Malaysia Dateline

Apakah ada hujah yang realistik untuk orang muda dihalang mengundi dan memilih?

Pemain hebat tak mungkin dilahirkan sekelip mata adalah kenyataan untuk skuad ‘ubi muda’ Projek FAM-MSN yang melalui enam perlawanan tanpa sebarang kemenangan dan masih memerlukan masa untuk memperbaiki mutu permainan serta tidak mungkin dapat melahirkan pemain berpotensi dalam masa singkat.

Bagi Ketua jurulatihnya ini merupakan proses pembangunan.

Namun, bekas Pengarah Akademi Mokhtar Dahari (AMD) pula mempertikaikan kenyataan tersebut. Beliau berkata, definisi pembangunan bola sepak sebenar adalah untuk melahirkan pemain secara individu yang memiliki kekuatan mental dan karakter serta jati diri kuat berbanding tindakan FAM yang dilihat hanya mahu membina sebuah pasukan semata-mata.

Sementara itu, lihat pula kepada kenyataan Presiden Pas, Datuk Seri Abdul Hadi Awang berkenaan usia anak muda. Beliau menceritakan bahawa di dalam Islam, peringkat umur bagi menentukan penunaian kewajipan dibahagikan kepada tiga iaitu mumaiyiz (boleh membezakan baik-buruk), baligh dan al-rusyd (kematangan menilai dan mengurus).

Penentuan umur al-rusyd itu katanya, adalah berbeza-beza mengikut ulama kerana ia dipengaruhi syarat tambahan seperti aspek pendidikan dan masyarakat sekeliling dan anasir luar yang mempengaruhi seseorang, lebih-lebih lagi pada masa kini.

Menurut pendapat orang ramai, orang muda tidak mengundi dengan baik dan mereka tidak boleh melakukannya. Bagaimanapun,tidak sepatutnya pihak-pihak tertentu mengatakan anak muda belum boleh dipercayai dan tidak mampu untuk membuat keputusan penting. 

Mungkin kebanyakan alasan disebabkan perbezaan”bagaimana mereka memilih tidak sama dengan cara kita (kumpulan dewasa) memilih dan dengan itu kita tidak boleh membenarkannya”. Tetapi adakah kenyataan ini sah?

Ada hujah yang realistik untuk orang muda dihalang mengundi

Seperti dalam perbincangan ilmiah, apakah ada hujah yang realistik untuk orang muda dihalang mengundi dan memilih?

Otak dan pemikiran anak muda belum selesai membentuk sepenuhnya?

Ada yang menunjukkan fakta bahawa otak dan pemikiran anak muda masih sedang berkembang secara teknikal, dan belum matang sepenuhnya.

Oleh itu, mereka tidak boleh dipercayai dengan keputusan penting dan pandangan jauh, yang pada dasarnya adalah perkara utama dalam mengundi memilih pemimpin. Adakah ini titik asas yang adil?

Sekurang-kurangnya orang muda mampu berkembang setelah mempelajari dan melalui pengalaman daripadanya. Bagaimanapun, “perkembangan neurologi” tidak berkadar terus (direct proportional)  dengan kematangan kognitif.

Manusia adalah berbeza-beza, yang menjadi jelas apabila anda pernah berjumpa dengan mereka, dan otak yang “masih berkembang” lebih mudah dibentuk daripada otak yang “selesai”.

Pada saat kita mencapai usia persaraan, keadaan kita akan sangat terganggu. Dengan menggunakan hujah ini, orang tua pula semestinya tidak memilih dan mengundi. Kita tentu yakin golongan politik yang konservatif akan mengambil kira dan mementingkan hal ini.

Orang muda tidak cukup berpengalaman untuk membuat pilihan yang tepat

Bagaimana anda benar-benar dapat membuat keputusan yang tepat mengenai pemerintahan kerajaan  yang anda inginkan ketika anda belum cukup umur matang untuk benar-benar “berpengalaman” mengetahui bagaimana dunia berfungsi?

Bagaimanapun, pengalaman hidup kita adalah apa yang memberi tahu model mental kita, proses di mana otak kita membuat ramalan dan mengetahui bagaimana dunia beroperasi dan mempengaruhi tingkah laku dan keputusan kita dengan sewajarnya.

Bagaimanapun, pengalaman tidak berlaku pada kadar yang sama untuk semua orang.

Mereka “bukan dari sini”

Satu hujah yang menentang pemuda untuk mengundi telah memfokuskan kepada pelajar, yang jauh lebih aktif dalam pilihan raya.

Bagaimanakah ianya boleh menjadi adil apabila pelajar disekat untuk memasuki kawasan selama jangka waktu, mendaftar untuk mengundi di sana, dan mengubah keseluruhan dinamika pemilihan penduduk yang lebih tua dan lebih mapan?

Pada dasarnya, ini adalah hujah anti-pendatang dalam mikrokosmos. Penduduknya yang lebih mapan (lebih tua) mengatakan “Anda lebih muda, bersemangat; kami akan mengambil wang dan tenaga anda yang kami perlukan untuk menampung diri kami sendiri, tetapi jangan fikir anda diterima di sini atau anda boleh mempunyai hak, kerana itu adalah milik kami!”

Orang muda mudah tertipu dan mementingkan diri sendiri

Ada juga berpandangan bahawa kita tidak boleh mempercayai orang muda untuk memilih atau mengundi; mereka hanya mahukan barang percuma, mereka mudah tertipu.

Tetapi, golongan dewasa mahu pun tua juga pernah memilih dan mengundi berdasarkan janji kosong yang tidak masuk akal sambil orang lain yang mendapat keuntungan dan kelebihan.