Malaysia Dateline

Berjalan kepada pemimpin muda?

AZIZI AHMAD

Akhir-akhir ini, kita terpanggil untuk memberi jalan kepada pemimpin muda untuk memimpin.

Atok sudah 95, Abah dan Bang Non sudah 70-an dan beberapa yang lain berusia 60-an hingga 70-an.

Sebelum ini, beberapa orang bekas PM Malaysia berumur 50-an hingga 60-an. Dan mereka yang berusia 50-an dan 60-an dikatakan sebagai tahun kepemimpinan ‘terbaik’.

Golongan milenial ingin diberi jalan untuk kedudukan teratas, tetapi nampaknya ia tidak meyakinkan kerana akhir-akhir ini MB muda ‘Perak’ di ‘khianati’; beberapa Timbalan Menteri kategori ‘muda’ pula di dapati ‘bebal dan benak’

Secara logik, elok di biarkan mereka menjadi orang ke-3 atau ke-4 terlebih dahulu daripada memberi mereka ‘tempat atau kedudukan’ yang tinggi.

Pencarian di Google untuk “pemimpin muda” kebanyakannya berakhir pada topik seperti “bagaimana memimpin generasi tua dengan berkesan”, “bagaimana pemimpin muda agar berjaya”, dan “cara untuk membantu pemimpin muda berjaya”.

Kesemuanya kebanyakan berkisar pada usia pemimpin.

Umum setiap orang cenderung menghubungkan istilah “pemimpin muda” dengan seseorang yang berumur sekitar 25 hingga 35 tahun.

Berikutan logik itu, sangat menyedihkan bagi sebilangan besar pemimpin wanita yang mengambil rehat dalam karier mereka dan menyertai kembali perjalanan profesional, yang mungkin tidak pernah menjadi “pemimpin muda”.

Satu perkara yang kita saksikan dalam pemimpin adalah jumlah senario unik yang mereka jalani.

Sejak saya memulakan kerjaya yang agak lewat, saya mempunyai masa ketika melaporkan kepada pemimpin, lelaki dan wanita, jauh lebih muda daripada saya.

Dalam 20
tahun perjalanan karier saya, pernah juga saya memimpin program dan portfolio yang mempunyai ahli pasukan yang berumur 50-60an dan semuda 23 tahun dan baru keluar dari kuliah.

Ini memberi saya idea bahawa pemimpin muda tidak benar-benar diukur berdasarkan usia, dan bahawa kemampuan untuk memimpin dengan sukses adalah lebih dari sekadar usia.

Sebuah organisasi harus memastikan bahawa semua pemimpin mereka dibentuk untuk menjadi pemimpin muda untuk memimpin pertumbuhan organisasi mereka.

Itu membawa kita ke soalan seterusnya: apa yang diperlukan untuk menjadi pemimpin muda?

Ubahlah diri anda secara berterusan, tidak kira usia anda. Beberapa sifat yang di rasa penting bagi sesiapa sahaja untuk memantapkan diri sebagai pemimpin muda adalah:

• Buang halangan dari minda anda bahawa anda tidak lagi muda

• Percaya pada diri dan kemampuan anda

• Tetap relevan dan ingin tahu: terus mengasah kemahiran dari perspektif pengurusan dan oentadbiran, teknikal dan kepemimpinan

• Tetap awet muda dalam fikiran anda melalui pemikiran positif, senaman yang konsisten, dan muhasabah

• Belajar untuk mencapai keseimbangan antara cara lama dan baru dalam melakukan sesuatu

• Bina hubungan dan dapatkan kepercayaan dari pasukan anda

• Keupayaan untuk mempunyai gaya komunikasi yang dinamis: hubungan bahasa formal yang betul serta bahasa dan komunikasi media sosial, mod dalam talian dan luar talian

• Dengarkan dengan betul: dengar semua orang, ciptakan budaya terbuka dan inovatif di mana idea semua orang didengar dan diterima

• Pastikan pertumbuhan kerjaya untuk pasukan anda melebihi diri anda; menghasilkan idea inovatif untuk penghargaan seperti pengktirafan.

Dalam dunia digital, ketika kita menuju ke “normal baru”, istilah “pemimpin muda” lebih kabur dari sebelumnya.

Ruang kerja maya menjadikannya mencabar untuk membezakan anak muda dari tua.

Semua pemimpin harus dilatih untuk mengurus dan memimpin pasukan dari jarak jauh di era “normal baru” ini dalam persekitaran kerja maya yang inklusif dan menyokong untuk semua.

Sebuah organisasi juga harus berusaha untuk menghapuskan hierarki sebanyak mungkin, membina organisasi yang rata untuk memupuk persekitaran kerja yang tidak diskriminasi dan diterima untuk semua.

“Pemimpin muda” tidak lagi ditentukan oleh usia mereka, terutama dalam dunia “normal baru” ini.

Merekalah yang dapat berkomunikasi dengan berkesan, menyesuaikan diri dengan perubahan zaman dan cara kerja yang selalu berubah, menjadi penasaran seperti seorang kanak-kanak, memahami dan menyesuaikan pemikiran seseorang untuk merapatkan jurang budaya dalam pasukan dan mewujudkan persekitaran kerja yang berjaya dan inklusif.

Ini adalah kemampuan pemimpin untuk dapat memimpin pasukan mana pun, bukan hanya berdasarkan usia tetapi banyak demografi lain sambil terus berfikiran muda, muda dalam kreativiti, dan muda dalam pemikiran.

Itulah yang menjadikan pemimpin sebagai pemimpin muda yang malar hijau. Umur tidak lebih dari sekadar angka; rambut beruban tidak menjadi masalah. Kita perlu meresap pemikiran budaya korporat kita dan mengubah persepsi dan tindak balas terhadap kegagalan.

Anda tidak pernah terlalu tua untuk memimpin atau memulakan sesuatu yang baru dan tidak terlalu muda untuk menghadapi cabaran baru. Kita perlu terus meneroka dan belajar untuk membawa nilai dan kemahiran yang sangat besar.