Malaysia Dateline

Mencetak negarawan?

Apabila Perdana Menteri, Tun Dr Mahathir Mohamad dianugerahi “Grand Cordon of the Order of the Paulownia Flowers” daripada Maharaja Akihito dari Jepun, teringat saya kepada satu perkataan iaitu negarawan.

Dr Mahathir adalah pemimpin ketiga dari Asia yang menerima anugerah berprestij ini selepas bekas Perdana Menteri Singapura, mendiang Lee Kuan Yew dan bekas Perdana Menteri India, Manmohan Singh.

Penganugerah yang tertinggi dari Jepun itu diberi berdasarkan sumbangan besar Perdana Menteri dalam usahanya mengukuhkan hubungan dua hala dalam hal dengan Jepun.

Harus diakui hari ini negara kita mengalami kekurangan negarawan dan tetapi lambakan ahli politik.

Mungkin ramai yang tidak bersetuju kalau saya meletakkan Pedana Menteri Tun Dr Mahathir sebagai seorang negarawan. Namun apa yang membezakan antara seorang negarawan dan seorang ahli politik?

Keduanya tentu saja berbeza. Yang pertama berfikir jangka panjang, seorang berwawasan dan lebih mendahulukan kepentingan negara, sementara seorang ahli politik berfikiran jangka pendek untuk mengekal kuasa dan pengaruh.

Di tangan seorang negarawan, politik menjadi strategi untuk membangun jalan peradaban dan menghasilkan banyak kebaikan dan kemanfaatan yang berpihak kepada khalayak. Bagi ahli politik, politik sekadar tujuan untuk mencapai kekuasaan, tangga memburu takhta dan dalam rangka meraih sesuatu yang bersifat kebendaan untuk dijadikan kepentingan kelompok sebagai kiblatnya.

Mungkin juga setelah Dr Mahathir menjadi Perdana Menteri untuk kali kedua dalam usia 93 tahun dengan hasrat menyelamatkan negara daripada lambakan hutang maka status negarawan itu semakin menonjol.

Beliau juga merupakan satu-satu pemimpin dalam usia 90-an yang menjadi perdana menteri untuk kali kedua.

Mencetak negarawan, inilah seharusnya yang menjadi pelan perancangan bagi parti politik, Pertubuhan Bukan Kerajaan (NGO), Instituisi Pengajian Tinggi dan institusi lain untuk melahirkannya.

Demokrasi yang kita rayakan ini tidak sekadar berhenti dalam lingkungan perkiraan undi rakyat dalam pilihan raya tetapi menyentuh sisi utamanya atau roh negara.

Ritual undi pada pilihan raya akan menjadi kriteria rakyat dalam memilih pemimpin seperti Dr Mahathir atau pada masa akan datang memilih calon pemimpin yang memiliki etos dan karakteristik seorang negarawan, melahirkan pemimpin yang mempunyai kualifikasi moral, dedikasi dan integriti tinggi.

Pemilihan Persatuan Pengguna Pulau Pinang(CAP) menerima Anugerah Merit Ibnu Khaldun pada sidang bersempena Majlis Konvokeysen UIAM ke-34 oleh Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM) Kampus Gombak memperlihat ia dikemudi juga oleh seorang negarawan Haji S.M. Mohd Idris

Bagi ahli politik, politik bukan hanya untuk menjadi panglima, melainkan juga panglima tertinggi yang menentukan segenap hal. Politik bukannya sebagai teknik kecermatan dalam mengurus kedustaan yang dianggap sebagai kebenaran. Pada tangan mereka, jangankan budaya, ras bahkan agama sekalipun “digoreng”semata-mata untuk mengekal dan merebut kekuasaan.

Dalam era Malaysia Baharu, diharap wawasan ahli politik sebegini harus dihenti dan disekat.

Negarawan adalah tokoh politik ideal sementara ahli politik adalah tokoh yang kurang ideal. Negarawan umumnya dipandang secara positif sementara ahli politik ada yang dipandang secara positif dan ada yang dipandang secara negatif.

Setidaknya itulah konsep negarawan yang saya fahami dari membaca pandangan-pandangan mereka di media massa dan berbagai dunia maya.

