Puasa mendidik kita agar menolak kemungkaran dan kezaliman

Puasa mendidik kita agar menolak kemungkaran dan kezaliman

Puasa pada bulan Ramadhan ini pada asasnya ialah untuk melatih kita mencapai ketaqwaan, agar umat Islam bersedia menghadapi situasi masa depan yang lebih mencabar.

Saya telah juga menekankan dalam penulisan yang terdahulu melalui Tazkirah Ramadhan 1/2016 bahawa puasa ini mempunyai 3 objektif yang mulia :

Amalan pada bulan puasa ini wajib dilihat sebagai tarbiyah untuk bekalan selama setahun. Kita akan cuba meneruskan taddarus Quran, berebut ke surau untuk solat berjemaah, rajin mengerjakan solat sunat dan memberi sadaqah yang bermakna selepas berpuasa di bulan Ramadhan.

Ia harus juga merubah tabi’at peribadi secara 360° hidup dan 24/7 selain dari ibadah khusus, seperti menepati masa, berpemikiran kreatif hinggalah meningkatkan kualiti kerja dalam organisasi.

Peningkatan amal bukanlah untuk peribadi sahaja. Ia harus ada kesan terhadap amalan dalam masyarakat seperti bersopan di atas jalan raya hingga kepada skil tadbir urus organisasi yang berintegriti dan negara oleh pemimpin politik. Tarbiyyah Ramadhan ini sepatutnya menjadi ‘game changer’ membawa agenda transformasi terhadap kehidupan kita.

Satu lagi sudut yang jarang dilihat ialah Ramadhan ini adalah bulan yang penuh dengan perjuangan dan pengorbanan.

Peperangan Badar al Kubro yang berlaku pada tahun 2 Hijrah akan diingat sebagai insiden pertama menentang kezaliman secara teratur dalam sejarah Islam.

Perjanjian Hudaibiyah pada 638 Masehi pula adalah kemenangan Rasulullah s.a.w. dalam diplomasi dengan mushrikun Mekah. Ini akhirnya menjurus kepada penaklukan Makkah atau *Fath Makkah* pada 630 Hijrah yang membawa 10,000 orang Islam secara aman masuk ke bandar asal Rasulullah s.a.w.

Selain daripada itu juga, bulan Ramadhan pada tahun 1973 melihat tentera Arab mengejutkan tentera Israel dengan menawan kembali Garisan Bar Lev di Sinai, Mesir yg dirampas pada tahun 1967. Peristiwa ini juga di kenali sebagai Perang Arab Israel 1973 atau Yom Kippur War atau Ramadhan War.

Peristiwa Tariq bin Ziyad menakluki Andalusia (Sepanyol) pada tahun 711 Masehi dan beberapa peperangan Salib juga berlaku dalam bulan Ramadhan.

Dalam google, pengkaji seerah menggariskan lebih dari 20 insiden besar yang merupakan ‘tipping point’ dalam lipatan sejarah Islam.

Semua peristiwa peristiwa pada bulan Ramadhan ini bukanlah berlaku secara kebetulan. Ada ‘lessons learnnya’. Di samping usaha menyucikan diri kita semasa berpuasa, Allah ingin menyediakan setiap individu dengan tugas yang lebih besar. Ini agar ia lebih jelas akan visi dan misi hidupnya, bukan sekadar ibadah khusus sahaja.

Diterjemahkan Perang Badar dan Perjanjian Hudaibiyah dalam zaman moden hari ini, ia mengajar kita untuk menentang kezaliman, memperjuangkan keadilan dan meneruskan diplomasi yang strategik bila perlu .

Peristiwa-peristiwa besar ini tidak hanya berlaku sebagai ‘just a historical coincidence’. Allah merancangnya agar kita boleh mengambil satu ‘strategic lesson’ untuk masa depan.

Justeru itu, cabaran paling utama kepada umat Islam hari ini ialah mengkontemporari-kan ajaran Islam yang dibawa Rasullulah s.a.w. agar boleh digunapakai dalam kurun ini dengan penyelesaian abad ke 21. ‘You can never find new islands using an old map.’

Bagi umat yang cintakan bulan Ramadhan, ia harus di lihat sebagai a ‘retraining curriculum’, ‘a re education school’, atau ‘markaz tarbiyah al kubro’, yang bisa melonjakkan kembali kekuatan ummah.

Dengan gegaran hebat seolah-olah melebihi skala ‘Ritcher 9.0’, madrasah Ramadhan ini harus melahirkan obor perjuangan yang lebih hebat dari Salehudin Al Ayubi, fikrah yang lebih tajam dari Hasan Al Banna untuk abad ini dan merelevankan Islam seperti pandangan Dr Yusuf Qardhawi dan Dr Tariq Ramadhan dengan ‘fresh new ideas and solution based thinking’ yang mencabar minda kita.

Semoga hari-hari terakhir Ramadhan ini kita dapat bermunajjat kepada Allah dan mencari malam yang penuh berkat, bukan untuk diri kita sahaja tetapi agar negara kita terus makmur terutama sekali ekonominya, negara dipimpin oleh mereka yang amanah, demokratik dan adil, agar kita tidak terus bersekongkol dengan penyelewengan kuasa atas nama Islam.

Selamat mencari malam Lailatul Qadar yang penuh dengan berkat dan lebih baik dari 1000 bulan.

Arifin Hassan adalah pengamal HRD selama 25 tahun berpusat di Bangi.

COMMENTS

Wordpress (0)