Pasca pilihanraya Indonesia: Prabowo tuntut keadilan

Pasca pilihanraya Indonesia: Prabowo tuntut keadilan

Pilpres Indonesia 2019 adalah sebuah tragedi dalam demokrasi terbesar di Asia Tenggara, sejak Thailand diperintah junta pada 2014.

Sungguhpun begitu, korban dalam proses demokrasi Indonesia pada kali ini adalah yang terburuk.

Lebih 700 petugas meninggal dunia dan enam lagi korban pertempuran dengan pihak polis.

Angka korban turut menjadi persoalan lantaran media massa dan sosial dikekang daripada menyebarkan berita. Sehingga kini, penggunaan media sosial dihadkan.

Protes pasca pilpres meledak sebaik sahaja undian tidak rasmi diumumkan pada 21 Mei lalu.

Jokowi menang ke atas pencabarnya Prabowo dengan kemenangan tipis, berbeza 17 juta undi. Curiga dengan kemenangan tipis itu, warganya memenuhi pusat pengiraan undi yang terletak di tengah-tengah Jakarta.

Polis menahan 20 orang yang disyaki sebagai penghasut dan ratusan yang lain yang terlibat dalam pertempuran di Jakarta.

Prabowo dalam ucapannya pada 21 Mei mengatakan mereka mengambil berat atas ‘kecurangan’ pilpres 2019.

“Masalah ini bukan perkara menang atau kalah, peribadi atau perorangan, tapi kedaulatan dan hak rakyat yang benar-benar dirasakan sedang dirampas.

Beliau turut menyebut Undang-undang Dasar (UUD) 1945 Perlembagaan Republik Indonesia seterusnya menggalakkan rakyat bersuara dan berkumpul secara aman, mendesak agar keadilan ditegakkan.

“Oleh kerana itu rakyat berhak menyatakan pendapat di muka umum, berhak berkumpul dan bersyarikat, kerana dijamin UUD 1945 dan UU yang berlaku. Dan hal ini bukan makar (tipu muslihat),” katanya.

Beliau juga berpesan agar aksi harus dilakukan secara damai. Jangan termakan hasutan, jangan melawan dan membalas: meskipun berat.

Manakala wakil ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Priyo Budi Santoso mengatakan mereka akan mengheret kes ini ke mahkamah konstitusi (perlembagaan).

“Insya Allah, BPN punya lebih dari cukup alat bukti. Bukan cuma layak dibawa ke MK (mahkamah konstitusi) tapi juga layak untuk ke mahkamah internasional. Kami doakan yang mulia hakim-hakim MK sungguh-sungguh mulia.”

Itu kata Prabowo melalui akaun Twitternya pada 23 Mei lalu.

Mengutip dari sidang akhbar siaran langsung Kompas TV, ketua wakil BPN Bambang Widjojanto mengatakan akan menyediakan bukti untuk mempersoal ketelusan pilihanraya presiden.

Gabungan Prabowo Subianto dan Sandiago Uno secara rasminya pada 24 Mei mendaftar tuntutan ke mahkamah Perlembagaan Indonesia, beserta 51 bahan bukti bagi menyokong dakwaan mereka.

 

* Penulis merupakan aktivis Group Palestine English (TWITTER @MHBASjam).

Ikuti perkembangan terbaru Palestin melalui twitter di @GroupPs_English atau carian hashtag #GroupPalestine untuk info dalam bahasa Inggeris dan #قروب_فلسطيني untuk info dalam bahasa Arab.

Melalui penulisan dan kewartawanan, Group Palestine menyedia dan menyebarkan berita terkini dari Palestin ke seluruh dunia dalam pelbagai bahasa.