Malaysia Dateline

Hubungan pendidik, pelajar penting dalam talian berbanding di kampus

AZIZI AHMAD

Mengajar pelajar dalam talian bukan tentang berpartisipasi dalam platform, tetapi untuk membina hubungan yang bermakna.

Dalam beberapa bulan ini, institusi pendidikan telah mengubah cara kita mengajar sekurang-kurangnya satu cara penting: kita kini dalam atau atas talian.

Sekarang ianya menjadi jelas bahawa peralihan ini mungkin berlangsung sekurang-kurangnya ke tahun akademik baru dan mungkin lebih lama.

Sebagai pendidik, ini tidak semestinya perlu ditakuti: ini adalah peluang yang tiada tandingannya untuk memikirkan semula pengajaran dan memfokuskan kembali hubungan dengan pelajar.

Pada ketika awal arahan pengajaran dalam talian, fokusnya adalah untuk menciptakan semula kelas fizikal yang biasa dengan pengajar yang berada di pusat dan sering disebut sebagai “bijak di atas tapak platform”.

Mesej keseluruhannya adalah bahawa tidak ada yang berubah, dan pendidik masih bertanggungjawab.

Tetapi para pengajar, pendidik atau guru kini tidak lagi merasa bertanggungjawab.

Pengalaman para pendidik tentang pengajaran dalam talian kini menjadi tidak stabil, tidak seimbang dan berperikemanusiaan.

Di belakang pelajar dan juga kita sendiri, kita melihat meja dapur dan tempat tidur yang tidak dikemaskan seperti biasanya.

Terdapat kekurangan penggilap yang terasa lebih langsung dan lebih manusiawi.

Dan ini, seterusnya, mendorong kita untuk bekerja dengan cara yang baru dengan menggunakan bahan dan kepakaran serta pengalaman yang berharga.

Itulah sebabnya pendekatan kuliah standard sering gagal dan menjadi tidak baik dalam talian, menyebabkan pelajar dan pengajar terpisah.

Ini menimbulkan cabaran untuk pendidikan tinggi: bagaimana membina hubungan yang menjadi kunci kejayaan pelajar dan salah satu kegembiraan dalam pengajaran.

Hubungan antara pelajar dan staf mempengaruhi segalanya, dari kepuasan pelajar hingga kemampuan mereka untuk mengambil risiko dan cemerlang, hingga perasaan keberkesanan diri dan rasa ingin tahu yang berterusan.

Kajian terkini mengenai penglibatan pelajar dalam pembelajaran dalam talian telah menggarisbawahi keperluan untuk fokus pada kualiti dan pelbagai hubungan tersebut.

Pengajaran dalam talian, adalah penting untuk mewujudkan kehadiran guru yang kuat untuk memotivasi pelajar dan memastikan mereka merasa dijaga.

Sungguh menyedihkan, kajian ini juga mendapati bahawa pelajar tidak melihat platform dalam talian sebagai penghalang utama untuk interaksi yang bermakna.

Membina hubungan dalam talian memerlukan pensyarah untuk mengadakan hubungan lebih dekat dengan pelajar melalui tutorial kumpulan kecil dan kuliah yang lebih panjang.

Ini melibatkan komunikasi e-mel yang lebih kerap, maklum balas yang ringkas dan dapat dilaksanakan, dan penyertaan kakitangan dalam perbincangan diatas talian.

Ini juga mengenai membawa diri ke dalam kelas.

Semasa krisis ini, kita telah berbicara secara lebih terperinci mengenai bagaimana keadaan kita, meredakan halangan antara pelajar dan pensyarah.

Semua ini sangat penting untuk menjangkau pelajar yang lebih terpinggir.

Di university termuka seperti University College London dan Ofxord, mereka mengadakan perjumpaan bebas dalam talian pada setiap Jumaat di mana, yang paling penting, kakitangan adalah peserta, bukan hanya pemerhati.

Mereka mengadakan siri perbualan biasa untuk menghubungkan pelajar pendidikan tinggi dengan para saintis , pengasas, pendana dana, dan pensyarah.

Mereka sering mengadakan perbincangan melalui video (Google Meet, Miscrosoft dan Zoom ) sebagai kemungkinan untuk mempelbagaikan kelas.

Ini mungkin membawa suara baru dari kumpulan yang kurang diwakili , meningkatkan rasa kekitaan untuk pelajar yang lebih pelbagai.

Ini juga mungkin melalui akses yang lebih luas kepada pelajar baru dan kurang dilayan baik.

Pengajaran dalam talian memerlukan lebih banyak usaha daripada pendidik daripada secara bersemuka.

Menjalin dan mengekalkan hubungan ini memerlukan tenaga pekerja yang menuntut.

Dan sementara banyak institusi beralih kepada pengajaran dalam talian dengan kelajuan yang mengagumkan, pengaliran kuliah tidak sama dengan merancang, membina, dan menyampaikannya secara dalam talian.

Itu memerlukan kemahiran baru, serta pelaburan dalam teknologi dan sokongan baru, dari institusi pengajian yang sudah berada dalam tekanan kewangan.

Sebagai pendidik, kita harus bersedia untuk bereksperimen: ini tidak menyenangkan bagi kakitangan dan pelajar, yang telah selesa dalam tugas masing-masing.

Tetapi kakitangan sekarang mesti memikirkan secara serius mengenai hubungan dan, mungkin, lebih terbuka dan mudah terdedah.

Ketika diperingkat awal, ia akan menjadi agak suram dan janggal serta tidak sempurna.

Ini akan memerlukan usaha lanjutan dengan cara baru, tetapi perubahan ini sebenarnya dapat menghidupkan semula pendidikan institusi, dan menjadikannya refleksi pengalaman hidup yang lebih baik.
————————-
Azizi Ahmad adalah seorang pendidik