Lupakan sementara sengketa politik

Lupakan sementara sengketa politik

Sengketa politik bila-bila masa dan di mana-mana pun sangat tajam dan panas.

Mereka yang terlibat sukar mengaku kalah atau merasa dikalahkan. Pertarungan terus berlaku, bahkan hingga ke peringkat maksima.

Di Malaysia, berlaku perubahan di persada politik negara, apabila Umno/BN yang tidak pernah terkalahkan, telah dikalahkan dalam PRU ke-14 yang lalu.

Yang sangat mmenarik, keputusan PRU ke 14 itu dan prosses seterusnya berjalan dengan lancar, aman damai. Tidak ada peerkelahian dan setitikpun darah tumpah.

Ia dipuji oleh pebagai pihak dipelbagai belahan ddunia, justru menjadi contoh tulin segarnya demokrasi di negara Malaysia yang indah dan makmur ini.

Maka ini menjelang tibanya Edul-Fitri Ed-Mubarak, hendaknya rakyat akan segera melupakan segeraa sengketa politik, baik dalam bentuk apapun.

Edul-Fitri menntut sesame Muslim bermaaf-maafan, melupakan sengketa politik yang tajam dan panas.

Perjuangan politk masih dengan segala dasar dan ideology masih blehdi teruskan, tetapi sama sekali mengeruhkan suasna hari raya yang menuntut maaf bermaafan.

Alangkah harmoninya jika kedpatan suasana di mana pemimpin dan pendukug sesuatu fahaman politik, duduk di meja hidngan sambil menjamah hidangan yang disediaka.

Kita yakin, tidak sukar kita bertemu dengan suasna seperti ini,Edul-fitri El-Mubarak, ada puncak dari hari bermaaf-maafan.Majlis Hariraya baik di masjid, surau dan di mana-mana, akan tetap meriah. Ia sangat istimewa.

Maka, seperti dikatakan, walaupun pemimpin dan pedukung berlainan ideology atau fahaman politik, etap mampu bersalaman dan duduk bersama meningmati hidangan.

Demikianlah sangat besar makna dan natijah Edul-fitri El-Mubarak.