Sebuah realiti politik yang akhirnya hancur

Sebuah realiti politik yang akhirnya hancur

[Sertai Telegram kami untuk berita terikini di t.me/mdateline]

Saya hanya pembawa analogi. Anda pula semestinya pembac politik yang sangat tajam.

Jika ketajaman anda tidak cukup, anda hanya sebagai pembaca. Merugikan masa anda, saya yakin sepenuhnya. Persiapkan diri anda sebelum menghadami tulisan ini.

Beberapa abad dahulu, apabila saya menganaloginya, ia ternyata benar semuanya. Tentang lima jari tangan kita. Saya mengandaikanya sebagai Umno.

Sebuah parti yang mempunyai segala kecukupan. Duit, pengundi, pemimpin dan kuasa. Mereka mula pecah apabila salah satu daripada jarinya patah. Saya mengandaikan ia sebagai jari kelingking. Jari yang paling tidak berguna.

Kemudian dua jarinya yang paling utama iaitu MCA dan MIC yakni jari hantu dan jari tengah mula patah dan tak bermaya. Tuan Guru Nik Aziz mengandaikannya sebagai tongkat. Namun saya lebih suka dengan jari.

Apabila kedua jari utama ini patah, Umno sudah jadi paling tidak bermaya. Pakatan Rakyat ketika itu sudah mula memikirkan siapa yang menjadi Perdana Menteri, berapa orang Timbalan Perdana Menteri dan berapa lagi duit yang tertinggal selepas di balun oleh BN.

Tiba- tiba Pakatan Rakyat runtuh. Tidak diketahui kenapa. Enjinnya berhenti, kaku, rosak di mana-mana dan para nakhoda bercakaran. Kapal terumbang- ambing dipukul ombak. Akhirnya ia dihanyutkan. PAS terlebih dahulu terjun bersendirian.

Kini kedua- dua kapal itu sedang berlayaran tanpa arah. Tidak mempedulikan rakyat dan pengundi. Samun menyamun terhadap kedua kapal semakin berlarutan. Terutama kapal BN yang masih banyak harta di dalamnya.

Rakyat di daratan melihat adegan ini tanpa berkelip. Ramai yang sudah mula tertidur tidak menghiraukan kedua kapal itu. Anak muda terutamanya mula mencari buluh untuk dijadikan kail. Ada yang sedang mencuri- curi menjeling minah Mat Salleh yang berjemur hampir telanjang di pinggir pantai.

Hasil daripada kehancuran dan ketidaktentuan kedua-dua kapal besar itulah, lahirnya dua sosok baru.

Dikatakan keduanya ialah jari-jari yang di bina daripada getah. Ia ciptaan teknologi yang baru. Seumpama jari. Nampak macam jari. Boleh bergerak macam jari sebenar. Cukup sifat jarinya.

Namun, ia masih dipersoalkan di kedai kopi di daratan, benarkah ia jari dan mampukah ia berfungsi sebagai pelampias nafsu seandainya perempuan kedatangan haid.

Tak faham? Dari tadi saya katakan ianya adalah analogi yang sangat berat. Baca perlahan- lahan. Saya yakin akhirnya anda akan ketawa berdekah- dekah. Kah Kah Kah.

Saya analogikan tentang dua jari ciptaan baru ini nanti. Selamat pagi dan Assalamualaikum warga Pulau semua! 

CATEGORIES
TAGS