Malaysia Dateline

Pengalaman sebagai murid mempengaruhi guru dalam pengajaran

Apa yang guru lakukan dipengaruhi oleh apa yang dia alami semasa menjadi pelajar.

Kita melihat guru sebagai orang yang mempunyai tanggungjawab, termasuk mengemukakan soalan, menilai pelajar, memberi kuliah, memuji atau mengkritik, memberikan kerja rumah, mengawasi dan menilai peperiksaan dan pada akhir semester atau tahun, mentaksir dan menilai setiap pelajar.

Tetapi pengajaran melibatkan lebih daripada sekadar melakukan satu set tindakan di hadapan pelajar.

Sebahagian besar pekerjaan guru di dalam kelas adalah mental.

Guru perlu memberi jalan keluar untuk mengatasi masalah ketika timbul.

Secara amnya, pemahaman kita mengenai pengajaran adalah berdasarkan ingatan kita terhadap guru kita di sekolah.

Kenangan kita membawa kita untuk membuat kesimpulan bahawa kita tahu apa itu pengajaran dan apa yang guru lakukan.

Pengajaran adalah sains dan seni yang memerlukan guru untuk terus menerus meneliti dan mengubah pelajaran berdasarkan pengalaman pelajarnya.

Dalam bukunya The Art and Science of Teaching: A Framework for Effective Instruction, Robert J. Marzano menyarankan bahawa tidak ada satu cara untuk mengajar dan tidak ada kaedah yang tepat yang akan membawa kepada pengajaran yang berkesan untuk semua kanak-kanak, murid, pelajar maupun siswa.

Sekiranya ada satu kaedah yang berkesan, ia dapat diajarkan dengan cara yang sama seperti anak-anak diajar untuk menunggang basikal dan semua orang dapat menerapkannya.

Marzano bersandar pada kepercayaan mengajar sebagai seni: dimana guru yang berkesan, dia merasakan, mencari gabungan strategi yang tepat yang diberikan kepada pelajar yang mereka ajar.

Oleh itu, berikut adalah tiga peranan yang akan anda mainkan sebagai guru setiap hari.

1. Guru sebagai model teladan kepada pelajar.

Kita tahu guru boleh menjadi teladan bagi pelajarnya.

Pada peringkat pra-sekolah dan sekolah rendah, pelajar memandang guru sebagai model peranan dewasa.

Di peringkat sekolah menengah, guru boleh menjadi pengaruh yang sangat kuat terhadap perkembangan sikap dan tingkah laku positif di kalangan pelajar.

Pelajar belajar banyak dari apa yang guru katakan daripada apa yang guru lakukan.

Juga di peringkat sekolah menengah, hubungan pelajar-guru sangat penting.

Pelajar sering mencari guru ketika mereka mengalami masalah akademik, sosial, dan / atau emosi.

Guru mempunyai tanggungjawab untuk mendorong pelajar mereka sikap positif terhadap pembelajaran, bukan hanya untuk hari ini, tetapi juga untuk hari esok sebagai sebahagian daripada pengalaman sepanjang hayat.

2. Guru sebagai penyelesai masalah spontan.

Guru mesti dapat bertindak balas dengan pantas dan tepat terhadap situasi yang tidak dapat diramalkan sepenuhnya yang mungkin berlaku di dalam kelas.

Contohnya, seseorang yang mengaku pertalian keluarga dengan pelajar dan mahu membawa keluar salah seorang pelajar anda keluar dari kelas. Bagaimana anda bertindak balas?

Pelajar mungkin memutuskan untuk berhenti mengikuti kelas atau kuliah anda, atau pelajar lain mungkin pengsan kerana masalah kesihatan.

Walaupun mungkin mudah bagi guru untuk merancang dan merenungkan pengalaman sebelumnya di luar kelas, kesenangan bertindak seperti itu biasanya tidak tersedia ketika bekerja secara bersemuka dengan pelajar.

Guru perlu dapat berfikir dengan tegas dan bertindak balas terhadap situasi yang kompleks dan sentiasa berubah.

Ramai guru menikmati ketidaktentuan ini sebagai sebahagian daripada kegembiraan dan cabaran mengajar.

Namun, orang lain yang memerlukan struktur yang mendalam dalam kehidupan seharian mereka merasa bingung dalam situasi yang tidak dijangka. Pengajaran mungkin mengganggu emosi orang-orang tersebut.

3. Guru sebagai pemikir reflektif.

Pengajaran mempunyai unsur yang tidak dapat didefinisikan atau digambarkan – hanya dapat dialami.

Anda secara beransur-ansur akan mengembangkan kemampuan anda untuk mendengar dan menyampaikan kepada pelajar anda perasaan prihatin yang tulus terhadap pendidikan mereka.

Cara anda menunjukkan keprihatinan ini akan bergantung pada keperibadian dan kekuatan anda, serta latar belakang pendidikan anda.

Proses pemikiran guru dipengaruhi oleh pelbagai faktor, seperti kurikulum, komuniti, pengetua sekolah, teori dan kepercayaan peribadi mengenai pengajaran.

Lebih penting lagi, pengajaran adalah seni timbal balik.

Apa yang guru lakukan bukan sahaja dipengaruhi oleh pemikiran mereka sendiri tetapi juga oleh tindak balas dan tingkah laku pelajar mereka sebelum, semasa, dan selepas setiap pelajaran.

Pengalaman yang dinamik dan kompleks ini menyumbang kepada keunikan pengalaman mengajar.
——————————-
Azizi Ahmad adalah pembaca yang juga bekas pendidik.