Masa untuk menilai budaya kita

AZIZI AHMAD

Tajuk diatas memperkatakan itu semua.

Tanpa usul periksa, kita telah membiarkan raksasa industri semasa seperti Amazon, Google, Apple untuk menguasai perbincangan mengenai budaya, sama seperti mereka telah menguasai kebiasaan urusan dan pembelian kita selama satu dekad terakhir.

Kita mungkin menganggapnya sebagai percakapan kosong.

Kita perlu jujur tentang tahap peminat tegar semasa yang melengkapkan kisah tentang bagaimana membina budaya kejayaan berterusan.

Isunya adalah seperti ini: adalah tidak baik untuk menilai urusan perniagaan pada masa lonjakan dan ledakan dan adalah tidak lebih baik untuk menilai budaya semasa waktu ledakan.

Apabila wang, penghargaan, dan pemujaan masyarakat hilang, saat itulah anda tinggal dengan gambaran budaya yang sebenarnya anda cipta.

Soalan yang perlu kita ajukan bukanlah sama ada pasukan kita memperlihatkan tingkah laku terbaik kita dalam tempoh kejayaan yang berterusan, tetapi adakah mereka memperlihatkannya dalam tekanan yang berterusan.

Jelas sekali, media menyukai tajuk utama yang hebat, tetapi bagi saya ini menunjukkan budaya yang sangat menghargai ‘kita’ berbanding ‘saya’.

Hanya beberapa bulan selepas dinamakan ‘Budaya Syarikat Terbaik’ oleh Comparably, puluhan ribu pekerja Google mendesak dan menuntut “penghentian gangguan seksual, diskriminasi, dan perkauman sistemik yang mendorong budaya yang merosakkan ini.”

Dikatakan bahawa syarikat itu melindungi dan bahkan menaikan pangkat lelaki yang dituduh melakukan gangguan seksual, dan juga wanita dan minoriti dibayar gaji yang rendah dan tidak diberi peluang kenaikan pangkat.

Elok jika kita tidak menambah komen yang lebih luas mengenai masalah ini, atau menawarkan penyelesaian, namun ia masih perlu dikatakan .

Bagi sebuah syarikat yang dipuji secara universal kerana membangun budaya yang paling terbuka, mempercayai, memperkasa dan hidup, ini adalah peristiwa yang sangat memalukan. Sudah jelas bahawa tingkah laku itu tidak sesuai dengan perkataan.

Oleh itu sebagai contoh, elok kalau kita mempelajari dan menilai budaya di Google sebagai pedoman dan pengajaran.

Pada tahun-tahun mendatang, generasi Milenium akan menjadi peratusan tenaga kerja terbesar.

Generasi ini telah menunjukkan harapan yang tinggi untuk kejujuran dan ketelusan dalam syarikat yang mereka bekerja.

Kita tidak boleh melupakan bahawa golongan Gen Y dibesarkan dengan menyaksikan ibu bapa mereka menjadi mangsa syarikat yang tidak jujur yang menjanjikan jaminan pekerjaan, tetapi apabila kelihatan tanda pertama kemelesetan mereka hanya melakukan pemberhentian pekerjaan.

Akan timbul perasaan ketidakpercayaan yang melekat pada mana-mana organisasi yang ‘cakap tidak serupa bikin’ , dan itu bukan sesuatu yang akan hilang dalam masa terdekat.

Berita baiknya ialah ada cara mudah untuk memikirkan sama ada budaya anda dapat bertahan semasa era kemelesetan, tanyakan pada diri sendiri: jika separuh daripada pelanggan kita hilang semalaman, tingkah laku apa yang akan ditunjukkan oleh pasukan kita semasa kemerosotan?

Kami melihat ramai orang berasa tidak menentu dalam masa kesulitan, jadi masa terbaik untuk menilai budaya bukanlah ketika anda terbang tinggi.

Mari kita bersetuju untuk mengadakan perbincangan yang lebih jujur dan realistik mengenai budaya organisasi, dan jangan biarkan pertimbangan kita dikaburkan oleh pelepasan maklumat baru.
——————————-
Penulis adalah seorang pendidik.

COMMENTS

Wordpress (0)