Antara yang betul dan yang salah

Apa yang betul atau salah datang dari pendapat individu, sering didorong oleh panduan penilaian. Anda merasakan sesuatu yang betul untuk dilakukan pada waktu itu, tetapi orang lain memandangnya secara berbeza.

Seseorang itu mengambil tindakan yang betul dengan harapan mendapat ganjaran atau faedah. Ini adalah pandangan sempit mengenai tindakan yang betul.

Seseorang mengambil tindakan yang betul kerana begitu banyak orang yang menerapkannya dan dapat membantu mendapatkan reputasi.

Seseorang, yang konsisten, akan melihat persoalan benar dan salah dari sudut pandangan yang lebih tinggi, dan bertindak dengan cara yang betul tanpa mengira keuntungan segera.

Bagaimana kita menilai sesuatu tindakan itu betul atau salah?

Perkara yang dianggap betul bagi anda mungkin tidak dipandang dengan intensiti yang sama oleh orang lain.

Tahap kekuatan kepercayaan moral anda akan menentukan tindakan anda yang mana yang dianggap betul.

Ia memerlukan penyesuaian tingkah laku anda mengikut standard moral ini, apa yang sesuai dengan peraturan itu adalah betul.

Kerohanian dan keagamaan sering memberikan data maklumat mengenai apa yang betul dan salah.

Betul dan salah adalah istilah relatif, dan sukar untuk menentukannya dengan tepat.

Orang merasa bingung melihat sesuatu yang dianggap keliru menjadi betul dengan perubahan peristiwa.

Tidak ada hak mutlak atau salah mutlak di dunia ini terutama dengan apa yang berlaku dalam senario negara kita.

Ada yang di hukum menceroboh tanah kerajaan tetapi ada yang dibelai sebaliknya sungguh pun turut menceroboh tanah berstatus sama.

Oleh kerana berstatus VIP, masih tidak dihukum kerana melanggar Perintah Kawalan Pergerakan; membenarkan dan mengiyakan tindakan ahli keluarga mengambil minuman keras setelah tahu bahawa kemampuan mereka sekadar membayar kompuan dan lain-lain lagi.

Seseorang sering ingin dilihat baik dan bagus di hadapan orang lain. Walaupun terdapat kelemahan tertentu, sudah menjadi kebiasaan ramai yang menganggap diri mereka betul dalam semua keadaan.

Adakah ia menunjukkan kematangan yang cukup? Seseorang harus dengan senang hati mengakui kesalahannya, dan mengambil langkah pembetulan untuk tidak mengulangi kesalahan tersebut.

Namun, sudah menjadi kebiasaan dengan sebilangan besar dari kita untuk tidak mengakui kesalahan dan berusaha membuktikan tindakan kita sebagai betul.

Walau di mana sahaja, hanya ada pendapat dan tidak ada yang boleh dianggap sebagai pendapat yang betul atau salah, masih ada orang yang bertahan dan menganggap pendapat mereka itu betul. Membawa ini terlalu jauh menimbulkan sikap tertentu yang tidak selari dengan nilai moral.

Melihat kepada pelbagai perbincangan yang dipaparkan, seseorang itu akan menegaskan kebenaran mereka sendiri daripada benar-benar berusaha untuk menjadi benar.

Anehnya, dalam hal perbincangan umum, di mana tidak ada yang benar atau salah, tetapi pandangan tetap dilabel sebagai ‘pandangan yang benar’ dan ‘pandangan yang salah’.

Dorongan ini wujud bebas dari apa sahaja yang benar atau tidak. Keperluan untuk kelihatan benar membayangi tindakan yang benar dan yang salah.

Kekeliruan tindakan atau tidak bertindak adalah bertentangan dengan perlunya betul. Ini adalah penyimpangan asas dalam tingkah laku dan sikap kita.

Tidaklah selalu sukar untuk mencari apa yang salah atau betul. Orang sering sedar bahawa tindakan tertentu adalah perkara yang betul, tetapi tetap berpegang pada tindakan mereka yang salah.

Namun, mereka tidak mahu dilihat sebagai pelaku kesalahan. Percubaannya adalah untuk menyalahertikan fakta, menerapkan perwakilan taktikal dan menyalahkan orang lain untuk mengalihkan perhatian dari tindakan yang salah.

Hari ini korupsi (terutama penyalah gunaan kuasa), sogokan dan bantuan lain adalah perkara biasa dalam pelbagai urusan harian.

Mereka yang terlibat dengannya akan berusaha untuk membenarkannya sebagai hak istimewa kerana berada dalam kedudukan berkuasa.

Pekerja profesional mengenakan bayaran yang terlalu tinggi untuk perkhidmatan yang ditawarkan oleh mereka dan cuba membenarkannya sebagai harga untuk kepakaran mereka.

Sekiranya kita melihat nilai-nilai moral, mengenakan sesuatu yang terlalu tinggi bukanlah perkara yang betul.

Seseorang yang bersimpati dan bersikap empati terhadap orang lain tidak akan mengambil kesempatan yang berlebihan daripada orang lain. Kemungkinannya dia tidak akan melakukan perkara yang salah.
——————————
Azizi Ahmad adalah seorang mantan pendidik dan pembaca setia Malaysia Dateline.

COMMENTS

Wordpress (0)