Malaysia Dateline

Ketahuilah bahawa ‘keangkuhan’ itu datang dari rasa tidak yakin

Bagaimana kita dapat melepaskan diri dari perangkap yang berterusan ini?

Ia bermula dengan menyedari bahawa pemimpin yang angkuh dan sombong cenderung tidak berasa aman daripada yang kompeten.

Penyelidikan akademik baru-baru ini berkonsepkan narsisme bukan sebagai cinta diri tetapi sebagai kebencian diri dalam penyamaran.

Sebabnya tidaklah mengejutkan. Keangkuhan dan kesombongan ditakrifkan sebagai membesar-besarkan nilai atau kepentingan seseorang.

Ini memerlukan usaha dan dapat dilihat sebagai penutup untuk sesuatu yang seseorang tidak mahu diketahui atau ditemui.

Ini adalah usaha yang disengajakan untuk mengimbangi kelemahan atau kekurangan yang dirasakan sendiri.

Penyelidikan mengenai narsisisme mendapati bahawa keangkuhan dan kesombongan serta hak sering kali memerlukan desakan untuk pengesahan dan penegasan daripada orang lain.

Ini menerangkan mengapa narsisme dan media sosial adalah satu padanan yang dibuat di syurga (atau mungkin neraka?)

Kedua-dua versi The Office (UK dan US) mendapati bahawa bos narsisistik parodi sangat ingin melihat diri mereka dalam cahaya yang lebih baik daripada apa yang mereka benar lihat pada diri sendiri.

Bercakap tentang bakat yang sebenarnya kurang adalah strategi untuk memperbodohkan diri sendiri dengan memperbodohkan orang lain dan menunjukkan rasa tidak yakin dan selamat.

Inilah sebabnya mengapa para narsisis menjadi defensif dan agresif ketika dicabar atau diremehkan.

Merangka semula ciri keangkuhan dan kesombongan untuk menyelamatkan diri dari perangkap yang disediakan oleh pemimpin yang tidak selamat memerlukan strategi.

Mungkin cara terbaik untuk membantu organisasi anda mengurangkan bilangan orang yang sombong dalam peranan kepemimpinan adalah dengan menyusun semula keangkuhan dan kesombongan sebagai kelemahan penyamaran.

Lagipun, mereka yang benar-benar yakin dengan kebolehan mereka biasanya berminat untuk tampil sebagai orang yang rendah hati, menyenangkan dan disukai walaupun melibatkan kesopanan yang salah.

Mereka yang paranoid akan penipuan dan berusaha untuk mempamerkannya sebagai usaha untuk memalsukan lebih banyak bakat daripada yang sebenarnya mereka miliki.

Berjaya menyusun semula strategi ini akan menimbulkan rasa simpati kepada calon pemimpin dan bukannya kekaguman.