Negarawan difahami seluruhnya sebagai sesuatu yang positif. Tetapi benarkah begitu? Adakah negarawan senantiasa dikaitkan dengan pemimpin berjaya dan berkonotasi positif?

Menurut Plato, negarawan harus memiliki kecekapan khusus dalam mengelola negara, sehingga dia dapat berlaku adil dan mengetahui apa yang diinginkan rakyatnya.

Ini adalah kriteria umum yang bersifat truistik; pemimpin tentu saja harus memiliki kecekapan dalam memimpin.

Menurut seorang sarjana politik dari Australia, Herbert Feith berkata terdapat dua jenis pemimpin, pertama yang bijak mengelola dan kedua, penyatu.

Pemimpin dari jenis pengelola adalah mereka yang memiliki kemampuan dalam mengatur dan mengurus negara. Pemimpin jenis ini umumnya diwakili oleh tokoh-tokoh terdidik yang menguasai suatu bidang tertentu.

Sementara pemimpin dari jenis penyatu adalah orang-orang yang mampu mendekati rakyat, mempengaruhi mereka serta mendapatkan simpati dan dukungan dari mereka.

Dua karakter kepemimpinan ini tidak mudah terdapat pada diri seorang pemimpin. Para pemimpin dari jenis penyatu biasanya mampu mengumpulkan dukungan rakyat serta berhasil mempengaruhi mereka, tetapi apabila mengurus pemerintahan, biasanya gagal dan mengecewakan.

Sebaliknya, para pemimpin dari jenis pentadbir umumnya cekap dalam mengelola pemerintahan tapi kurang mendapat dukungan dari rakyat. Ini kerana dia kurang menguasai retorika atau tidak memiliki kecekapan yang cukup untuk mendekati rakyat.

Tentu saja, yang ideal adalah jika kedua karakter ini bersatu dalam satu tokoh. Inilah yang ada kepada Dr Mahathir. Beliau dapat mentadbir-urus di samping menjadi pemimpin pemersatu, menyatukan parti-parti pembangkang di bawah Pakatan Harapan dengan mengguna logo PKR.

Tapi, seperti saya sebut di atas, jarang sekali ada negarawan yang memiliki kombinasi dua karakter kepemimpinan itu seperti yang dimiliki Dr Mahathir.

Selain itu, William Liddle, ilmuwan politik dari Ohio State University menambahkan dua jenis kepemimpinan yang juga perlu diimiliki oleh para pemimpin iaitu jenis “transformasional” (transforming leader) dan jenis ”transaksional” (transactional).

Liddle menjelaskan, jenis pemimpin transformasional adalah pemimpin yang mampu membentuk situasi politik dari satu keadaan kepada keadaan lain, daripada lemah menjadi kuat misalnya. Sementara jenis pemimpin “transaksional” adalah model kepemimpinan yang kekuasaannya diterima merentasi batas-batas kepartian dan ideologi. Di samping seorang negarawan juga harus memiliki integreti yang dapat dijadikan teladan kepada pemimpin muda.

Siapa Negarawan Kita? Jika kita melihat tipologi-tipologi yang dibuat oleh Feith mahupun Liddle, jenis pemimpin politik terbanyak di negara ini adalah dari jenis ”pengelola”, baik secara memberikan perintah atau menguruskannya.

Inilah jenis pemimpin yang memenuhi di kementerian dan birokrasi, juga di parlimen-parlimen dan parti-parti politik.

Dengan kata lain, kita memiliki jumlah pemimpin yang cukup banyak menjadi pentadbir tapi jarang yang menunjukkan karakter ”pemersatu” , “transaksional”dan ”transformational.”

Amat jarang lagi pemimpin yang menggabungkan dua atau tiga karakter itu. Selain Dr Mahathir, adalah diharapkan bakal Perdana Menteri ke-8, Datuk Seri Anwar Ibrahim dapat mengisi defisit negarawan yang semakin berkurangan di negara ini.

*Penulis adalah pensyarah di Jabatan Komunikasi, Fakulti Komunikasi, Seni Visual dan Pengkomputeran, Universiti Selangor (Unisel).