Malaysia Dateline

Bila pendidik ajar peraturan, tetapi pemimpin langgar peraturan

Bagi pendidik terutamanya, tentunya ramai telah ditekankan mengenai ‘mengikut dan mematuhi peraturan’.

Setiap hari , setiap masa anak-anak didik ditekankan , diterapkan dan di minta ‘mematuhi’ peraturan.

Di pintu atau di dinding kelas turut ditampal notis peraturan (sekurang-kurangnya 20 peraturan) untuk dipatuhi dan menjadi panduan.

Di dalam ‘rancangan pengajaran harian’ ditulis ‘nilai murni’ sebagai amalan semasa.

Tapi lainnya, apabila kita membaca berita di media harian dan semasa, para pemimpin sendiri didapati ‘tidak mematuhi peraturan’ yang mereka sendiri ‘laungkan’.

Melanggar peraturan yang dimaksudkan disini bukanlah seperti merosakkan dinding sekolah, memandu laju di jalan raya atau mengambil duit syiling dari tabung emak di dapur.

Apakah kita boleh katakan bahawa terdapat ramai ‘pelanggar peraturan’, yang tidak konvensional.

Mereka melakukan perkara yang berbeza dan berlainan daripada orang lain.

Mereka tidak mengikut peraturan masyarakat dan mereka membuat peraturan mereka sendiri.

Mereka melakukan perkara dengan cara mereka. Mungkin, mereka adalah pembesar, ahli politik, orang kenamaan , atau mereka sengaja ingin menjadi seorang yang dikenali.

Ini semua berbunyi hebat dan masyarakat sering diberitahu untuk kelihatan ‘berbeza’ dan ‘menonjolkan diri’ .

Tetapi kebanyakan kita tidak, dan banyak lagi perkara untuk kelihatan hebat sebagai seorang ‘pelanggar peraturan’.

Baiklah, jika anda ingin menonjol, kelihatan berbeza, melanggar peraturan dan memandu ke arah lalu lintas yang bertentangan, anda perlu tahu bahawa orang akan mengkritik anda.

Mereka akan mengatakan sesuatu tentang apa yang anda lakukan.

Orang ramai akan mengatakan perkara ini kerana ia berdasarkan pengalaman peribadi mereka sendiri.

Anda harus belajar menerima; ada yang akan bermanfaat bagi anda dan ada yang tidak.

Walau apa pun, anda tidak boleh membiarkan sesiapa sahaja menentukan nasib atau masa depan anda.

Tetap bertegas dengan diri tetapi belajar untuk menerima kritikan. Baik atau buruk.

Pelanggar peraturan tidak takut gagal. Dalam keadaan biasa sebab nombor satu mengapa orang tidak berusaha melanggar peraturan adalah kerana mereka takut gagal terutama di hadapan orang lain.

Jangan biarkan rasa takut gagal mengaburkan visi kejayaan anda.

Apabila anda sudah berusia, anda akan menjadi hanya orang yang akan melihat kembali kehidupan anda.

Bukan ibu bapa anda. Bukan adik-beradik anda. Bukan rakan anda. Hanya ANDA.

Anda mesti berpuas hati dengan kehidupan yang anda jalani dan saya rasa begitu ramai orang tidak menyedari hal itu.

Sekiranya anda dapat mengubah perspektif anda dalam erti kata bahawa suatu hari anda akan menjadi satu-satunya orang yang tersisa untuk merenungkan kehidupan yang anda jalani, maka mungkin, (mungkin saja), anda akan menjalani kehidupan seperti yang anda mahukan.

Anda tidak takut pada kegagalan.

Anda juga perlu melakukan apa sahaja dengan maksud APA yang diperlukan.

Anda harus mempunyai matlamat saya sendiri.

Say pernah terbaca satu petikan berbunyi “Tidak ada yang benar-benar berkesan dalam hidup melainkan anda lebih suka melakukan perkara yang berlainan”.

Oleh itu, jika anda meminati apa yang anda lakukan , lakukan apa sahaja yang diperlukan.

Melanggar peraturan adalah untuk anda bersedia untuk menerima kritikan yang akan anda terima, tidak takut gagal dan mengambil risiko dan terakhir, melakukan apa sahaja untuk berjaya.

Memang semua ini adalah berisiko dan boleh menakutkan. Tetapi risikonya boleh bernilai ganjarannya. Jadi lah seorang lain dari yang lain. Tabahkan hati. Jadilah diri anda.

—————-
Azizi Ahmad adalah pembaca yang tidak suka melanggar peraturan.