Tabung Haji dalam derita

Tabung Haji dalam derita

[Sertai Telegram kami untuk berita terikini di t.me/mdateline]

Assalamualaikum.

Kami ingin berkongsi maklumat tentang apa yang sebenarnya berlaku sekarang ini di Tabung Haji (TH). Kami terdesak, pandangan dan rintihan kami sebagai warga TH langsung tidak dihiraukan.

Kami berpegang kepada prinsip amaar maaruf dan nahi mungkar, dan bukannya yang lain.

Mana bisa kami berdiam diri lagi apabila institusi suci kebanggaan ummah, yang dibina dari titik peluh simpanan pakcik dan makcik di kampung, makin hari makin dirobek, dirogol dengan rakusnya tanpa menghiraukan halal dan haram, betul dan salah. Menitis air mata kami memikirkan nasib ummah dan malapetaka yang bakal menimpa mereka sekiranya kami masih berdiam diri.

Kami warga TH amat kesal dengan campur tangan ahli politik dalam pentadbiran. Ianya makin parah.

Kami di paksa melakukan pelaburan yang berisiko, yang tidak sesuai dengan strategi pelaburan.

Beberapa kali kami terpaksa membeli asset yang amat berisiko, walaupun cadangan pelaburan itu tidak melepasi penilaian dalaman.

Hancur hati kami apabila terpaksa membayar asset-aset tersebut dengan duit umat islam yang hendak ke Tanah Suci menunaikan ibadat haji.

Kami tidak lagi amanah.

Kami dipaksa menipu.

Tidak perlu kami sebutkan apa yang kami di paksa beli. Anda semua pun tahu penglibatan TH sebagai badan separa koporat.

Mana kan tidak, ada beberapa Pegawai atasan kami juga menjadi Pegawai atasan badan koporat lain.

Pihak tertinggi tidak lagi mempertahankan maruah TH, sudah lupa akan tujuan sebenar penubuhan TH. Kalau dahulu kami amat berbangga dengan professionalism pihak atasan seperti Tan Sri Hanapiah – anak melayu pertama yang mempunyai lulusan charted accountant, tapi sekarang mereka yang tiada kelulusan langsung, yang mempunyai karater yang kasar, dilantik menjadi pengerusi.

Akibatnya jelas. TH dan pelabur umat Islam menjadi mangsa. Lihatlah apa yang dah jadi tahun lepas. Langsung tidak ada simpanan.

Kami untung RM2.98 bilion, tapi dividen yang diberi lebih dari itu, iaitu RM 3.3bil. Bukannya hendak menyimpan sedikit untuk pelaburan masa hadapan, tetapi terpaksa mengambi dari reserve untuk membayar dividen.

Paling dahsyat sekali, dan amat kami takuti dan bimbang, adalah apabila ada kemungkinan TABUNG HAJI TIDAK DAPAT MEMBAYAR SATU SEN PUN DIVIDEN TAHUN INI.

Sepatutnya, kami telah mengisytiharkan kadar dividen semalam, seperti tahun lepas di mana kami mengisytiharkan pada 22 Januari 2015.

Asset kami jatuh teruk.

Amat teruk sekali.

Ini bukannya untuk menakut-nakutkan para pelabur kami, tapi inilah yang berlaku sekarang ini. KAMI TIDAK CUKUP DUIT UNTUK BAYAR DIVIDEN.

Malah, menurut akta Tabung Haji, sekiranya nilai asset kami kurang dari liability, kami DI LARANG membayar dividen.

Kami amat tertekan. Kami ada bukti-bukti mengenai isu ini.

Amaran keras dari pihak regulator amat jelas. Surat amaran yang pengerusi kami terima dan ditunjukkan kepada kami amat mengerunkan.

Insya Allah, akan kami siarkan sekiranya perlu.

Ya Allah, selamatkanlah Tabung Haji!

CATEGORIES