Malaysia Dateline

Biarlah orang politik berpolitik, tetapi jangan berlebihan

AZIZI AHMAD

“Kalau orang politik tak boleh main politik, kita nak main apa, main Mak Yong, main congkak?” Petikan kenyataan ini oleh Timbalan Presiden Parti Amanah Negara (AMANAH) memang benar.

Ahli politik adalah orang yang aktif dalam politik parti, atau orang yang memegang atau mencari kerusi terpilih dalam pemerintahan.

Ahli politik mencadangkan, menyokong, dan membuat undang-undang atau dasar yang mengatur pentadbiran dan, secara meluas, rakyatnya.

Terdapat penyelidikan/kajian baru tentang mengenal pasti ciri keperibadian utama ahli politik yang berjaya.

Untuk berjaya dalam politik, individu perlu menunjukkan daya tahan (resilience), memiliki kemahiran analisa yang baik dan mempunyai kemampuan untuk mewakili dan berhubungan dengan konstituennya.

Tingkah laku Machiavellian seperti bermain politik (politicking), lemah dalam menjaga kerahsiaan dan ketidakjujuran dikaitkan dengan prestasi politik yang buruk.

Ini adalah penemuan kajian baru dari Cass Business School, City University London, yang diketuai oleh Profesor Jo Silvester.

Penyelidikan ini melihat penilaian prestasi yang diberikan oleh 975 ahli politik tempatan dan 740 pegawai politik.

Kedua-dua ahli politik dan pegawai politik ditemu ramah untuk memastikan kecekapan utama yang diperlukan untuk peranan politik.

Kedua, pegawai politik diminta menilai prestasi ahli politik mereka sendiri.

Selain mengenal pasti empat sifat keperibadian yang diinginkan, penyelidikan mendapati bahawa keperibadian ahli politik yang menilai diri sendiri meramalkan prestasi politik mereka sebagaimana dinilai oleh rakan sebaya mereka.

Secara khusus, ahli politik yang menilai diri mereka dengan sifat-sifat seperti kesedaran dan kestabilan emosi dianggap lebih berdaya tahan, lebih baik mewakili orang lain dan juga dinilai lebih tinggi dari kemampuan mereka untuk menangani maklumat yang rumit oleh rakan dan pegawai politik mereka.

Ahli politik yang menilai diri mereka lebih hebat (berdasarkan skala Machiavellianisme) dinilai berprestasi lebih buruk oleh rakan sekerja dan pegawai, dan juga cenderung terlibat dalam bermain politik (politicking).

Profesor Jo Silvester juga memaklumkan tujuan kajian dijalankan adalah untuk :

(a) Kenal pasti apa yang dilihat oleh ahli politik sebagai kecekapan penting untuk peranan mereka

(b) Dapatkan penilaian diri ahli politik untuk keperibadian dan prestasi

(c) Memerhatikan apakah keperibadian ahli politik dapat mempengaruhi prestasi politik mereka seperti yang dinilai oleh mereka yang dekat dengan mereka

Hasil kajian yang dijalankan juga menunjukkan perlunya peningkatan kesedaran tentang apa yang melibatkan pekerjaan politik.

Ahli politik yang bercita-cita tinggi dan berkuasa mungkin mendapat manfaat dari pembangunan dan sokongan yang disesuaikan untuk meningkatkan prestasi mereka.

Dengan cara yang sama pemimpin perniagaan mendapat keuntungan dari pengembangan profesional yang berterusan, begitu jugalah ahli politik.

Penelitian juga mempunyai implikasi bagi parti politik yang ingin menarik, memilih dan mengembangkan individu yang memiliki bakat dan potensi untuk melaksanakan peranan politik dengan baik dan memberikan perkhidmatan yang baik bagi konstituen mereka.

Peserta turut menilai diri mereka sebagai sebahagian daripada proses pembangunan dan meminta maklum balas tanpa nama dari rakan dan pegawai politik mengenai bagaimana prestasi mereka sebagai ahli politik, apa yang mereka lakukan dengan baik dan bagaimana mereka dapat meningkatkan.

Harapan kita hanyalah pemain politik kita tidak berlebihan dalam berpolitik.

——————-

Azizi Ahmad adalah pembaca yang mengelak bermain politik.