Pihak yang berusaha langsaikan hutang memang berhati mulia

Pihak yang berusaha langsaikan hutang memang berhati mulia

Dalam tazkirah-tazkirah di surau dan masjid, kita mungkin biasa dengar para asatizah (ustaz-ustaz) jika bersyarah tentang hutang dalam Islam berkata hutang wajib dibayar.

Bagi pemiutang atau creditor (pemberi hutang) pula, mereka dikatakan kena bertoleransi sikit ketika minta hutang, sama ada permudahkan atau lebih baik lagi halalkan terus hutang yang tertunggak.

Tapi itu hutang peribadi lah. Jarang para para ustaz bincang tentang hutang negara. Mungkin dikhuatiri ia isu politik. Yang kita tahu sekarang ini, berdasarkan laporan media, ada usaha untuk jelaskan hutang negara ini yang katanya sudah mencecah trilion ringgit.

Meskipun yang nak jelaskan hutang ini bukan mereka yang created hutang itu in the first place, tapi kita wajar tabik komitmen mereka untuk bayar hutang itu. Di bulan Ramadan ini jika kita ada sikap sebegitu, indahnya.

Apapun, saya dok rasa pihak yang tak “create” hutang tapi berusaha untuk settlekan hutang memang berhati mulia.

Moga Allah memberi ma’unah (pertolongan) kepada pihak yang berhati mulia tersebut. Ameen.

COMMENTS

Wordpress (0)