Membangun kekuatan ummah melalui kisah pengorbanan keluar Ibrahim as

Membangun kekuatan ummah melalui kisah pengorbanan keluar Ibrahim as

Hari raya Aidil Adha diciptakan oleh Allah untuk kita mengenang sebuah keluarga yang berjiwa besar. Contoh teladan dan pengorbanan yang luar biasa ditunjukkan oleh keluarga Nabi Ibrahim AS.

Bangsa Melayu atau umat Islam pada hari ini masih bercelaru dilanda pelbagai musibah dan krisis sosial. Banyak persoalan kehidupan datang bertalu-talu.

Ini membuktikan betapa signifikannya untuk membina kekuatan umat Islam daripada ibrah ibadat haji dan meneladani kehidupan Nabi Ibrahim as. Kekuatan harus dibina untuk menghadapi cabaran dan untuk membangunkan kehidupan umat islam.

Membangun Kekuatan Umat Islam

1.Kekuatan Akidah

Nabi Ibrahim as menunjukkan contoh dan teladan dari sudut keimanan dan aqidah yang tinggi kepada Tuhan. Nabi Ibrahim as berdepan dengan ayahnya yang bukan islam dan melalui pelbagai mehnah dalam menghadapi kaumnya.

“Dan ingatlah ketika Ibrahim berkata kepada ayahnya dan kaumnya, “Sesungguhnya aku berlepas diri daripada apa yang kamu sembah” (Surah al-zukhruf:26)

Ayat ini jelas menunjukkan ujian yang dihadapi oleh Nabi Ibrahim as yang berdepan dengan ayahnya yang tidak mahu beriman. Nabi Ibrahim as berlepas diri dari kesyirikan dan beliau lulus dari ujian ini dengan bekalan kekuatan aqidah. Mukmin akan menjadi kuat apabila mempunyai kekuatan aqidah. Nabi Ibrahim AS tidak berputus asa apabila ditimpa musibah, dugaan dan cabaran sebaliknya melalui dengan penuh sabar.

Umat Islam pada hari ini harus memiliki kekuatan aqidah ini yang menjadi senjata untuk menghadapi fitnah dunia yang mencabar. Ancaman serangan pemikiran, ideologi yang merosakkan terus mengasak umat islam. Tanpa kekuatan aqidah umat Islam akan hanyut dibawa ombak kejahilan dan kesesatan.

2. Kekuatan Akhlak dan Budi Pekerti Mulia

Ini jelas ditunjukkan oleh Nabi Ismail as iaitu kesabarannya yang tinggi dalam menghadapi cabaran dan ujian apabila diperintahkan oleh Allah untuk disembelih oleh ayahnya sendiri.

“Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, “Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!” Dia (Ismail) menjawab, “Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu; insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.” (Surah As-soffat: 102)

Ayat ini jelas menunjukkan Nabi Ismail tidak sombong dan angkuh. Nabi Ismail as berkata moga-moga dia termasuk antara yang sabar dan tidak mendakwa dirinya yang paling sabar. Ini adalah akhlak mulia yang ditunjukkan oleh Nabi Ismail as yang seharusnya menjadi teladan untuk umat islam hari ini supaya tidak angkuh dan sombong.

Rasulullah saw juga hadir untuk memperbaiki akhlak. Baginda bersabda: “Aku diutuskan utk menyempurnakan akhlak yang mulia”.

{loadposition myposition} Ibadat haji juga sarat dengan akhlak. Jemaah haji tidak dibenarkan berkata keji, melakukan perbuatan fasik, perbalahan dan berbantahan antara satu sama lain. Umat islam perlu kaya dengan akhlak yang mulia, ia adalah kunci asas untuk membina semula kekuatan umat islam.

3. Kekuatan Ukhwah Islamiyah

Walaupun umat islam pada hari ini mempunyai pelbagai latar belakang yang berbeza, namun apabila kesatuan dan perpaduan menjadi asas ia cukup untuk membina kekuatan.

