Malaysia Dateline

Kanak-kanak turut suka, tertarik dengan pemimpin narsisis

Setuju atau tidak, suka atau tidak, kita harus mengakui bahawa kita sedang hidup di era kepimpinan narsisistik.

Di seluruh dunia, kita menyaksikan kebangkitan dan kejatuhan pemimpin narsisis; mereka yang megah tentang diri mereka sendiri, yang percaya undang-undang dan peraturan tidak terkesan untuk mereka, dan yang menghargai penghormatan dan kekaguman pengikut mereka.

Mungkinkah kepemimpinan narsistik mempunyai akar sejak kecil?

Narsisme adalah sifat keperibadian yang dicirikan oleh rasa pentingkan diri dan hak.

Narsisme sudah berkembang pada zaman kanak-kanak.

Dari usia tujuh tahun, terdapat perbezaan yang stabil antara kanak-kanak dengan tahap narsisme mereka.

Anak-anak narsisis lebih cenderung membuat tuntutan seperti “Saya orang yang sangat istimewa”, “anak-anak seperti saya layak mendapat sesuatu yang lebih “, dan “Saya contoh yang baik untuk diikuti oleh rakan lain”.

Sebagai orang dewasa, narsisis sering muncul sebagai pemimpin dalam kumpulan.

Narsisis memikat orang lain dengan daya tarikan, visi berani, dan keyakinan diri yang tidak tergoyah.

Sebelum pandemik menyerang anak-anak menghabiskan sebahagian besar masa lapang mereka di sekolah secara berkumpulan, kita tentu tertanya-tanya adakah kanak-kanak narsisis akan dilihat sebagai pemimpin oleh rakan sebaya mereka.

Mereka mungkin menjadi ‘perdana menteri’ di taman permainan.

Dalam satu kajian yang dijalankan keatas 332 sampel kanak-kanak berusia antara tujuh dan 14 tahun di sebuah sekolah di Australia, pengkaji telah . menilai tahap narsisisme mereka dan kemudian meminta anak-anak untuk menuliskan nama rakan sekelas yang mereka anggap sebagai “pemimpin sejati”.

Mereka juga dijelaskan bahawa pemimpin adalah “seseorang yang menentukan apa yang dilakukan oleh kumpulan, seseorang yang menjadi bosa atau ketua”.

Kanak-kanak narsisistik sering dilihat oleh rakan sekelas mereka sebagai pemimpin sejati.

Hubungan antara narsisme dan kepemimpinan begitu konsisten sehingga muncul di 96% dari semua bilik darjah yang diselidiki.

Jadi sekarang kita tahu bahawa kanak-kanak narsisistik sering muncul sebagai pemimpin di bilik darjah mereka.

Tetapi adakah mereka benar-benar unggul sebagai pemimpin?

Untuk mengatasi persoalan ini, pengkaji mengajak anak-anak untuk melakukan tugas bersama.

Mereka membentuk jawatankuasa tiga orang untuk memilih pegawai polis terbaik daripada beberapa calon.

Mereka menerima keterangan terperinci tentang setiap calon, dengan atribut seperti “suka menolong orang lain”, “pandai karate”, dan “takut gelap”.

Tugas itu dirancang supaya anak-anak hanya dapat mengenal pasti calon terbaik ketika mereka berkongsi maklumat mengenai calon dengan ahli kumpulan mereka. Disini kerjasama adalah penting.

Pengkaji secara rawak menugaskan seorang anak untuk menjadi pemimpin.

Anak ini duduk di kepala meja dan bertanggungjawab untuk membimbing perbincangan kumpulan dan membuat keputusan akhir.

Walaupun mempunyai persepsi positif terhadap kemahiran kepemimpinan mereka sendiri, anak-anak narsistik tidak cemerlang sebagai pemimpin.

Berbanding dengan pemimpin lain, mereka tidak menunjukkan kepimpinan yang lebih baik dan tidak membimbing kumpulan mereka untuk prestasi yang lebih baik. Rata-rata mereka adalah pemimpin biasa sahaja.

Sekiranya anak-anak narsisis tidak benar-benar unggul sebagai pemimpin, mengapa rakan sekelas mereka masih melihat mereka sebagai pemimpin sejati?

Kanak-kanak, seperti orang dewasa, boleh mengambil perhatian besar mengenai individu narsisistik dengan nilai nominal.

Sesungguhnya, mereka sering tidak dapat melihat keadaan zahirnya narsisis, mereka tersalah melihat kepercayaan dan keyakinan diri untuk kecekapan.

Ini mungkin dapat membantu kita memahami apa yang mendorong orang memilih narsisis untuk memimpin mereka tetapi itu tidak bermaksud bahawa pemimpin narsisistik dewasa harus dibandingkan dengan kanak-kanak.

Jika kita merujuk kepada mantan presiden Amerika Syarikat, Donald Trump, digambarkan sebagai “kanak-kanak riang”, bagaimana pula dengan pemimpin dinegara kita?

Itu bukan sahaja tidak adil kepada kanak-kanak kecil tetapi juga menghalalkan tingkah laku Trump semasa memegang jawatan.

Seorang dewasa boleh dianggap bertanggungjawab kerana menghasut keganasan dan merosakkan demokrasi; kanak-kanak tidak boleh.

Pada tahun 1931, Sigmund Freud menulis bahawa para narsisis “menonjolkan diri sebagai “personaliti” dan sangat sesuai “untuk mengambil peranan sebagai pemimpin”.

Walau bagaimanapun, jelas bahawa narsisis cemerlang menonjolkan diri tetapi bukan memimpin orang lain.

Sebagai sebuah masyarakat, kita harus lebih berhati-hati dalam memilih pemimpin kita berdasarkan kecekapan dan bukannya keyakinan mereka.