Malaysia Dateline

Meraikan Aidil Adha ketika kita perlu duduk di rumah

Dengan banyak sekatan perintah kawalan pergerakan dilaksanakan kerana wabak Covid-19, Hari Raya Idul Adha (Hari Raya Haji/Korban) hari ini, akan menjadi lebih kurang sahaja daripada hari biasa.

Ini adalah kedua kalinya rakyat Malaysia terpaksa kekal duduk di rumah. Ia masih harus diraikan tetapi mungkin lebih melalui refleksi tentang maksud hari itu.

Mesej pengorbanan hari ini lebih penting daripada pada waktu lain sebelumnya.

Pandemik masih memuncak, dengan kadar jangkitan dan kematian tetap tinggi bahkan antara yang tertinggi di dunia hari ini.

Pihak pemerintah turut melarang mengadakan solat aidiladha berjemaah di kawasan terbuka di sebahagian besar masjid atau surau, di mana Covid-19 paling mengancam.

Begitu juga dengan upacara menyembelih lembu, kambing atau haiwan ternakan, yang biasanya dilakukan oleh masjid-masjid turut terjejas.

Dengan perintah kawalan pergerakan terus dilaksanakan (sungguh pun nampak seperti tiada dilaksanakan) tradisi perjumpaan keluarga atau berkunjung rakan atau jiran akan terhad dan tidak dibenarkan.

Sebagai gantinya, orang ramai dianjurkan untuk berdoa dan meraikannya di rumah, setiap penyembelihan harus dilakukan di rumah penyembelihan berlesen, dan mereka harus beralih kepada teknologi komunikasi untuk bertemu dan memberi salam kepada rakan dan saudara.

Di Arab Saudi, pusat sambutan perayaan Idul Adha, media TV menunjukkan aktiviti ibadah haji yang jauh lebih rendah walaupun memuncak pada hari Selasa.

Semangat dalam berkorban, dengan tidak melakukan upacara ritual kebiasaan harus terus di jalankan sunguhpun terdapatnya arahan sekatan PKP.

Penyembelihan lembu dan haiwan melambangkan bahawa umat Islam harus bersedia berpisah dengan harta benda mereka yang paling berharga.

Dalam riwayat Islam, Nabi Ibrahim sanggup dan bersedia mengorbankan puteranya Ismail seperti yang diperintahkan oleh Tuhan, tetapi pada saat-saat terakhir, anaknya digantikan oleh anak kambing biri-biri.

Ini adalah perakuan ibadah, pengakuan bahawa hadirnya kekuasan yang lebih besar yang mengatur alam semesta.

Pandemik global harus merendahkan kita semua bahawa tanpa mengira kepercayaan kita, kita mempunyai batasan.

Kemajuan dalam sains dan teknologi, termasuk dalam dunia perubatan, tidak dapat menghentikan Covid-19 dan kita bahkan belum menemukan penawarnya.

Kerendahan hati adalah watak yang jarang berlaku pada masa kini, terutama di kalangan pemimpin kita dalam semua bidang sungguh pun kebanyakan negara menonjolkan kemajuan material yang besar pada abad yang lalu.

Idul Adha harus membawa mesej bahawasanya pengorbanan berlaku dalam pelbagai bentuk.

Ramai pemimpin dalam politik, ekonomi dan perniagaan, sains dan bahkan agama pastinya perlu mengorbankan ego mereka.

Penyembelihan lembu untuk dagingnya untuk dikongsi dengan mereka yang kurang bernasib baik adalah peringatan tentang kewajiban kita untuk membantu mereka yang memerlukan atau berkongsi kekayaan yang kita diberkati.

Pandemik semasa membawa mesej tentang perlunya masyarakat, komuniti dan negara bekerjasama dan saling membantu.

Covid-19 tidak membeza-bezakan siapa yang dijangkiti dari segi kekayaan, bangsa, etnik, kepercayaan dan jantina.

Banyak usaha sama dan kerjasama yang berlaku dalam memerangi wabak ini.

Kita perlu melihat lebih banyak lagi, dari tahap terkecil di kawasan kejiranan dan komuniti hingga tahap tertinggi antara negara dan negara.

Selain pandemik, masih banyak yang perlu diraikan pada Hari Raya Korban Salam Aidil Adha 2021!
——————
Azizi Ahmad adalah pembaca yang masih tetap merayakan hari raya korban.