Isu PPR: Kerajaan Persekutuan jangan jadi ‘lanun’

Isu PPR: Kerajaan Persekutuan jangan jadi ‘lanun’

 

Kerajaan Persekutuan diingatkan supaya menjadi ‘gentlemen’ dan bukannya mengambil sikap seperti ‘lanun’ mengambil alih Projek Perumahan Rakyat (PPR) Taman Putra Permai, Lembah Subang dari Kerajaan Negeri.

Exco Perumahan, Pengurusan Bangunan Dan Kehidupan Bandar, Datuk  Iskandar Abdul Samad dalam kenyataannya berkata, Kerajaan Persekutuan sepatutnya menghormati tuntutan Kerajaan Negeri sebanyak RM60 juta seperti dinyatakan sebelum ini.

“Kerajaan Persekutuan mungkin boleh menggunakan kekerasan mengambil alih PPR tersebut tetapi kita negara bertamaddun. Maka Kerajaan Persekutuan tidak boleh menggunakan undang-undang rimba untuk mendapatkan apa yang mereka mahu.

“Tuntutan Kerajaan Negeri RM60 juta dari Kerajaan Persesekutuan adalah munasabah. Terdapat bukti seperti tuntutan pembayaran,” katanya seperti dipetik di facebooknya.

Tegas Iskandar lagi, sekiranya Kerajaan Negeri mengambil sikap lepas tangan maka sudah tentu PPR itu tidak akan dapat didiami hari ini bahkan Kerajaan Persekutuan juga perlu membelanjakan kos tinggi untuk kerja baik pulih.

“Kerajaan Persekutuan mendakwa jumlah dibelanjakan Kerajaan Negeri adalah untuk penyelenggaraan berjadual. Bagaimanapun kebanyakan kerja baik pulih itu adalah akibat vandalisme dan perbuatan khianat lain. Ia tidak boleh dikategorikan sebagai penyelenggaraan biasa atau berjadual.

“Kerajaan Persekutuan juga mendakwa Kerajaan Negeri telah dapat mengutip sewa dari penduduk. Pada hakikatnya sewa dikutip adalah rendah. Amalan tidak membayar sewa ini berakar umbi sejak zaman Barisan Nasional. Di zaman Barisan Nasional pungutan sewa juga adalah rendah,” katanya.