SPR didesak tarik balik keputusan larang edar Rang Daftar Pemilih Tambahan

SPR didesak tarik balik keputusan larang edar Rang Daftar Pemilih Tambahan

Parti Amanah Negara (Amanah) Negeri Melaka mendesak Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) menarik balik keputusannya untuk tidak mengedarkan Rang Daftar Pemilih Tambahan (RDPT) kepada semua pihak sama ada parti politik, NGO dan orang perseorangan.

Mohd Sofi Abdul WahabTimbalan pengerusi Amanah negeri Melaka, Mohd Sofi Abdul Wahab berkata rakyat mahukan SPR telus dan bersih dalam menguruskan pilihan raya.

“Bagaimana mungkin rakyat percaya kepada SPR jika SPR sendiri melanggar peraturan yang jelas dan termaktub dari dahulu lagi,” katanya dalam satu kenyataan hari ini.

Tindakan ini katanya, jelas tersasar dari matlamat asal iaitu bagi memberi peluang parti-parti politik mengetahui jumlah pemilih baru, pemilih berpindah tempat mengundi serta pemilih yang dikeluarkan kerana hal-hal lain seperti meninggal dunia.

“Keputusan ini juga menyebab pemilih-pemilih baru tidak dapat memeriksa samada nama-nama mereka didaftarkan atau tidak kerana RDPT tidak dipamerkan kepada umum.

“Parti-parti politik juga tidak dapat memastikan samada RDPT itu bersih dari penyelewengan kerana tiada medium untuk mereka merujuknya.

“Sebelum ini parti-parti politik, NGO dan pemilih-pemilih boleh merujuknya bagi kepentingan masing-masing,” katanya.

Menurutnya, jika RDPT ini tidak dipamerkan maka bagaimana bantahan boleh dibuat kerana pihak berkenaan tidak mengetahui samada RDPT itu bersih atau tidak.

“Tindakann SPR ini jelas menghalang pihak-pihak untuk mengakses maklumat pemilih baru dan dikhuatiri ada agenda tersembunyi untuk kepentingan pihak tertentu.

Lebih menimbulkan persoalan katanya, tindakan ini juga bertentangan dengan peraturan-peraturan sedia ada.

“Kami berasa pelik bagaimana SPR boleh membelakangkan peraturannya sendiri.

“Kami dapati SPR tidak pernah membuat pindaan kepada peraturan sedia ada di mana pameran RDPT kepada umum ini adalah prosedur wajib.

“Manakala selepas pameran ini peraturan yang ada juga membenarkan pihak pemilih, Pihak Berkuasa Tempatan dan kerajaan membantahnya,” katanya.

Baginya, kegagalan mempamerkan RDPT dan membenarkan bantahan dibuat jelas bertentangan dengan undang-undang sedia ada serta bercanggah dengan hasrat dan matlamat SPR yang mahukan pilihanraya bersih dab telus.

“Kami mendesak SPR menarik balik tindakan ini dan memohon kepada rakyat atas kesilapan yang jelas memburukkan nama SPR sendiri,” katanya.

COMMENTS

Wordpress (0)