Malaysia Dateline

Tidak ada cara yang betul untuk melakukan perkara yang salah

Idea yang salah dan betul dalam perspektif setiap orang hari ini sangat berbeza antara satu sama lain. Begitu juga dengan isu ‘Timah’ , ‘Omar’ atau beberapa perkara lain dalam kehidupan seharian ini.

Sesuatu yang nampak betul bagi seseorang mungkin kelihatan salah bagi orang lain dan sebaliknya. Ini serupa dengan pepatah, ‘Pahlawan atau panglima untuk seseorang adalah penjahat bagi yang lain’.

Ada masanya keadaan dan kehidupan lebih mudah. Pada masa itu, setiap orang mempunyai set had dan tanggapan yang jelas tentang perkara tertentu dalam fikiran mereka.

Tetapi hari ini, semakin dunia berkembang, semakin kompleks perkara yang perlu difahami. Dalam dunia hari ini, banyak kali orang membenarkan dan menghalalkan cara dan mendapatkan harta haram mereka dengan mewajarkan bahawa mereka menggunakan kaedah yang betul.

Walau bagaimanapun, salah akan sentiasa salah tidak kira berapa banyak usaha yang dilakukan atau berapa banyak langkah yang betul yang diambil.

Seseorang tidak boleh melakukan perkara yang salah dengan cara yang betul kerana langkah yang salah sentiasa membawa kepada tujuan yang salah dan begitu juga bagi yang lain.

Sekiranya anda benar-benar menggunakan cara yang betul, anda tidak akan mendapat perkara yang salah. Untuk memahami kenyataan di atas dengan lebih lanjut, mari kita cuba lihat beberapa contoh.

Mengambil laluan mudah dan jalan pintas tidak salah, namun, melanggar peraturan dan kod etika adalah salah. Pertimbangkan senario ini, seorang pekerja diberi sasaran untuk dicapai yang bukan sahaja dia akan mendapat bonus tetapi organisasi juga akan mendapat manfaat.

Untuk menyelesaikan tugas itu, seseorang pekerja berfikir untuk melaksanakannya melalui cara yang singkat tetapi menyalahi undang-undang.

Beliau beranggapan bahawa walaupun ia bukan cara yang betul tetapi melakukannya akan memberi manfaat kepada keseluruhan organisasi.

Dia mungkin mendakwa bahawa dia melakukannya dengan niat yang tepat untuk menolong semua orang, tetapi dia tidak pernah boleh mengatakan bahawa dia memilih cara yang tepat untuk melakukannya.

Menipu adalah perkara yang salah dan tidak kira dengan alasan apa pun seseorang melakukannya, tidak pernah ada cara yang betul untuk melakukan perkara yang salah.

Industri jenayah berkembang dari hari ke hari. Kita hari ini seperti membenarkan tindakan merompak, meragut, dan keganasan atas nama kelaparan dan kemiskinan.

Setelah dan apabila ditangkap, banyak orang menjelaskan bahawa mereka melakukannya untuk mendapatkan makanan atau tempat tinggal untuk keluarga atau mereka sendiri.

Jika seseorang melihat kes itu secara emosi, dia mungkin menerima alasannya dan mungkin sesuai untuknya. Namun begitu, perbuatan dan tindakan tersebut adalah salah di sisi undang-undang.

Oleh itu, tidak kira apa sebab atau cara seseorang mengemukakannya, tidak pernah ada cara yang betul untuk mencuri dari seseorang.

Sekarang mari kita ambil contoh lain. Terdapat seseorang yang sedang menjalani hukumannya di belakang ‘pagar besi’.

Pada suatu hari dia mendapat peluang untuk meloloskan dan melarikan diri dari sana. Semasa melarikan diri, dia membunuh atau mencederakan polis yang cuba menghalangnya.

Dalam fikirannya, itu adalah perkara yang perlu dilakukan kerana jika tidak mereka akan dapat menangkapnya kembali. Penjenayah itu cuba membenarkan tindakannya dengan mengatakan bahawa ia salah secara sah tetapi dilakukan dengan alasan yang betul.

Walau apa pun cara seseorang itu, jika dia melakukan perkara yang salah, ia tetap bertentangan dengan akhlak, etika, dan nilai. Jika keputusan dan akibatnya salah, maka tidak mungkin langkah yang diambil itu betul.

Merumuskan keseluruhan dengan salah satu petikan terkenal sarjana barat . ” Yang betul adalah betul walaupun tidak ada yang melakukannya; salah adalah salah walaupun semua orang melakukannya. ”


Azizi Ahmad adalah pembaca mantan pendidik yang tidak cuba menjadi ‘pahlawan’