Malaysia Dateline

Bagaimana cara pengundi memilih

AZIZI AHMAD

Persekitaran atau suasana pemilihan wakil pemimpin adalah kompleks dan kebanyakan pemilih tidak mempunyai masa untuk meneliti semua perkara mengenai calon dan isu.

Namun pemilih perlu membuat penilaian sepenuhnya yang rasional mengenai pilihan untuk jawatan terpilih. Untuk mencapai matlamat ini, mereka cenderung mengambil jalan pintas.

Satu jalan pintas yang popular ialah memilih berdasarkan pertalian hubungan dengan gabungan parti.

Ramai saintis politik menganggap pemilihan berdasarkan parti adalah perilaku yang rasional kerana warga pemilih samada mendaftar ke parti tersebut atau berdasarkan pilihan kedudukan atau sosialisasi.

Begitu juga, wakil calon yang bersesuaian dengan parti berdasarkan kedudukan isu mereka.

Seorang pemilih yang memilih parti kemungkinan besar memilih calon yang paling hampir dengan ideologi peribadinya.

Identiti pengenalan parti adalah petunjuk pengundian, ia juga menghasilkan keputusan yang logik.

Kira-kira separuh daripada pemilih akan membuat keputusan berdasarkan keahlian parti, jadi calon akan menumpukan perhatian untuk memenangi hati pemilih bebas dan mengunjungi tempat di mana pemilihan sudah hampir.

Mana-mana pemilihan atau pilihan raya termasuk 2018 tidak terkecuali daripada corak pemilih yang konsisten yang berafiliasi dengan parti dan memilih calon yang dicalonkan oleh parti masing-masing.

Pemilih membuat keputusan berdasarkan ciri fizikal calon, seperti daya tarikan atau ciri wajah

Pemilih diketahui mengkaji sifat peribadi calon yang merangkumi pertimbangan bukan sahaja ciri fizikal seperti umur, etnik, atau jantina; tetapi, juga keperibadian calon, kualiti peribadi yang dirasakan, latar belakang pendidikan, atau pengalaman politik masa lalu.

Mereka juga dapat memilih berdasarkan jantina atau bangsa, kerana mereka menganggap wakil yang terpilih akan membuat keputusan berdasarkan demografi yang dikongsi dengan para pemilih.

Calon sangat menyedari akan fokus pemilih pada sifat bukan politik ini.

Hakikatnya, daya tarikan calon yang lebih menarik dan kompeten, dapat membantu seseorang calon untuk menang.

Selain identiti parti dan demografi, dan sifat peribadi lain, pemilih juga akan melihat isu atau isu ekonomi ketika membuat keputusan, yang dikenali sebagai isu pemungutan suara.

Ramai pemilih cenderung mencari tahap kedudukan calon dalam banyak isu sebelum membuat keputusan.

Pemilih turut melihat tindakan calon masa lalu dan iklim ekonomi masa lalu dan sering membuat keputusan hanya menggunakan faktor-faktor ini.

Tingkah laku ini mungkin berlaku semasa kemerosotan ekonomi atau setelah skandal politik, ketika pemilih mempertanggungjawabkan ahli politik dan tidak ingin memberi peluang kedua kepada wakil itu.

Cabaran kaedah pemungutan suara ini adalah bahawa pemilih harus menggunakan banyak informasi, yang mungkin bertentangan atau tidak berkaitan, untuk membuat tekaan tentang bagaimana prestasi calon di masa depan.

Pemilih nampaknya lebih bergantung pada pengundian prospektif dan retrospektif lebih kerap daripada pemilihan biasa..

Dalam beberapa kes, seorang pemilih dapat memilih secara strategis.

Dalam kes ini, seseorang boleh memilih calon pilihan kedua atau ketiga, sama ada kerana calon pilihannya tidak boleh menang atau dengan harapan menghalang calon lain untuk menang.

Jenis pemilihan ini mungkin berlaku apabila terdapat banyak calon untuk satu jawatan atau beberapa parti mencalonkan satu kerusi.
——————–

Azizi Ahmad adalah pembaca Malaysia Dateline.