Malaysia Dateline

Dondang Sayang Melaka

Dengan keputusan PRN Melaka, saya fikir PH harus ke jalur tradisional. PH jangan ghairah kepada politik yang ideal seperti dalam buku atau kuliah universiti. Saya sering skeptikal dengan politik progresif dan universalism. Bukan soal idea-idea itu tidak bagus.

Kerangka pemikiran masyarakat masih pemikiran yang terjajah (captive mind) dan sistem politik kita tiada prasarana untuk membuat perubahan secara massa. Para pemain dan penonton politik masih banyak lagi lidahnya bercabang-cabang dan bertelinga nipis. Apalah yang diharapkan kepada mereka?

Dr Ibrahim, saya dan Abang Aziz di Masjid Tanah.

Dalam kerangka masyarakat yang begitu, perlu difikirkan sentimen, psikik dan falsafah hidup masyarakat kebanyakan. Ini adalah soal taktikal politik. Apa masalahnya untuk kita mengangkat mushaf al Quran di hujung tombak untuk menghentikan peperangan? Pas sudah memecahkan ruyungnya. Sekarang mudah kerana sudah diteroka pendekatan itu.

Politik ideal, sejarahnya tidak banyak berakhir dengan kuasa di tangan. Ini bukan bermakna untuk membuang politik ideal. Perlu ada keseimbangan antara ideal dengan realiti. Politik ideal ini serahkan kepada sarjana di menara gading. Ahli politik, medannya adalah pentas politik.

Kemenangan BN adalah suatu romantisisme Melayu terhadap Umno yang kekal tradisionalis, konservatif dan feudal. Meski hanya pada kulit sahaja. Umumnya soal rasuah, ekonomi antarabangsa, penyelewengan kuasa dan perkara lain yang dibawa oleh PH bukanlah isu yang menyentuh perut masyarakat.

Pengundi bukan Melayu juga mula kembali kepada BN. Kemenangan MCA dan MIC memberi isyarat tersebut. Ini juga sebahagian unsur tradisionalis kepada para kapitalis yang mahu mengekalkan faedah ekonomi dan perniagaan mereka.

PN kalah teruk. Nasib baik tak ke laut. Apakah ini bermakna PN tidak tradisionalis, konservatif dan feudal? PN tidak cukup untuk memiliki semua itu. Dua batu nesan itu memadai untuk memberi nyawa kepada PN untuk bangkit kembali.

Kemenangan PH pada PRU14 disia-siakan kerana Langkah Sheraton telah benar-benar mematikan harapan golongan pro pembaharuan terhadap politik Malaysia. Ini kerana kemenangan PH itu adalah kemenangan jalur tradisionalis yang ingin pembaharuan dalam politik.

Sayangnya, jalur tradisionalis itu dirampas oleh jalur-jalur yang terlalu ghairah kepada idea-idea reformasi. Sayangnya begitulah. Buku terbaharu saya, ‘Menang dan Terbuang’ ada huraian lanjutnya. Lebih 30% kandungannya adalah soal ini.

Terima kasih yang beli buku tersebut dalam masa dua minggu ini. Lebih 60 naskhah terjual sepanjang tempoh kempen PRN ini. (Berminat? Sila Whatapp Admin 019 6737110 atau layari portal muhaiminsulam.com).