Barangkali ada saja perbezaan antara kelompok-kelompok, organisasi sosial, parti politik dan sebagainya tetapi ini tidak seharusnya menjadi penghalang untuk kita bersatu atas dasar akidah yang sama dan kita harus mengelakkan daripada menjadi puak ekstrim yang merasakan kelompok sendiri sahaja yang betul.

Sebagai umat Islam, inilah kewibawaan kita. Musuh Islam akan takut melihat umat Islam yang bersatu teguh. Kita harus mengambil pelajaran daripada kesan perpecahan negara islam. Kita tidak mahu umat Islam semakin mundur dan umat Islam menjadi pelarian di negara lain. Sifat toleransi juga harus menjadi pegangan kita dan persepakatan bukti kekuatan iman umat Islam.

“Sesungguhnya orang mukmin itu bersaudara, kerana itu damaikanlah antara kedua saudaramu yang berselisih dan bertaqwalah kepada Allah agar kamu mendapat rahmat” (Surah al-hujuraat: 10)

Ibrah dari Semangat Pengorbanan

Nabi Ibrahim as juga turut merasakan betapa besarnya tuntutan korban keatas dirinya dan keluarganya, tetapi ketaatan kepada Allah mengatasi segalanya. Allah tidak meminta harta Nabi Ibrahim tetapi Allah meminta untuk baginda menyembelih anaknya.

Jadi persoalan sanggupkah kita menghadapi perkara yang sama apabila diperintahkan berbuat demikian? sudahkah kita berkorban seikhlas hati kita kerana Allah?

Pengorbanan yang kita lakukan hanya kecil jika ingin dibandingkan dengan pengorbanan Nabi Ibrahim as. Kita harus meletakkan keinginan berkorban bukan sahaja korban lembu atau kambing, tetapi lebih dari itu. Kita harus berkorban masa untuk Islam, berkorban harta untuk menjana ekonomi umat islam, berkorban tenaga untuk kerja-kerja dakwah demi pengislahan umat islam.

Kita juga dituntut untuk wajib berusaha mencari rezeki yang halal, mengukuhkan institusi wakaf dan membudayakan zakat atau sedekah untuk membantu ekonomi umat islam.

Selain itu, umat Islam harus berkorban untuk menguasai ilmu yang pelbagai. Bukan sekadar mempunyai kesarjanaan, tetapi ilmu itu untuk disebarkan kepada masyarakat. Ilmu juga untuk digunakan bagi tujuan perpaduan umat bukan menyumbang kepada perpecahan umat.

Seterusnya, semangat pengorbanan juga ditunjukkan oleh Siti Hajar yang menunjukkan contoh qudwah seorang ibu yang muslimah yang kuat dan berhati tabah. Kepatuhannya kepada perintah Allah dan perintah suami harus diteladani oleh kelompok wanita pada hari ini.

Selain itu, Nabi Ismail as juga mempamerkan kepada kita kepatuhan yang penuh kepada perintah Allah dan perintah ayahnya Nabi Ibrahim as dengan segera menyahut seruan untuk disembelih.

Dalam kerangka membina kekuatan umat Islam, kita harus menjadikan Nabi Ibrahim as sebagai contoh teladan apabila baginda juga melibatkan anaknya dan keluarganya dalam memakmurkan masjid.

Serangan pemikiran dan fitnah teknologi terus menghantui diri anak muda kita pada hari ini dan mereka beralih pandangan kepada media sosial. Kita harus mencontohi Nabi Ibrahim as dan berusaha untuk kembalikan anak muda supaya terpikat hatinya dengan masjid.

Sebagaima yang berlaku kepada anak Nabi Nuh as yang diajak utk diselamatkan daripada ombak besar, lantaran kita juga perlu mengajak generasi muda supaya tidak tenggelam dalam ombak media massa yang besar.

Semoga Eiduladha pada tahun ini lebih bermakna dan kekuatan umat islam terus dibina.

*Penulis adalah Timbalan Pengerusi Pena Syariah, JK Ulama Ikram.

CATEGORIES