Malaysia Dateline

Kuasa, pembohongan dan penipuan

Kekuasaan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap pembohongan dan penipuan dan memerlukan penentuan moral yang penting untuk mengelakkannya.

Banyak hubungan tidak simetri atau asimetri (mempunyai bahagian atau aspek yang tidak sama atau setara.) dari segi kekuasaan.

Dengan kata lain, seseorang mungkin mempunyai lebih banyak kuasa daripada yang lain.

Ibu bapa, misalnya, mempunyai kekuatan fizikal dan kewangan yang lebih besar daripada anak-anak mereka.

Pengurus mempunyai kuasa untuk mengarahkan pegawai bawahannya dan memecat mereka sekiranya mereka tidak mematuhi atau akur perintah.

Kesan asimetri adalah bahawa pihak yang nampaknya kurang atau tidak berkuasa biasanya beralih kepada bentuk pujukan dan pengaruh lain.

Anak-anak, misalnya akan menangis dan tidak menjadi tidak patuh dan taat. Orang dewasa boleh menyebarkan gosip dan tidak berusaha sedaya upaya. Asimetri dalam peperangan juga membawa kepada strategi yang sangat berbeza.

Kedua-dua pihak menggunakan pembohongan dan tindakan menipu yang lain, tetapi dengan cara yang berbeza. Perbezaan kritikal adalah hukuman yang mungkin dikenakan sekiranya pembohongan itu ditemui.

Kebiasaannya, mereka yang mempunyai kuasa yang lebih jelas, seperti ibu bapa dan pengurus, sering kali tidak melihat akibat yang serius untuk berbohong.

Mereka tidak akan suruh tidur cepat atau dipecat. Mereka juga dapat membalas dendam mereka sendiri jika orang yang lemah berusaha menghukum pembohongan mereka yang berkuasa.

Yang jelas adalah, mereka yang mempunyai kuasa adalah lebih kuat cenderung berbohong dengan pertimbangan atau kebimbangan yang relatif.

Mereka mungkin melihat objektif mereka lebih penting daripada objektif orang lain dan dengan itu cenderung menganggap pembohongan itu perlu, boleh dan dibenarkan.

Salah satu cara pembohongan oleh mereka yang berkuasa adalah dengan memperoleh lebih banyak kuasa.

Mereka boleh menuntut kredit walaupun ianya bukan milik mereka, dan yakin dalam pengetahuan bahawa orang lain tidak berani bertentangan dengannya.

Demikian juga mereka dapat memaafkan kegagalan mereka, dengan menyalahkan masalah pada orang yang lebih lemah.

Selain lebih mudah berbohong, orang berkuasa lebih cenderung tidak mempercayai orang lain, kerana mereka lebih mampu pulih dari penipuan dan juga menghukum orang yang melakukan kesalahan.

Jadi apa yang boleh dilakukan oleh orang yang tidak berdaya? Apakah mereka perlu berlaku jujur? Masalah utama bagi mereka adalah apabila mereka mengatakan kebenaran yang tidak selesa bagi orang yang berkuasa, mereka pula dijadikan penerima hukuman.

Ini meletakkan mereka dalam ikatan berganda untuk mempertaruhkan hukuman sama ada mereka mengatakan yang sebenarnya atau sama ada mereka berbohong.

Pola umum adalah bahawa orang yang tidak berdaya, berbohong untuk menghindari hukuman kerana mengatakan yang sebenarnya lebih kerap daripada mereka mengatakan yang sebenarnya dan berisiko untuk menerima hukuman.

Ini adalah persamaan sederhana: hukuman tertentu kerana gagal memenuhi standard yang dituntut atau kemungkinan hukuman jika pembohongan ditemui.

Hasilnya adalah ianya menjadi satu amalan praktik untuk berbohong.

Dengan amalan ini, orang yang tidak berdaya mendapat atau memperolehi kuasa.

Mereka menjadi pakar pembohongan yang sukar dikesan.

Ini adalah dilema bagi ibu bapa dan pengurus yang pendekatan disiplinnya untuk menuntut kejujuran hanya memperolehi halangan.

Sekiranya anda merupakan orang yang berkuasa, seperti ibu bapa atau pengurus, elakkan menghukum orang lain kerana mengatakan perkara yang sebenar, kerana ini hanya akan menjadikan mereka pembohong besar. Pertimbangkan juga moral pembohongan anda hanya kerana anda tidak akan diambil tindakan.

—————————–

Azizi Ahmad adalah pembaca yang tidak kuasa untuk berbohong