Malaysia Dateline

Hentikan diskriminasi vaksinasi terhadap rakyat

Kerajaan disarankan supaya menghentikan diskriminasi terhadap rakyat samada yang setuju untuk divaksinasi maupun dikalangan mereka yang enggan divaksinasikan.

Adalah tidak wajar sekiranya mereka yang tidak divaksinasi dilayan seperti pembawa virus Covid-19.Malah lebih teruk lagi apabila sesetengah pihak memandang mereka seolah-olah melakukan jenayah.

Menurut Pengarah Komunikasi AMANAH Pulau Pinang, Dr Zaidi Zakaria, mereka dinafikan segala kemudahan dan hidup dalam masyarakat seperti diboikot dan tindakan ini adalah tidak betul sama sekali.

“Mereka yang tidak divaksinasi hilang kebebasan dan hak asasi sebagai rakyat yang sah dan ini bertentangan dengan Perlembagaan Persekutuan. Sebetulnya apabila mereka menolak vaksin, mereka bukannya melakukan jenayah.

” Data saintifik tidak menyokong bukan penerima vaksin sebagai punca utama pembawa. Polisi dan dasar yang hanya dibenarkan kepada penerima vaksin oleh pihak swasta, agensi kerajaan dan kementerian-kementerian bererti pintu keluarnya adalah dipecat adalah tidak betul caranya.

“Masyarakat yang harmoni terjejas dengan polisi-polisi sebegini dan ianya adalah tidak baik untuk negara. Oleh kerana itu diskriminasi ini harus dihentikan segera kerana mereka yang tidak divaksinasi tidak melakukan jenayah,” tegas beliau yang juga merupakan seorang pengamal perubatan di salah sebuah pusat pakar perubatan di Pulau Pinang.

Katanya lagi, tiada siapa pun yang boleh memberi jaminan bahawa vaksinasi ini boleh membebaskan seratus peratus dari kesan sampingan samada untuk jangkamasa pendek maupun jangkamasa panjang.

Sehubungan itu apakah kewajarannya mereka perlu dihukum sebegitu rupa.