Malaysia Dateline

Kecam harga babi turun, lelaki ini disekolahkan warganet

Masih tidak habis dengan isu harga babi diturunkan, lelaki ini mengecam tindakan kerajaan menurunkan harga babi bersempena perayaan Tahun Baru Cina.

Sebelum ini media melaporkan bagaimana babi hidup kawalan peringkat ladang sahaja dijual pada harga RM15 sekilogram.

Ini adalah antara lapan jenis barangan diwartakan dalam pelaksanaan Skim Harga Maksimum Musim Perayaan (SHMMP) sempena Tahun Baharu Cina 2023 yang akan berlangsung selama 15 hari berkuat kuasa dari 15 hingga 29 Januari.

Namun pengguna Twitter yang digelar walaun ini dikatakan masih lagi tidak berpuas hati susulan isu tersebut.

“Wahh dengan bangganya dia umum harga baru babi selepas dapat bawa masuk ke parlimen. 

“Tahniah! Inilah Kejayaan Kerajaan Pakatan Harapan bangga pamer harga daging Babi RM15 sekilo lebih murah dari daging lembu. Sampai sekarang ayam dan telur pun masih mahal,” ciapan walaun tersebut.

Orang ramai mula mengecam lelaki ini kerana penurunan harga babi tersebut tidak memberi kesan kerana orang Islam tetap tidak akan membelinya.

Seorang pengguna Twitter @injang_nation mempersoal sama ada pemilik ciapan itu mempersoal harga babi kerana takut orang muslim beli.

“Harga babi murah sebenarnya tak menyebabkan muslim tiba-tiba ramai pergi beli dan makan babi pun. Itu fakta dan hakikatnya. 

“Tapi manusia bodoh macam dia ni tetap pilih untuk merentan pasai harga babi yang tak ada kena mengena dengan dia pun,” katanya.

Warganet menyokong Injang dan memaklumkan bahawa penurunan harga babi bertepatan dengan Tahun Baru Cina, andai kata ia turun pada Hari Raya maka wajarlah jika mahu marah pada kerajaan.

Baca juga: Konon ada babi dalam perasa, wanita disuruh baca betul-betul