Malaysia Dateline

Senario politik negara selepas Covid-19

Semakin banyak perkara berubah, semakin mereka tetap sama.

Mungkin kita tidak terasa seperti ini pada masa ini. Tetapi jika wabak pendemik ini dikaitkan dengan peristiwa penting lain dalam sejarah global, dari serangan keganasan 9/11 hingga keresahan perbankan 2008-09, ia akan menjadikan landskap politik benar-benar berubah dalam beberapa aspek namun tidak biasa pada yang lain.

Tinjauan dalam perbahasan belanjawan 2020/2021 boleh menjelaskan bagaimana kos berhadapan untuk memenangani Covid akan membentuk kehidupan nasional untuk tahun-tahun akan datang, adalah contoh klasik.

Sektor awam masih lagi kekal agak tidak terjejas, namun harga dan kos keperluan hidup mula meningkat (dengan terkini Gardenia sudah pun menaikkan kos jualan).

Kita pernah melaluinya sebelum ini dan akan terus menghadapinya; kepada kebanyakan keluarga, tentunya akan terasa seperti perlunya berjimat-cermat lagi.

Namun, yang membezakan kali ini ialah PM dan pihak kerajaan belum lagi menetapkan dan menentukan samada pengurangan perbelanjaan gaya berjimat cermat dan cukai akan meningkat. Ianya masih dalam peringkat perbahasan.

Sekiranya benar adanya ancaman untuk mensasarkan keupayaan pemilikan dan pembelian rumah atau pencen berpendapatan lebih tinggi, pastinya perdebatan yang hangat akan berlangsung di sidang perbahasan belanjawan.

Pintu perdebatan dan perbahasan yang sudah lama tertangguh mengenai cukai kekayaan, dan juga pendapatan, kini terbuka.

Pandemik ini juga nampaknya mengubah cara pencarian oleh rakyat bagi mendapatkan seorang sebagai pemimpin.

Kemelesetan terakhir mendorong pemilih yang marah dan putus asa ke arah populis dengan jawapan yang mudah; jadikan Malaysia hebat semula, dapatkan semula penguasaan.

Tetapi Covid telah menjadi peringatan yang kejam bahawa dalam situasi hidup dan mati, kecekapan adalah segalanya.

Joe Biden tidak begitu menggembirakan tetapi sekurang-kurangnya dia tidak membuat spekulasi dengan lantang mengenai kebaikan meminum bahan peluntur.

Dari Jacinda Ardern, New Zealand hingga ke Angela Merkel, Jerman dan Nicola Sturgeon, Scotland, para pemimpin yang reputasinya telah ditingkatkan oleh krisis ini cenderung menjadi pragmatik dan pencari konsensus, bukan pejuang budaya yang menarik.

Peningkatan penilaian tinjauan Keir Starmer menunjukkan rakyat berada dalam kebimbangan dan mahukan kepemimpinan yang stabil.

Golongan optimis akan berharap bahawa pengalaman kolektif yang menyiksakan ini membawa perubahan kepada fokus politik yang baru; pada apa yang sebenarnya menjadikan kehidupan hidup ini bernilai, dari komuniti yang menyokong hingga keindahan dunia semula jadi yang banyak bertahan akibat perintah kawalan pergerakan.

Namun, golongan pesimis akan berasa khuatir bahawa seruan untuk “membangun kembali lebih baik”, atau mengembalikan masyarakat ke arah yang lebih adil dan hijau, dapat menjadi korban awal dari kemelesetan yang membuat orang hanya fokus pada kelangsungan ekonomi.

Adalah naif untuk tidak akan mengharapkan reaksi balas terhadap semua ini.

Sungguh pun terdapat kes harian ‘pengingkar’ perintah kawalan pergerakan, ramai juga yang marah kerana kebebasan pergerakan dikurangkan.

Ditambah dengan SOP yang ‘double-standard’ , tindakan hukuman yang tidak setimpal dan dikatakan tidak adil, ianya akan terus menjadi asam garam hidup.

Tetapi jika kemalangan terakhir melancarkan era radikalisme dan pemberontakan, tidak mustahil ini akan membuat orang menginginkan kehidupan yang tenang.

Selepas kekacauan seperti ini, jangan memandang rendah kerinduan untuk kembali normal, walaupun perkara biasa yang pernah kita tahu sudah tiada.

————————-

Azizi Ahmad masih bertahan dan tabah menghadapi keadaan