"Saya lihat isu kenaikan kos sara hidup seolah-olah telah dilupakan oleh pembangkang. Buat masa ini, tiada siapa dalam kerajaan lantang bersuara mengenai isu kos sara hidup, manakala pada bulan Disember, LRT, monorel dan komuter akan naik secara mendadak, "kata penganalisis berusia 78 tahun itu.
 
Beliau juga percaya bahawa pengundi  akan digalakkan untuk mengundi BN jika pembangkang terus berjuang sehingga Parlimen dibubarkan untuk PRU14.
"Tiada perjanjian, tiada kenyataan bersama, tidak bersatu, kurang serasi dan tidak sesuai dan terdapat juga pemimpin berbangga - ini adalah masalah utama pembangkang," kata penganalisis itu.
 
 Walau bagaimanapun, masih ada langkah-langkah yang perlu diambil untuk untuk membetulkan semua kelemahan.  Bagaimanapun  tindakan itu dikalangan orang-orang yang suka bergerak secara  berpasukan untuk  membaik pulih atau berminat untuk melawan?  Adakah pembangkang masih leka?
 
 



PERINGATAN
Malaysia Dateline tidak bertanggungjawab atas komen pembaca. Ia adalah pandangan peribadi pembaca dan tidak mewakili pandangan dan pendirian kami. Pihak kami berhak memadam komen yang tidak wajar atau dianggap keterlaluan.

Cetak Emel

Artikel berkaitan: