Terkenang debat Presiden RI yang harmonis

Terkenang debat Presiden RI yang harmonis

Ketika tercetusnya keganasan di Forum ‘Nothing To Hide’ di Shah Alam baru-baru ini saya segera teringat kembali akan demokrasi di Indonesia, terutamanya Debat Presiden yang sangat masyhur itu.

Seingat saya, dua kali Pemilu (Pilihan raya Presiden Indonesia) saya hadir dan menyaksikan Debat Preiden dan Debat Wakil (Naib) Presiden itu di kaca TV Indonesia di Jakarta, Jogja, Bandung, Padang dan beberapa tempat lagi, beberapa tahun yang lalu.

Debat itu berjalan lancar, harmonis dalam suasana perbahasan idea yang segar dan bersifat intelektual. Tidak ada baling kasut, botol dan segalanya. Penonton sangat sopan dan mampu mengawal diri.

Masih saya ingat, yang mengambil bahagian dalam debat itu antaranya Megawati Soekarnoputeri, Jusuf Kala, Susilo Bambang Yudhoyono, Dr. Amien Rais, Jeneral Wiranto dan lain-lain. Beberapa tahun lalu antara Jokowi dan Praboowo Subianto dengan kemenangan Jokowi, debat Calon Presiden itu mengemukakan idea, perancangan masa depan Indonesia lebih baik jika mereka menang. Tidak ada pertarungan politik parti yang tajam diperlihatkan dalam debat itu.

Penontonnya mengajukan soalan dan pandangan yang rasional dalam keadaan yang tenang tanpa emosi dan dendam.

Inilah kematangan politik dan demokrasi Indonesia yang sangat wajar kita beri perrhatian dan teladani.

Ketika mengenang semua ini, saya sekali lagi teringat akan peristiwa kekecohan dalam debat ‘Nothing To Hide’ di mana Tun Dr. Mahathir Mohamad menjadi sasarannya.

Apa yang berlaku itu adalah sebuah ledakan emosi yang keji, yang menghambat demokrasi.

Adapun tokoh yang membuka ruang demokrasi di Indonesia ialah tokoh besar B.J. Habibie, bekas Presiden ke-3 Indonesia. Ketika pemerintahannyalah demokrasi berkembang mekar, menggalakkan penubuhan banyak parti politik.

Walaupun pidato penanggungjawabnya ditolak oleh ahli Parlimen Indonesia, termasuk beberapa temannya sendiri, tetapi beliau masih tenang dan tersenyum ketika meletakkan jawatan.

Ketika hadir di Kompleks Senayan, Jakarta untuk suatu majlis, di tengah kawan-kawan yang pernah menjatuhkannya, Habibie tetap tersenyum dan berdiri di situ. Seperti tidak terkalahan. Begitulah jiwa besar seorang tokoh yang telah memulihkan demokrasi Indonesia selepas Presiden Soeharto digulingkan.

B.J. Habibie optimis dengan demokrasi di Indonesia yang berkembang semakin baik dan lebih maju. Ia pun menegaskan bahwa Indonesia bukanlah negara Islam.

“Walaupun masyarakat Indonesia adalah masyarakat terbesar yang beragama Islam, ini bukan negara Islam. Ia negara demokrasi, yang ditentukan oleh rakyat untuk keamanan dan kesejahteraan mereka.

“Wawasan dan kehendak rakyat disampaikan rakyat melalui mekanisme sistem yang kita namakan demokrasi. Ada negara demokrasi, tetapi pelaksanaannya tidak seperti kita saat ini,” kata Habibie di Jakarta.

Beliau optimis melihat pengembangan dan berkembangnya demokrasi di Indonesia.

Menurut Habibie, berkembangnya demokrasi di Indonesia ialah salah satunya tercermin daripada lancarnya pemungutan suara Pemilu dan lain-lain pemilihan.

“Debatnya baik dan diserahkan kepada rakyat sendiri yang makin lama makin berkualiti, yang bererti pemerataan keadilan, berjalan baik, tetapi belumlah sempurna,” kata Habibie.

Menurut tokoh ini, berdasarkan falsafah hidup bangsa Indonesia, Pancasila dan Bhineka Tunggal Ika, bahawa masyarakat perlu mampu menghargai perbezaan dan menyelesaikan permasalahan secara musyawarah, muafakat.

Dengan demikian beliau mengharapkan akan lahir sosok negarawan, pemimpin yang tulus ikhlas membangun negara.

Iaitu, pemimpin yang tidak mengkedepankan kepentingan kelompok dan golongannya, tetapi pemimpin yang mengkedepankan kepentingan bangsa dan negara untuk kesejahteraan dan keutuhan rakyat Indonesia, katanya.

Itulah B.J. Habibie, pencetus demokrasi Indonesia.

CATEGORIES
TAGS