Malaysia Dateline

Saya hanya seorang ‘professour’?

Dunia akademia mempunyai adat budaya dan tradisi tersendiri yang boleh membingungkan pelajar.

Malah perkara mudah seperti menghantar e-mel kepada profesor anda boleh kelihatan seperti ladang ranjau.

Apa sepatutnya anda menyebut atau memanggil mereka? Adakah sebagai “Profesor”, “Doktor” atau sesuatu yang lain?

Di Amerika Syarikat dan Kanada, gelaran profesor diguna pakai untuk kebanyakan pasca doctoral akademik, oleh itu peratusan yang lebih besar ditetapkan.

Di bidang ini, profesor adalah sarjana dengan ijazah kedoktoran (biasanya ijazah PhD atau D.Ed ) atau kelayakan yang setaraf dengannya yang mengajar di kolej dan universiti.

Profesor

Peraturan umum adalah jika gelaran seseorang merangkumi kata profesor, maka anda boleh (dan harus) menyebutnya sebagai “Nama Akhir Profesor.”

Di Kanada dan AS, ini merangkumi profesor pembantu, bersekutu, klinikal, dan penyelidikan, serta profesor penuh.

Di UK, ini hanya berlaku untuk profesor penuh, bukan pensyarah atau pensyarah kanan.

Doktor

Sesiapa yang memperoleh gelaran doktor boleh disebut sebagai “Dr. Nama terakhir”. Ijazah kedoktoran yang paling biasa adalah PhD, tetapi anda mungkin juga menemui pengajar dengan gelaran doktor lain seperti Doktor Teologi (DTh), Doktor Kesihatan Awam (DrPH), atau Doktor Kejuruteraan (DEng).

Apabila ragu-ragu, “Dr. Nama Terakhir”adalah kaedah paling selamat untuk menangani akademik yang tidak anda ketahui.

Umumnya ini adalah bentuk penggilan biasa bagi tenaga pengajar yang tidak memegang pangkat profesor seperti pensyarah, pembaca (reader), pensyarah kanan, dan rakan penyelidikan.

Gelaran atau panggilan bagi seorang “Dr.” dan “Profesor” sering bertindih, juga tidak selalu boleh ditukar ganti.

Tidak semua profesor mempunyai PhD. Dalam bidang seni halus, seni, kerja sosial, dan undang-undang, kebanyakkan profesor hanya dan akan memiliki Masters in Fine Arts (MFA), Masters in Social Works (MSW), atau Juris Doctor (JD) dan bukan ijazah kedoktoran.

Dan sungguhpun beberapa profesor mungkin juga doktor, “Profesor” adalah pangkat yang lebih tinggi dan dengan itu cenderung menjadi pilihan.

Tuan dan Puan

Semasa kecil, anda mungkin diajar bahawa cara yang sopan untuk menangani tokoh berwibawa adalah sebagai “Tuan (Encik)” atau “Puan”.

Ini secara amnya tidak benar dalam akademik.

Memanggil profesor atau seseorang yang mempunyai doktor “Tuan” atau “Puan” boleh menjadi tidak sopan kerana tidak mengakui oengalaman kerja bertahun yang telah mereka lakukan untuk mendapatkan gelaran “Dr.” atau “Profesor”.

Perkara ini berlaku terutamanya bagi wanita kerana “Puan” menunjukkan seorang wanita ke status perkahwinannya dan mengabaikan pencapaian akademiknya.

Walau bagaimanapun, sekiranya anda menghubungi pengajar yang bukan profesor dan tidak mempunyai PhD (seperti tenaga pengajar seperti Pembantu Pengajar (Teaching Assistant) atau Pembantu Makmal) anda boleh memanggil mereka “Encik” atau “Cik”.

Kecuali pengajar anda, secara khusus menyatakan pilihan untuk dipanggil sebagai “Tuan” , “Puan” , Encik, Cik atau “Miss”, “Ms” . Yang mudah adalah dengan menggunakan gelaran Puan (Mrs) untuk wanita dewasa — sudah berkahwin atau tidak.

Nama Pertama

Sebilangan profesor lebih suka pelajar mereka memanggil mereka dengan nama depan mereka sementara yang lain menganggapnya kasar dan sombong.

Atas sebab ini, sebaiknya jangan memanggil pengajar anda dengan nama depan mereka melainkan mereka secara jelas memberitahu anda bahawa anda boleh.

Ini termasuk tenaga pengajar siswazah juga.

Tenaga pengajar anda akan membuat semua ini sangat mudah bagi anda dengan menunjukkan bagaimana mereka ingin diberi perhatian semasa mereka memperkenalkan diri pada awal kelas.

Sekiranya anda masih mempunyai keraguan tentang apa yang harus dipanggil sebagai pengajar, tanya sahaja orang tersebut dan pentingkan untuk menghormati seseorang itu.

Namun, jika di ambil kira dalam bahasa Perancis , ‘Profesor’ adalah kata umum bagi guru – Azizi Ahmad. ‘A ‘professour’ is the common word for teacher. Malaymail Online What You Think 6 August 2018’

Nota: Elak menggunakan perkataan ‘sir’. Ini adalah kerana ‘sir’ bermaksud ‘slave I remain’ atau ‘saya tetap seorang hamba’. Namun ‘sir’ juga adalah bentuk pendek dari perkataan Inggeris lama ‘sire’ dan bukan merupakan satu singkatan. (‘Sir’ dalam konteks ini akan bermaksud bentuk panggilan hormat bagi seseorang yang berstatus sosial tinggi, terutama raja. Istilah kuno jarang digunakan lagi.) Sumber: https://www.boomlive.in/does-sir-really-stand-for-slave-i-remain-a-factcheck/

——————

Azizi Ahmad adalah seorang pembaca tanpa gelaran.