Malaysia Dateline

Menyorot tiga dimensi kekuasaan

Stephen Lukes, seorang professor politik dan pakar sosiologi British di Universiti New York telah menggambarkan ‘tiga wajah kekuasaan’ (juga disebut ‘tiga dimensi kuasa’) dalam karyanya yang mengkaji politik dan masyarakat.

Prinsip asasnya adalah bahawa kekuatan dan keberkesanan konsekuensi kumpulan berdasarkan tiga aspek yang berbeza.

Wajah pertama (atau dimensi), seperti yang dikemukakan oleh ahli teori seperti Dahl yang melihat kekuatan dan kekuasaan sebagai ‘hubungan sesama manusia’.

Ini adalah kemampuan seseorang untuk mendapat kepatuhan dari orang lain yang mengubah tingkah laku mereka akibat dari kekuasaan yang diberikan.

Ini dapat dilihat dalam sistem elit yang berkuasa, di mana hanya sebilangan orang yang memiliki kekuasaan yang besar signifikannya. Kekuasaan langsung itu, termasuklah pengenalpastian masalah dan tindak balas tunggal terhadap perkara berkaitan. Ini, pada dasarnya, adalah mengenai membuat keputusan.

Dalam aspek kekuasaan pemerintah, ini dapat dilihat ketika pemerintah membuat keputusan, biasanya melalui pembuatan undang-undang, yang memerlukan ketaatan dan kepatuhan oleh populasi penduduk yang lebih luas.

Keputusan sedemikian boleh diperdebatkan secara terbuka dengan peluang untuk berunding dan ditantang. Walaupun dengan keterbukaan ini, tumpuan masih diberikan pada keputusan.

Ini dapat dilihat sebagai ‘wajah terbuka’, di mana jelas siapa yang membuat keputusan dan mengapa mereka mengambilnya. Oleh kerana ini dapat dilihat, kemungkinan besar isu akan dipercaya dan dipatuhi dengan sedikit perdebatan.

Wajah kedua, seperti yang diusulkan oleh ahli teori seperti Bachrach dan Baratz, menambah sistem kekuasaan dengan cara yang lebih halus, di mana keputusan dibuat dalam sistem yang kompleks.

Dalam situasi ini, kekuasaan bukan sekadar untuk membuat keputusan, tetapi juga untuk menetapkan agenda yang membawa kepada keputusan.

Dengan kata lain, jika anda dapat mengawal konteks di mana keputusan dibuat, maka anda dapat mempengaruhi keputusan tersebut.

Dari sudut kekuasaan pemerintah, ini dapat dilihat dalam keputusan yang dibuat ‘di belakang pintu tertutup’ dan di ‘koridor kekuasaan’, di mana tidak jelas siapa dan mengapa ianya diputuskan.

Dalam konteks sedemikian, kuasa dipegang bukan hanya oleh pegawai terpilih tetapi juga oleh para pembisik dan pembantu yang mengatur mesyuarat, membentuk agenda dan menulis risalah.

Ini dapat dilihat sebagai ‘wajah rahsia’, di mana tidak jelas siapa yang membuat keputusan.

Ini boleh menimbulkan masalah kerana orang lain mengesyaki terdapat unsur-unsur korupsi terpilih, seperti yang didasarkan agenda politik dan keuntungan peribadi

Lukes menambah wajah ketiga, dari aspek yang lebih halus, dalam memanipulasi psikologi sesiapa sahaja dan semua orang yang terjejas.

Ini dapat dilihat sama dengan pandangan Marxis mengenai kekuatan ideologi, di mana kemampuan untuk mengawal apa yang orang anggap sebagai ‘betul’ dapat menyebabkan penerimaan keputusan yang berat sebelah tanpa pertanyaan.

Dari sudut kekuasaan pemerintah, ini muncul dalam propaganda, putaran dan pembuatan pidato yang sengaja dirancang untuk mengubah fikiran sebelum keputusan diumumkan.

Sebagai contoh jika perundangan menentang kesatuan sekerja dirancang, maka retorik provokatif bagaimana kesatuan ini menyebabkan masalah mungkin dimulakan beberapa waktu sebelumnya.

Sebarang tindakan kesatuan kemudian dimainkan terus ke tangan pemerintah.

Ini dapat dilihat sebagai ‘wajah menipu’, di mana kaedah tipu daya dan psikologi adalah alat utama dalam mengubah nilai dan mengubah apa yang orang anggap penting.

Masalah dengan kaedah ini adalah bahawa apabila ia dikesan, ia dapat menyebabkan hilangnya kepercayaan dan kesan pengkhianatan yang mendadak.

Ketiga-tiga tahap kekuasaan menggambarkan unjuran kepada rasuah salah laku yang menggoda ramai ahli politik.

Situasi politik yang biasa berlaku ialah ahli politik lain hanya akan menyokong percubaan perundangan anda jika anda menyokongnya, walaupun ini bererti bertentangan dengan nilai anda.

Konsep urusan jual beli seperti itu biasa dan, walaupun bermanfaat, boleh menyebabkan ahli politik kehilangan kredibiliti dalam jangka masa panjang.

Apabila anda ingin memahami kehebatan dan kekuasaan, pertimbangkan tiga wajah ini. Juga berhati-hati dengan sinisme anda sendiri kerana mengesyaki tipu muslihat di mana sahaja.

Semasa menggunakan kuasa, anda dapat mempertimbangkan ketiga-tiga wajah tersebut, tetapi berhati-hatilah dengan bahaya rasuah dan pengkhianatan ketika bekerja di tahap yang lebih mendalam.
———————–
Azizi Ahmad adalah pembaca yang minat dengan siri Charmed (The Power of Three)