Tun Mahathir dan Anwar: Pertautan 2 tiang seri Malaysia

Tun Mahathir dan Anwar: Pertautan 2 tiang seri Malaysia

Pertautan semula bekas Perdana Menteri, Tun Mahathir Mohamad dan satu waktu dulu "mentee"nya Datuk Seri Anwar Ibrahim dilihat bagai kombinasi dua gergasi melengkapkan semula dua tenaga.

[Sertai Telegram kami untuk berita terikini di t.me/mdateline]

Pertautan semula bekas Perdana Menteri, Tun Mahathir Mohamad dan satu waktu dulu “mentee”nya Datuk Seri Anwar Ibrahim dilihat bagai kombinasi dua gergasi melengkapkan semula dua tenaga.

“Saya sudah impikan dua tokoh yang bersalingan selama 19 tahun untuk kembali duduk sebaris,” kata tokoh baru Amanah, Datuk Husam Musa.

“Satu Sinergi dua gergasi dan tenaga penyatuan,” katanya dalam kenyataan media petang ini dipercayai mengulas pertemuan Anwar dan Mahathir di Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur hari ini.

Pertemuan bersejarah antara Anwar dan Mahathir hari ini.Kedua-duanya dilihat bersalam erat dalam pertemuan selepas 18 tahun itu.

Kata Husam, ketika Anwar dan Muhyidin telah pernah bergandingan, kini paling penting, Malaysia dapat diselamatkan.

“Demi Malaysia, pertautan dua tiang seri politik Malaysia sangat dialukan,” katanya.

Menurut Husam beliau sudah impikan dua tokoh yang bersalingan selama 19 tahun untuk kembali duduk sebaris.

“Saya nyatakan ‘mimpi’ saya itu dalam ucapan saya di depan Tun dalam majlis ceramah Tun yang pertama di atas pentas Pakatan di Pandan, awal Mac tahun ini.

“YB Rafizi menjadi tuan rumah ceramah tersebut dan ia adalah ceramah Tun yang pertama selepas secara rasminya Deklarasi Rakyat dilancarkan.

“Tun M dan Tun Hasmah hanya tersenyum,” ceritanya.

Husam pernah memberanikan diri dan berharap ia menjadi katalis Tun dan Kak Wan untuk menerimanya. Kak Wan tidak ada dalam majlis pada malam itu tetapi saya berharap kata-kata itu sampai ke pengetahuan beliau.

“Itu yang saya mampu lakukan untuk melihat dua elemen yang dulunya sangat serasi tetapi kemudian bertentangan atas pengaruh keadaan, untuk kembali mencari _’sinergi ying dan yang’_ politik Malaysia.

“Keadaan negara masa kini sangat memerlukan sinergi itu,” katanya.

Menurutnya, Malaysia telah kehilangan proses pergantian pemimpin mengikut jalur natural untuk satu tempoh yang panjang.

“Ini juga yang telah membawa kepada politik Malaysia yang bersimpang siur kini.

Anwar adalah 'natural succesor', kata Husam Musa.“DSAI adalah ‘natural succesor’ yang masih aktif. Ku Li dan Tun Musa telah berada di tepi gelanggang atas sebab tersendiri. Keguguran mereka antara lain telah mencipta ‘vacuum’ kepimpinan. Tun Ghafar pula telah pergi.

“Anwar menggengam idealisma politik tersendiri yang amat kukuh dalam jiwanya sehingga beliau tidak ingin mengalah untuk melihat Malaysia yang terus hebat.

“Kehilangan proses penggantian pemimpin yang natural ini telah mencipta ‘gap’dan ‘vacuum’,” katanya.

Adanya kekosongan dan lompang kepimpinan ini menurut Husam, menjadi punca terbesar pemimpin kurang bersedia terpaksa memikul tugas memimpin negara dengan kekurangan kejituan atau nilai kepimpinan kental yang diperlukan.

“Malaysia masih memerlukan Anwar, selain Tan Sri Muhyidin untuk mengemudi negara ini keluar dari perairan berbatu dan bergelora pada masa ini.

“Tetapi Anwar yang direstui oleh arkitek negara Malaysia yang masih cergas memerhatikan hala tuju negara – Tun M,” katanya.

TAGS