Malaysia Dateline

Keputusan PKR tepat, pengkhianatan tidak harus dimaafkan

Di sebalik spekulasi yang belum ada jawapannya sehingga kini bahawa Azmin Ali dilaporkan ada bertemu dua pemimpin PKR di Hotel Sheraton, Petaling Jaya baru-baru ini, parti itu malam tadi dengan pantas membuat ketetapan tidak akan berunding atau menjalin sebarang kerjasama dengan beliau.

Menurut Pengarah Komunikasi PKR, Fahmi Fadzil, keputusan itu kerana Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri itu dianggap sebagai punca utama berlakunya pengkhianatan Langkah Sheraton.

Tambah beliau, parti juga membuat keputusan agar saf kepimpinan baru ini perlu bergerak pantas, sederap dan dalam satu pasukan yang kukuh bagi menghadapi musuh-musuh politik Keadilan pada PRU15 akan datang.

Beberapa hari lalu media melaporkan Azmin dikatakan bertemu dengan dua pemimpin PKR di Hotel Sheraton, Petaling Jaya.

Pertemuan itu segera menimbulkan spekulasi kebarangkalian untuk mewujudkan kerjasama antara beliau dengan PKR atau kemungkinan dianya kembali semula ke pangkuan parti demi survival politik masa depannya.

Azmin bagaimanapun tidak menafi dan tidak juga mengesahkan berlaku pertemuan itu, sebaliknya hanya mengatakan beliau tidak ingat hotel mana yang dikunjunginya dan siapa ditemuinya pada minggu lalu.

“Sheraton Hotel? Saya pergi banyak hotel, saya tidak ingat hotel yang mana,” katanya ringkas.
Nampak sangat Azmin sebenarnya cuba berselindung kerana mustahil beliau tidak ingat siapa pemimpin PKR yang ditemuinya di sebuah hotel pada minggu lalu.

Mungkin boleh diterima akal kononnya beliau tidak ingat jika hotel yang dikunjunginya dan orang PKR ditemuinya sepanjang minggu lalu melebihi 100 orang jumlahnya.

Jika hanya ada dua pemimpin PKR yang ada berjumpanya pada minggu lalu dan hotelnya pun satu saja, mustahil beliau tak boleh ingat?

Agak-agaklah kalau ia pun nak membohong dan menipu orang ramai.

Apa pun jawapan Azmin dan sama ada pertemuan beliau dengan dua pemimin PKR itu betul-betul berlaku atau sebaliknya, keputusan MPP parti malam tadi adalah paling tepat dan wajar sekali kerana sudah sampai masanya Azmin dilupakan begitu saja.

Pengkhianatannya tidak harus dimaafkan, jauh sekali ada kewajaran bagi PKR memberinya sebarang ruang untuk menumpang bagi tujuan beliau mengekalkan lagi kerusi Parlimen Gombak yang sedang disandangnya.

Selepas ini jangan ada lagi mana-mana pemimpin PKR yang cuba berjumpa atau berunding dengannya. Keputusan malam tadi mestilah muktamad dan “tutup buku” buat Azmin.

Azmin yang kini bersama Bersatu harus dibenam karier politik masa depannya dengan PKR sebaik-baiknya segera mengenalpasti calon berwibawa yang boleh merampas kembali kerusi Parlimen Gombak.

Dengan bekas Menteri Besar Selangor, Dr. Khir Toyo sendiri mengakui PH masih ada kekuatan yang sukar dikalahkan di Selangor, tambahan lagi Parlimen Gombak adalah kerusi separa bandar yang memiliki pengundi campuran, Azmin dalam hal ini pasti sangat sedar awam hitam lebih menyelubungi kariernya ketika ini.

Sekadar ada Bersatu dan disokong oleh Pas, ia belum cukup kuat untuk Azmin mengekalkan kemenangan di Gombak yang diraihnya sebelum ini bersama PKR.

Maka itu, PKR tidak harus berlengah dalam menyusun langkah dengan penuh keyakinan untuk merampas kerusi Parlimen Gombak, seterusnya menghukum karier seorang pengkhianat biar mereput bersama dosa pengkhianatannya selepas PRU15 nanti.

Baca juga Siapa berunding dengan Azmin dalam Sheraton 2.0?

Baca juga Waspada semua !!! Penyelidik dedah Asia akan hadapi inflasi makanan, harga akan melambung naik!