Malaysia Dateline

Terpaksa ambil daripada bukan Islam juga, kata pengasas Malakat Mall

Pengasas pusat beli belah Malakat Mall, Mohd Fadzil Hashim menjelaskan lawatan sekumpulan wakil pemilik perniagaan dari GM Plaza, Klang bukan Islam kelmarin susulan usaha pihaknya untuk mendapatkan bekalan barangan tertentu.

Menurutnya, Malakat Mall bercadang untuk membuka tiga lagi unit kedai iaitu kedai kelengkapan perkahwinan, peralatan mainan serta kedai peralatan parti dan acara.

Sehubungan itu, kunjungan mereka terbabit, kata Ketua Pegawai Eksekutif tersebut adalah untuk melihat keperluan Malakat Mall.

“Semasa di GM Plaza kami diperkenalkan dengan tauke-tauke yang sudah lama berniaga dan mereka sedia bantu kami untuk setup di Malakat Mall.

“Alhamdulillah mereka kagum dan tidak pernah tahu orang Islam sudah ada mall,” katanya dipetik dari Malakat Tribune.

Kelmarin, warganet mengecam Fadzil selepas pejuang kempen Buy Muslim First (BMF) itu
memuat naik gambar bersama wakil pemilik perniagaan dari GM Plaza yang melawat Malakat Mall.

“Tauke-tauke pemborong dari GM Klang datang nak bantu kami di Malakat Mall,” katanya dalam hantaran yang kemudiannya telah dipadam.

Mengulas dakwaan Malakat Mall tidak mengutamakan pengimport Islam, Fadzil atau lebih dikenali sebagai Coach Fadzil berkata, pihaknya sudah membuka peluang itu sejak daripada awal pembukaan Malakat Mall tetapi tidak mendapat sambutan.

“Kami sudah panggil usahawan tempatan berniaga tapi yang datangnya sikit, tapi kita sebagai mall perlukan lebih banyak kedai dan produk untuk memenuhi rak.

“Jadi, kami ambil tanggungjawab bila tak ada (pembekal Islam), kami akan buat dulu. Kalau tak, kedai kami kosonglah,” jawabnya.

Coach Fadzil menambah dia sendiri memiliki pejabat dan kakitangan di salah satu kawasan pemborongan terbesar di Yiwu, China.

“Sebab itu dalam sesetengah urusan perniagaan, kita tidak ada pilihan, terpaksa ambil daripada bukan Islam juga.

“Itu belum lagi perkara-perkara berkaitan import yang perlu diambil kira seperti MOQ (kuantiti tempahan minimum) dan sebagainya. Tapi orang tidak fikir semua itu,” katanya lagi.

Untuk rekod, Malakat Mall yang merupakan anak syarikat di bawah milik induk Kumpulan Brainy Bunch dikatakan satu-satunya pusat beli-belah diasaskan oleh koperasi tempatan.

Setelah lebih setahun beroperasi, Malakat Mall dibuka selama 24 jam setiap hari sepanjang Ramadan ini.