‘Sistem satu orang satu undi sukar untuk pemimpin tertinggi’