Malaysia Dateline

Mereka yang suka ‘humor gelap’ lebih cerdas?

Memberi penghargaan untuk humor gelap atau “hitam” tidak menjadikan anda manusia yang menjijikkan atau menjelekkan, demikian satu kajian baru.

Sebenarnya, ia boleh dikatakan baik untuk keseluruhan watak anda, walaupun terdapat kajian sebelumnya yang menyatakan sebaliknya.

Humor hitam (Black Humor) adalah bentuk humor yang menganggap penderitaan manusia sebagai tidak masuk akal dan bukannya menyedihkan, atau yang menganggap keberadaan manusia sebagai ironis dan tidak berguna tetapi entah bagaimana ia tetap merupakan satu komik. (Dictionary.Com)

Humor gelap (Dark Humor) adalah bentuk humor yang melibatkan kelainan atau gurauan yang mana jenaka itu dilihat sebagai menyinggung perasaan, kasar, mengerikan.

Namun jenaka itu masih tetap lucu. Anda mesti mempunyai ‘jangkaan dan bersedia’ untuk menerima serta kefahaman jenaka yang tinggi untuk humor gelap untuk membuatnya benar-benar lucu. Dalam hal ini, ia dapat dilihat sebagai lelucon yang sangat mengerikan namun tetap lucu. (Urban Dictionary)

Penemuan yang mengejutkan oleh penyelidik di Universiti Perubatan Vienna, Austria dijalankan terhadap 156 peserta dewasa, separuh lelaki dan separuh wanita.

Setiap peserta diminta untuk menilai 12 kartun humor gelap dari kartunis terkenal Jerman, dan berkongsi pendapat mereka mengenainya.

Maksudnya, sama ada mereka menganggap lelucon itu menarik dan senang difahami, sama ada mereka menganggapnya lawak, dan sebagainya.

Para penyelidik menyatakan bahawa “pemprosesan humor adalah tugas memproses maklumat yang kompleks yang bergantung pada aspek kognitif dan emosi.”

Humor gelap, minda fikiran terang

Para peserta dianalisis pada tiga dimensi: tahap kecerdasan mereka, kecenderungan terhadap humor hitam, dan tahap keagresifan.

Para penyelidik mendapati bahawa mereka yang paling berminat dengan humor gelap juga paling tidak agresif dan paling pintar, memiliki tahap pendidikan tertinggi.

Mereka yang memiliki tahap purata pemahaman dan minat yang sederhana terhadap kartun tersebut didapati memiliki tahap kecerdasan sederhana dan gangguan mood yang rendah, tetapi cukup agresif.

Sementara itu, mereka yang mempunyai tahap pemahaman yang sederhana dan minat yang rendah pada 12 kartun cenderung turut mempunyai tahap kecerdasan purata sederhana, tetapi tahap agresif yang tinggi.

Pemprosesan humor hitam atau gelap nampaknya merupakan tugas pemprosesan maklumat yang kompleks yang bergantung pada aspek kognitif dan emosi,” kajian itu menyimpulkan.

Ini dapat dihipotesiskan bahawa tuntutan kognitif dan emosi ini secara langsung mempengaruhi operasi mental yang mendasari pemprosesan humor kerana ia membawa kepada peningkatan atau penurunan kapasiti pemprosesan informasi tetapi juga memudahkan penyesuaian strategi pemprosesan humor dengan cara yang cepat dan fleksibel seperti pemprosesan humor. bergantung pada isi dan struktur jenaka.

Kajian ini diterbitkan dalam Jurnal Cognitive Processing,

——————–

Azizi Ahmad adalah mantan pendidik dan penggemar humor