Malaysia Dateline

Kes wanita mati semasa divaksin di Miri dibawa ke Parlimen

Kes seorang wanita yang didakwa meninggal dunia semasa diberi suntikan vaksin Covid-19 di Hospital Miri akan dibawa ke Parlimen.

Menurut Sanator Alan King, beliau akan mengemukakan kes berkenaan ke Dewan Negara memandangkan tiada laporan lengkap bedah siasat yang diterima oleh ahli waris setakat ini.

“Setakat ini, hanya Pengarah Kesihatan Sarawak Datuk Dr Mohamed Sapian Mohamed yang mengemukakan kenyataan berikutan kejadian itu, yang mana saya fikir ia tidak adil kerana kami mahukan laporan lengkap bedah siasat.

“Penemuan siasatan awal nampaknya menyalahkan tanda-tanda serangan jantung si mati menyebabkan anggota keluarga berasa tidak puas hati.

“Ini adalah kes penting dan ini berkaitan dengan semua orang lebih-lebih lagi sekarang Program Imunisasi Nasional sedang berjalan.

“Orang ramai bimbang, jadi laporan ini bukan sahaja dapat memenuhi kepentingan ahli keluarga, malah akan memberi pemahaman kepada masyarakat mengenai keadaan sebenar. Ramai yang berasa panik sekarang kerana ini,” katanya.

Ling turut memberitahu beliau telah menulis surat kepada Ketua Pengarah Kesihatan Tan Sri Dr Noor Hisham Abdullah untuk meminta siasatan disegerakan.

“Namun, saya tidak mendapat jawapan sejak itu. Oleh itu hari ini bersempena dengan sidang media ini, saya menulis surat sekali lagi kepada Tan Sri bagi mengambil tindakan susulan kes ini, dengan harapan KKM dan pengarahnya sendiri memberi perhatian khusus terhadap kes tersebut.

“Pihak keluarga mahukan laporan yang telus dan adil dijalankan secepat mungkin dan kerana panduan baru ini mengenai pampasan, yang baru saja dirumuskan dalam Kesan Khas Bantuan Kewangan dari Vaksin Covid-19 awal bulan ini,” katanya.

Ling menjelaskan dana yang dibentuk oleh kerajaan adalah mengeluarkan bantuan kewangan sekiranya seseorang tidak mengalami kesan sampingan serius dari vaksin Covid-19.

“RM50,000 akan dibayar kepada mereka yang mengalami kesan sampingan yang serius dan harus menjalani rawatan jangka panjang di hospital. RM500,000 akan dibayar sekiranya hilang upaya kekal atau mati, ” tegas beliau..

Ling menambahkan kesannya mesti terjadi dalam waktu tiga bulan setelah vaksinasi, tuntutan harus dibuat dalam satu tahun dan dalam kes kematian, laporan bedah siasat harus disertakan.

Bagaimanapun, beliau menegaskan soal pampasan adalah perkara kedua bagi keluarga simati berkenaan.

“Keprihatinan utama bagi anggota keluarga adalah mendapatkan laporan dan mengetahui hasilnya. Tanpa bedah siasat, kita tidak akan dapat melakukan apa-apa,” ujarnya.

Justeru Ling berjanji akan mengemukakan kes itu semasa persidangan Dewan Negara yang dijadualkan bermula pada 3 Ogos ini.

“Saya pasti akan mengemukakannya di Parlimen, semoga sebelum ini KKM dapat tampil bedah siasat,” katanya.

Sementara, kakak wanita yang meninggal dunia itu Chu Siew Tzen berkata, keluarganya masih sangat sedih dengan kejadian tersebut kerana wanita berusia 57 tahun itu sihat ketika pergi ke pusat vaksinasi Covid-19 (PPV).

“Kami benar-benar tidak dapat menerima insiden ini hingga sekarang dan masih menunggu pihak Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) memberikan laporan akhir kepada kami perlu mengetahui apa yang sebenarnya terjadi.

“Kami tidak dapat menerima jawapan bahawa adik saya mengalami serangan jantung. Sekalipun serangan jantung terjadi padanya, dia tidak menunjukkan simptomnya dan agak normal ketika dia pergi melakukan vaksinasi,” jelasnya. .

Beliau mendakwa video viral yang menunjukkan adiknya dalam keadaan tertekan dan dihadiri oleh pekerja kesihatan di PPV menunjukkan bahawa tidak ada mesin oksigen di sekitarnya.

“Oleh itu, kami tertanya-tanya apakah apa yang telah mereka lakukan dapat membantunya mengatasi masalah pernafasan.

“Dan, kami semua berasa kecewa dan menggesa agar laporan itu dikeluarkan secepat mungkin kerana ini adalah kes yang sangat pelik dan mereka mesti melakukannya segera,” tambahnya.

Pada masa sama, anak perempuan wanita yang meninggal, Sim Geok Wei berkata beliau telah membuat laporan polis berikutan kejadian tragis itu serta meminta agar KKM tidak menangguhkan laporan bedah siasat.

“Ini adalah kes yang penting dan mereka harus menganggapnya sebagai serius. KKM seharusnya tidak memerlukan waktu yang lama untuk laporan tersebut kerana jika kita tidak mengetahui hasil laporan tersebut, kita tidak dapat melakukan apa-apa atau bahkan mengambil vaksin kerana kita tidak tahu sama ada ini berkaitan dengan masalah yang berkaitan dengan vaksin atau doktor atau jururawat.

“Kami tidak tahu, jadi kami memerlukan laporan secepat mungkin,” katanya.