Malaysia Dateline

Baik buruk melengkung gred dalam peperiksaan

Istilah penggredan pada lengkung menerangkan pelbagai kaedah yang digunakan oleh pendidik guru untuk menyesuaikan skoran yang diperoleh pelajar dalam peperiksaan melalui satu atau lain cara.

Secara beransur-ansur, penggredan pada lengkung meningkatkan nilai pelajar dengan menaikkan skor sebenar mereka dengan beberapa tahap, mungkin meningkatkan nilai abjad.

Sebilangan pendidik guru menggunakan lengkung untuk menyesuaikan skor ujian, sementara yang lain memilih untuk menyesuaikan nilai abjad yang diberikan kepada skor yang ada.

Istilah “lengkungan” adalah berkaitan dengan “lengkung lonceng”, alat statistik yang menunjukkan variasi yang diharapkan atau taburan normal dari setiap kumpulan data.

Hal ini disebut sebagai lengkung lonceng karena setelah data digambarkan secara grafik, bentuk yang terbentuk adalah bukit atau lonceng.

Dalam sebaran piawai atau standard, data kebanyakannya berada hampir dengan pusat; maksudnya, hampir tidak ada angka di bahagian luar loceng, disebut sebagai pesisih atau outliers.

Setiap kali skor ujian diedarkan, 2.1% pelajar yang mengambil ujian akan mendapat skor A, 13.6% akan mendapat B, 68% akan mendapat C, 13.6% memperoleh D, dan 2.1% pelajar di kelas mendapat F.

Kebanyakkan institusi pendidikan didapati mengarah pendidik guru menggunakan kaedah lengkung loceng untuk menganalisis ujian yang mereka lalui, dengan anggapan bahawa paparan lengkung loceng akan dapat dilihat jika bahan untuk ujian yang disampaikan adalah yang sangat baik.

Sebagai contoh, andaikan seorang pendidik guru melihat skor kelas mereka dan mendapati bahawa purata (mean) gred peperiksaan pertengahan semester yang mereka berikan lebih kurang C, dan sebilangan kecil pelajar memperoleh B dan D dengan beberapa pelajar mendapat A dan F. Dalam kes itu, mereka dapat mengatakan bahawa ujiannya dirancang dengan tepat.

Ini akan seolah menunjukkan keputusan pencapaian ujian maupun peperiksaan adalah baik dan pendidik akan dikatakan mengikut arahan Indeks Petunjuk Utama (KPI).

Penggredan pada lengkungan dapat dilakukan dengan beberapa cara, dan banyak yang mencabar secara matematik.

Berikut adalah kaedah yang paling popular yang digunakan oleh guru menggunakan nilai lengkung, disertakan bersama penjelasan asas untuk setiap kaedah:

i) Tambahan Markah atau Poin: Setiap penilaian atau pentaksiran murid dinaikkan oleh guru menggunakan markah atau poin yang serupa.

Bilakah Harus Diterapkan? Apabila ujian selesai, seorang guru mengetahui bahawa ramai calon tidak dapat menjawab soalan 5 dan 9 dengan betul.

Mereka mungkin memutuskan bahawa item dibina dengan buruk atau arahannya tidak mencukupi.
Oleh itu, mereka meningkatkan markah pelajar yang terjejas dengan memberi mereka penghargaan untuk soalan 5 dan 9.

• Faedah: Semua pelajar mendapat gred yang lebih baik.

• Kelemahan: Pelajar tidak dapat menjawab soalan 5 dan 9 melainkan jika pelajaran diulang.

ii) Nilai gred seratus peratus: Seorang pendidik guru menaikkan skor pelajar yang mendapat skor tertinggi hingga seratus peratus dan menaikkan skor pelajar selebihnya dengan margin yang sama.

Bilakah Harus Digunakan? Sekiranya tidak ada pelajar yang mendapat skor 100%, dan yang terdekat adalah 88%, mereka boleh menambah 12 mata peratusan untuk skor pelajar itu sehingga menjadi 100%. Mereka juga dapat menambahkan titik peratusan yang sama untuk nilai orang lain.

• Faedah: Semua pelajar mendapat markah yang lebih tinggi.

• Kelemahan: Pelajar yang mendapat gred rendah tidak mendapat banyak faedah.

Calon pelajar di sebuah kelas sering menuduh seseorang merubah lengkung. Jadi, apa maksudnya, dan bagaimana mereka dapat melakukannya?

Terdapat teori bahawa pelajar yang memang mendapat skor tertinggi didalam ujian (yang mana calon lain menghadapi masalah orang lain) akan “merubah lengkungan.”

Sebagai contoh, jika kebanyakan calon memperoleh 70% dan hanya seorang pelajar di seluruh kelas mendapat A, 98%, maka apabila guru cuba untuk menyesuaikan gred, itu akan menjadikan sukar bagi pelajar lain untuk memperoleh skor yang lebih tinggi .

Berikut adalah beberapa contoh yang menggunakan dua kaedah penggredan melengkung dari atas:

Sekiranya seorang guru ingin menambah markah untuk soalan yang calon lain gagal menjawab dan 98% adalah markah tertinggi, dia tidak dapat menambah dua markah lagi kerana ia akan memberi skor lebih daripada 100% kepada pelajar itu.

Sekiranya guru ingin menaikkan nilai murid hingga 100%, mereka hanya akan mendapat dua mata tambahan, yang bukan merupakan lonjakan yang luar biasa.

Apabila pentaksir guru menggunakan lengkungan gred sebagai asas untuk gred, ia meletakkan had bilangan pelajar yang dapat cemerlang.

Oleh itu, gred yang diubah menjadi sesuatu yang insentif untuk belajar. Ingat, skor bukanlah markah peperiksaan; ia mengajar pelajar anda tentang mempelajari perkara baru.
——————–

Azizi Ahmad adalah pembaca yang meminati ilmu pentaksiran