Malaysia Dateline

Kepimpinan tanpa ego

Kepemimpinan bukan mengenai apa yang membezakan anda daripada yang anda pimpin, ia adalah mengenai apa yang menghubung kita bersama.

Ini bukan soal mengawal orang lain, ini adalah soal mempercayai orang lain.

Ia bukan mengenai pencapaian anda, ia adalah untuk bersama menerajui kehebatan pasukan anda.

Ringkasnya, kepemimpinan sebenarnya bukan mengenai anda, ia adalah untuk rakan sepasukan anda.

Mengambil iktibar dari Bob Davids, pencapaiannya sering kali berkat kerana dapat menahan diri dari bertindak ketika orang lain mungkin mengganggu dan campur tangan.

Beliau percaya dan yakin bahawa pekerjanya adalah lebih baik daripada beliau. Beliau memberi tanggungjawab dan membiarkan mereka bertindak.

Beliau membenarkan dan menyerlahkan kehebatan pekerjanya walaupun ramai yang sangsi.

Namun untuk memimpin tanpa bertindak tidak bermaksud melakukan apa-apa. Ini bermaksud mewujudkan keadaan di mana sesuatu berlaku dengan sendirinya.

Kepemimpinan tanpa ‘ego’ adalah mengenai transformasi konsep kepemimpinan sejak dua dekad yang lalu: perubahan kepercayaan tentang cara terbaik untuk memimpin, bersama dengan amalan kepemimpinan yang sangat berbeza.

Anda dapat membeli masa seorang, anda dapat membeli kehadiran fizikal seorang lelaki di tempat tertentu … tetapi anda tidak dapat membeli semangat, anda tidak dapat membeli inisiatif, anda tidak dapat membeli kesetiaan, anda tidak dapat membeli pengabdian hati, fikiran, dan jiwa . Anda mesti mendapatkan bahan barangan ini.

Sudah tentu, jika seorang pemimpin mempunyai ego yang besar, jika mereka menganggap mereka adalah orang yang paling pintar di blok ini dan menunjukkannya secara berkekalan, mereka tidak akan mendapat kesetiaan dan pengabdian – dengan kata lain, talian hubungan yang mantap.

Namun, ego bukan hanya tingkah laku pimpinan. Ini juga terkandung dalam struktur dan amalan organisasi.

Semakin besar ego dan hierarki yang lebih curam, semakin banyak pengendalian prosedur dan motivasi organisasi, smemakin; semakin banyak amalan mencucuk hidung.

Oleh itu, penglibatan pengikut memerlukan transformasi radikal organisasi arahan dan kawalan.

Ini bermula dengan pemimpin melepas dan membuangkan ego. Kita tentunya tidak pernah melihat transformasi organisasi yang berjaya tanpa transformasi peribadi pemimpin.

Kekuatan mana-mana negara atau organisasi terletak pada rakyat atau pengikutnya.

Apabila orang melihat bahawa pemimpin mereka menghormati mereka dan menggunakan kuasa yang mereka berikan untuk kebaikan mereka, mereka memberi pemimpin lebih banyak kuasa. Mereka menunjukkan kesetiaan dan terlibatan.

Tetapi ketika mereka melihat pemimpin mereka menimbun kekuatan yang mereka berikan, bertindak menghina, mereka mulai menahan kekuatan itu. Mereka berhenti mengikuti pemimpin dan mula menentang langkahnya. Dan akhirnya, mereka boleh menarik turun pemimpin ke bawah.

Ada juga beberapa pemimpin yang tidak mempunyai ego. Sejarah peribadi mereka membentuk kerendahan hati mereka, yang tidak pernah diubah oleh tanggungjawab yang semakin meningkat.

Namun, kebanyakan pemimpin memerlukan bimbingan eksekutif selama beberapa bulan. Sebilangan kecil juga memerlukan psikoanalis, yang merupakan perkara yang baik.

Idea untuk mengecilkan tindakan pemimpin menjadikan konsep kita biasa mengenai kepemimpinan terbalik, tetapi itu bukan pemikiran baru.

Lao Tzu, pengasas Taoisme, menulis pada abad ke-6 SM. kepimpinan jenis ini dia panggil Wu Wei.

Seorang pemimpin perniagaan transformasi Jean-François Zobrist menggambarkan Wu Wei dengan demikian: “Bertindak tanpa tindakan adalah laissez-faire yang tidak bermaksud tidak melakukan apa-apa, tetapi bermaksud mewujudkan keadaan di mana sesuatu terjadi dengan sendirinya.”

Namun, idea bahawa kepemimpinan yang efektif dapat memberi jalan keluar dan bukannya menangani masalah urusan yang mendesak – masih terasa paradoks. Rasanya seperti anti kepemimpinan, dan oleh itu kita mengabaikannya sebagai alternatif.
————————–

Azizi Ahmad, bekas pendidik ini minat mengenai isu kepimpinan.