Malaysia Dateline

Pendapat: Menghadapi 2021 dengan tenang selepas hiruk pikuk 2020

Sebilangan besar isu yang menjadikan 2020 terasa seperti kisah seram akan muncul bersama kita ke tahun baru.

Bagi mereka yang optimis tentunya mereka mendorong harapan dalam keadaan yang paling teruk.

Namun, apabila kita membaca, mendengar rakan-rakan bercakap tentang bagaimana tahun baru dan kerajaan pakatan-perikatan-permaufakatan akan menjawab doa kolektif kita dan membersihkan langit-langit kolektif kita dari serangan dan penderitaan tanpa henti tahun 2020, kita tentunya tidak dapat menahan rasa ragu-ragu.

“Apa yang membuat kita berfikir 2021 akan menjadi lebih baik?” ketika kita berbincang dan saling berdebat ringan.

Seperti kebanyakan orang lain, kita suka akan katarsis (kelegaan emosi) segera, pelepasan dari tragedi yang berterusan ini.

Kita mahukan agar semua dapat berinteraksi tanpa memakai topeng muka, memeluk orang yang kita sayangi dan tidur dengan tenang mengetahui para pemimpin tidak marah-marah, sindir menyindir ketika menonton berita utama.

Tetapi di sebalik semua perbincangan mengenai betapa buruknya tahun ini, kehidupan tidak akan kembali normal pada waktu tengah malam pada malam Tahun Baru.

Kekacauan dan krisis tidak mengikut kalendar. Sebilangan besar masalah dan cabaran yang mendasari yang membuat tahun 2020 terasa seperti kisah seram akan bersama kita ke tahun baru.

Memang benar bahawa tahun 2020 memang agak sangat buruk, ia bermula dengan letusan Gunung Berapi Taal di Filipina, mengenai wabak belalang gurun terburuk dalam 70 tahun di Kenya dan mengakhiri bulan Januari, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menyatakan wabak koronavirus sebagai darurat kesihatan global.

Kita dikongsikan dengan berita ribut yang paling terkenal sepanjang tahun, dan kebakaran dahsyat membakar lebih dari empat juta ekar di negeri California.

Kita kehilangan masa yang berharga untuk memerangi perubahan iklim, sementara beberapa pemimpin menolaknya sebagai “tipuan.”

Kita kehilangan tokoh Malaysia yang meninggal dunia seperti tokoh pendidikan , tokoh kewartawanan, tokoh sukan dan lain-lain lagi.

Sudah jelas bahawa kita akan mengucapkan selamat tinggal kepada tokoh masyarakat yang lebih disayangi pada tahun 2021 – itulah kitaran hidup.

Tetapi, semua masalah dan celahan lain yang membuat 2020 sukar akan tetap ada dan semakin mendalam.

Sungguh pun negara kita mengambil langkah berjaga-jaga asas terhadap penularan koronavirus, dan kegagalan beberapa isu pengambilan alih kerajaan oleh para pemimpin politik serta unjuran wabak yang tidak menentu, kita harus terus menjarakkan diri dan memakai topeng serta terus agresif mendidik penduduk yang salah maklumat mengenai risiko koronavirus yang berterusan.

Kita juga harus berterima kasih terhadap sebahagian daripada maklumat yang diedarkan di Facebook dan Twitter, keraguan vaksin, yang merupakan 10 ancaman kesihatan global teratas menurut W.H.O., semakin meningkat.

Walaupun vaksin koronavirus disediakan untuk semua orang, kita harus meyakinkan orang ramai untuk mendapatkannya – bahkan mereka yang mencerca penjarakkan sosial, dan yang menegaskan ancaman virus itu tidak nyata .

1 Januari secara rasmi akan melancarkan tahun baru, dan seiring dengan itu gelombang pengusiran yang berpotensi di seluruh negara jika moratorium yang dikeluarkan oleh Majlis Keselamatan Negara dilonggarkan.

Jutawan tetap menjadi lebih kaya, tetapi pertumbuhan produk domestik kasar dijangka perlahan dengan ketara pada suku pertama tahun 2021.

Bagaimanakah keadaan penduduk dan rakyat Malaysia yang masih tidak mempunyai rumah, simpanan, gaji harian atau insurans kesihatan berada semasa wabak terus melanda?

Golongan pelajar yang terpaksa belajar secara jarak jauh pada awal tahun ini kehilangan setara dengan kemajuan tiga bulan dalam matematik dan jatuh sebulan setengah di belakang purata sejarah dalam membaca, menurut laporan dari McKinsey & Company.

Pemimpin politik akan melakukan apa yang mereka boleh untuk membatasi agenda masing-masing.

Banyak komen yang menyatakan bahawa para pemimpin, daripada menolong dan membantu rakyat Malaysia, lebih banyak mempromosikan ‘kelentongan’ untuk melancarkan ego seorang vulgarian narsisis yang menggerakkan basisnya kepada jutaan penduduk.

Sekiranya kita mahu 2021 menjadi lebih baik, kita harus menjadikannya lebih baik dengan sendiri.

Salah satu cara untuk memulakannya adalah dengan terus menyuarakan pandangan dan memastikan tindakan diambil terhadap suara yang dikemukakan, yang membolehkan mereka memberi bantuan kepada jutaan rakyat Malaysia, dan melindungi demokrasi dan kedaulatan undang-undang.

Kita semua mesti menghadapi realiti kejam secara langsung. Kita perlu tekad untuk bersabar dan tabah.

Kita harus bertekad untuk menghabiskan tahun 2021 memperjuangkan sains, fakta, demokrasi dan belas kasihan dan memperbaiki semua yang hilang pada tahun 2020. Setelah setahun penuh itu, mungkin 2022 akan menjadi lebih baik.

———————
Penulis adalah pembaca yang menaruh percaya dengan harapan.