Malaysia Dateline

Peralihan 6 bulan perlu didokumentasi secara bertulis, kata AMANAH, DAP

AMANAH dan DAP menegaskan berdasarkan senario politik semasa, satu-satunya pilihan kejayaan yang realistik adalah menggabungkan kekuatan semua lima parti PKR, AMANAH dan DAP dalam PH serta Warisan dan Bersatu.

Dalam kenyataan bersama Presiden AMANAH, dan Setiausaha Agung DAP, Lim Guang Eng berkata, Pakatan Harapan telah mengharungi perjalanan politik bersama selama 22 bulan dan sudah tentu PH juga mampu menunggu enam bulan lagi untuk melihat Datuk Seri Anwar Ibrahim sebagai Perdana Menteri Malaysia ke-10.

AMANAH dan DAP juga mencadangkan peralihan enam bulan itu hendaklah didokumentasikan secara bertulis, ditandatangani oleh semua pemimpin parti dan diumumkan secara terbuka.

“Kami secara konsisten menyokong Datuk Seri Anwar Ibrahim sebagai Perdana Menteri Malaysia sejak tahun 1998 dan akan terus melakukannya,” katanya.

Katanya, walaupun Tun Dr Mahathir, Warisan dan PKR tidak dapat sepakat antara satu sama lain, semua parti dalam kumpulan PH, Warisan dan Tun Dr Mahathir mesti berusaha mencari jalan bersama untuk menuntut kembali mandat pilihan raya yang diberikan oleh rakyat pada pilihan raya 2018.

“Ini adalah misi suci untuk menegakkan demokrasi dan nilai berjuta-juta rakyat Malaysia yang memilih perubahan pemerintahan untuk menyingkirkan pentadbiran yang korup dan kleptokratik yang melibatkan puluhan bilion dolar AS.

“Usaha masih berterusan untuk mendapatkan kembali wang yang hilang, walaupun penurunan caj mereka yang terlibat dalam kerugian kewangan dan kewangan tersebut menimbulkan kemunduran teruk,” katanya.

Kedua-dua DAP dan Amanah, katanya telah bekerja keras selama tiga bulan terakhir untuk mencari jalan persamaan yang dapat diterima oleh semua orang tetapi malangnya ia tidak berjaya.

“Kami berharap agar PKR dan Tun bersama-sama dengan Warisan tidak akan menjauhkan diri tetapi terus bergerak lebih dekat bersama.

Ini kerana, katanya melihat satu sama lain sebagai saingan dan bukan sekutu tidak akan membantu perjuangan rakyat dan hanya membantu mereka yang berjaya menggulingkan pemerintah yang terpilih dengan yang tidak terpilih.

“Hanya apabila kita semua berada di halaman yang sama, kita dapat memastikan bahawa PH dapat menuntut kembali pemerintahan rakyat.

“Lebih jauh lagi, tidak boleh ada perjanjian transaksional dengan pemimpin utama (mantan pemimpin PH) yang bertanggung jawab untuk menggulingkan pemerintah PH yang terpilih dan membawa pemerintah PN yang tidak terpilih.

“Pengundi PH tidak akan pernah memaafkan mereka yang mengkhianati kepercayaan mereka dan mencuri kerajaan yang dipilih secara sah,” katanya.

Namun, sebagai peringatan PH akan terus melaksanakan tugas kepada rakyat dan jutaan orang yang memilih perubahan terutama pasca krisis ekonomi COVID-19 begitu parah dalam dampak negatifnya terhadap pendapatan perniagaan dan kehilangan pekerjaan, sehingga kita harus menjadi suara dan pembela rakyat untuk memastikan bahawa dana pemerintah digunakan untuk menolong mereka dan tidak tersesat melalui kebocoran dan penyelewengan.

“Keperluan untuk memperpanjang moratorium pinjaman bank selama 6 bulan tambahan dan kemarahan masyarakat terhadap kenaikan bil elektrik oleh Tenaga Nasional Bhd adalah gejala kegagalan kerajaan PN untuk menangani masalah rakyat yang menderita krisis ekonomi COVID-19,” katanya.