Malaysia Dateline

Mohamad Sabu lahirkan kekecewaan umat Islam bermusuhan sesama sendiri

Menteri Pertahanan Malaysia, Mohamad Sabu berkata, umat Islam saat ini sangat ketinggalan sedangkan Islam menyebutkan bahawa ajarannya adalah tertinggi dan tidak ada yang lebih tinggi daripada Islam.

Masyarakat Islam kini jauh ketinggalan, kata beliau dalam program Diskusi Panel Harapan Baru Dunia Islam: Meneguhkan Hubungan Indonesia-Malaysia yang diadakan di Gedung PBNU, Jakarta, pada Sabtu 25 Januari.

Mohamad berkata, hal tersebut terjadi karena umat Islam tidak melaksanakan ajarannya seperti menjaga kebersihan, menjaga amanah dan persatuan.

“Dalam ajaran Islam mengatakan bahawa umat Islam adalah satu dan bersaudara, tetapi pada kenyataannya malah saling bermusuhan. “Allahu Akbar, bom dilepaskan,” katanya menurut laporan NU Online (Indonesia).

Kalimah suci itu katanya digunakan untuk berperang melawan umat Islam sendiri dan akibatnya negara-negara Islam tidak dapat membangunkan peradabannya sendiri.

“Bayangkan di Afghanistan, rakyatnya buta huruf; di Libya, Irak rakyatnya peminta sedekah, Yaman yang memerangi orang Islam sendiri. Di Somalia lembu pun tak dapat hidup, negara termiskin, penduduknya orang Islam.

“Salahkah saya menganut agama islam?” tanyanya.

Menurut Presiden AMANAH itu, umat Islam di negara yang aman sahaja menyebut pemerintahannya kafir dan perkara itu juga terjadi di Malaysia.

Mohamad menyebutkan bahwa nilai-nilai Islami kini telah dilaksanakan oleh negara-negara yang bukan Islam seperti Jepun. Mereka melaksanakan ajaran Islam seperti disiplin, taat pada peraturan dan amanah.

Katanya, seandainya penduduk Jepun itu mengucapkan dua kalimat syahadat, maka mereka adalah penduduk Muslim terbaik di dunia.