Malaysia Dateline

PN guna duit cukai bayar iklan puji diri

Ahli Parlimen Kulai, Teo Nie Ching mendakwa kerajaan Perikatan Nasional (PN) menggunakan duit rakyat hanya untuk membeli iklan dan mengupah akhbar-akhbar bagi memuji pentadbiran mereka sendiri.

Menurutnya, ini dapat dibuktikan melalui beberapa siri akhbar bahasa Cina, Sin Chew Daily yang menyiarkan maklum balas positif dari orang ramai berhubung Pakej Bantuan Perlindungan Ekonomi dan Rakyat Malaysia (PERMAI).

Namun beliau berkata, sebaliknya pula dapat dilihat apabila muka depan Sin Chew Edisi Johor mengeluarkan pendapat berbeza dari orang ramai yang menganggap pakej bantuan Permai tidak mungkin dapat meringankan beban peniaga dan rakyat.

“Kita mungkin tertanya-tanya, mengapa sentimen orang Johor begitu berbeza dengan 23 orang yang ditemu ramah dan dipetik oleh Sinchew’s National Edition?

“Adakah Pakej Bantuan Permai meminggirkan orang Johor? Atau adakah kerana orang Johor sangat sukar untuk dipujuk?,” soalnya dalam satu kenyataan media hari ini.

Pada masa sama, beliau mempersoalkan berapa banyak lagi iklan berbayar yang telah disusun PN di media-media lain.

Teo juga bertanya jika kerajaan menganggap dengan pemasangan iklan sedemikian dapat meringankan penderitaan orang ramai.

“Berapa banyak wang yang sukar diperoleh oleh pembayar cukai, telah dibelanjakan oleh PN untuk memuji diri sendiri dan menipu diri sendiri

“Apa tujuan memasang iklan seperti itu? Adakah iklan dapat meringankan penderitaan rakyat? Adakah iklan dapat meletakkan makanan di meja, membuat pekerjaan, atau menghentikan perniagaan daripada ditutup? Kerajaan PN mesti bersikap bersih dan menjelaskan kepada pembayar cukai,” tegasnya.

Sementara itu, Teo berkata, akhbar Sin Chew pada 21 November tahun lalu juga telah memaparkan respon orang ramai berhubung Belanjawan 2021 yang rata-ratanya menganggap sebagai bantuan yang tepat pada waktu dan sangat membantu.

Ketika itu katanya, Sin Chew telah menemu ramah dan memetik 36 rakyat Malaysia di mana kesemuanya memberikan komen positif mengenai belanjawan.

“Sekali lagi, tidak ada peringatan yang menyatakan bahawa artikel itu adalah iklan yang berbayar

“Saya tidak pasti berapa banyak pembaca yang perhatikan, tetapi dikatakan bahawa kandungan artikel itu adalah maklumat berita. Dengan kata lain, kandungan sebenarnya adalah iklan berbayar,” ulasnya.