Malaysia Dateline

Agenda Zionis Israel memulakan perang dunia ketiga

Pengumuman oleh Presiden Amerika Syarikat, Donald Trump pada jam 2 pagi waktu Malaysia pada 7hb Disember 2017 iaitu Juruselam atau Baitulmaqdis sebagai ibu negara Israel adalah satu keputusan yang menggamamkan seluruh kuasa politik dunia.

Presiden Donald Trump adalah satu satunya Presiden Amerika yang benar-benar tunduk kepada telunjuk Zionis Yahudi Israel dan mengotakan janjinya dalam pilihan raya Presiden Amerika yang lalu. Sungguhnya menjadi tradisi mana-mana calon Presiden Amerika Syarikat pasti perlu mendapat sokongan masyarakat Yahudi yang mengawal ekonomi di Amerika untuk menjadi Presiden, namum tidak ramai Presiden Amerika yang seberani Trump dalam mengotakan dan mengabui mata Yahudi dan Zionism Israel.

Ini kerana Trump mengetahui bahawa kedudukannya sebagai Presiden Amerika sangat getir apabila rakyatnya sendiri sehingga hari ini masih berdemonstasi dan berhimpun membantah dia sebagai Presiden Amerika. Hatta ahli ahli Kongres dan Senat pun tidak sebulat suara bersamanya dalam apa jua keputusan berbanding presiden–presiden Amerika sebelum ini yang mendapat sokongan rakyat dan ahli Kongress dan Senat sesudah tamat pilihan raya presiden, yakni rakyat akur akan keputusan pilihan raya presiden. Ini tidak terjadi kepada Trump.

Maka Trump melihat dari kacamata yang lebih besar iaitu kacamata ekonomi. Cuba membeli rakyat dan pemimpin parti-parti di negaranya dengan cuba membaiki dan meningkatkan ekonomi negaranya. Bagaimana? dengan ‘mengikat hati’ masyarakat Yahudi yang mengawal ekonomi Amerika Syarikat dan Eropah. Ekonomi Amerika yang dikawal oleh masyarakat Yahudi ini adalah merupakan ‘open secret’ masyarakat dunia. Syarikat-syarikat kongelemerat dan gergasi di Amerika kebanyakan adalah dikuasai oleh orang Yahudi.

Maka sudah pasti dengan keputusan Trump ini akan menggembirakan orang-orang Yahudi Amerika dan dunia amnya. Maka pelaburan mereka terhadap Trump ketika kempen pilihan raya Presiden Amerika tempoh hari dianggap berbaloi dan Trump adalah seorang presiden Amerika yang boleh dipercayai dan diyakini oleh masyarakat Yahudi Amerika. Dan setelah Trump mengotakan janjinya dahulu, sudah pasti korporat korparat Yahudi akan terus membantu dan melabur ke dasar-dasar Trump dalam mentadbir Amerika terutamanya dari sudut ekonomi dimana Amerika semakin ketinggalan berbanding China.

Trump juga dilihat berani untuk membuat satu pengumuman sedemikian apabila beliau sudah melihat negara-negara Arab semakin berpecah dan bertelingkah sesama mereka. Kejayaan beliau mempengaruhi Arab Saudi, Mesir, Bahrain dan UAE dalam mengepung dan mengugut dasar luar dan politik Qatar merupakan satu indikator besar di Timur Tengah.

Amerika juga berjaya menjadikan dirinya sebagai ‘guardian’ atau penjaga kepada negara-negara Arab terutamanya dari sudut pergantunggan keselamatan perlindungan ancaman politik, kepentingan ekonomi, mahupun dari segi aset sistem persenjataan. Kesepakatan AS-Arab sewaktu Riyadh Summit 2017 membuktikan hal ini sebagai kejayaan Trump.

Maka sudah pastinya negara negara Arab dan Islam akan sukar mendapat kesepakatan dalam isu perisytiharan Trump akan Baitulmaqdis sebagai ibu negara Israel. Israel yang bertepuk tangan bergembira dengan pengistiharan tersebut kerana mereka tidak perlu berdepan dengan umat Islam dan negara Islam dan bukan Islam kerana pengumuman itu dibuat oleh Presiden Amerika Syarikat dan bukannya Perdana Menteri Israel. Negara-negara Arab dan Islam sudah pasti berhati-hati dalam berdepan Amerika yang banyak ‘mengikat’ mereka dengan ekonomi, pertahanan dan keselamatan. Begitulah liciknya Amerika.

Begitu juga negara-negara blok Timur yang dipengaruhi China dan Rusia telah dikepung oleh Amerika dengan menjadikan Korea Utara sebagai sandaran bagi mengugut blok-blok timur ini. Dasar Amerika yang dilihat agak terbuka menempelak Myanmar dalam isu Rohingya sebenarnya juga adalah strategi untuk mengekang blok Timur dari terus menguasai rantau Asia Tenggara ini sebagai sebuah kuasa ekonomi dan tentera.

Kemunculan Turki sebagai kuasa Eropah-Asia menjadikan Amerika dan Zionis Israel semakin cemas. Ekonomi Turki yang mendadak naik serta keterikatan negara-negara Islam dan dunia ketiga menjadikan Amerika semakin longgar dalam penguasaannya terhadap dunia ketiga. Bantuan dana-dana pembangunan Kerajaan Erdogan ke negara-negara Islam menjadikan Turki semakin mendapat tempat di Asia dan Afrika.

Maka penyelesaian mudah bagi menangani kemelut ini adalah memulakan bibit Perang Dunia Ketiga yang sudah pasti kelihatan akan wujud tiga fraksi utama iaitu Fraksi Amerika Syarikat dan sekutu, Fraksi negara-negara Islam dibayangi Turki dan fraksi blok Timur dibayangi Rusia dan China. Sekiranya persengketaan ini bermula, Amerika dan sekutu akan dapat menyekat dan menghancurkan negara-negara potensi ketenteraan seperti Turki dan Iran. Amerika juga akan mengaut keuntungan apabila dunia merasa terancam dengan menjual persenjataannya kepada negara-negara dunia untuk persediaan keselamatan negara mereka.

Maka perangkap yang lontarkan oleh Zionis Israel melalui Trump sudah menampakkan hasilnya, hanya menunggu untuk di tuai, namum masih belum terlambat negara-negara Islam dan negara bersimpati untuk memberhentikan permainan ini dengan bukan sekadar bantahan dan demonstrasi tapi bersedia untuk membentuk pakatan ekonomi dan politik baru dengan mengeluarkan Amerika dari kepompong percaturan politik dan ekonomi dunia.

# Penulis adalah Pengerusi Pertubuhan Kebajikan Serantau Muslim (Serantau Muslim)