Malaysia Dateline

Umno bangkit tetapi bakal jatuh kembali

Tidak ramai yang sedar bahawa parti politik yang mempunyai jumlah anggota parlimen terbesar di Dewan Rakyat hari ini, dengan 42 kerusi, adalah DAP – yang mempunyai keanggotaan majoritinya adalah bangsa Cina.

Dan walaupun ramai orang mungkin mengecam pandangan politik Malaysia kerana berdasarkan garis perkauman, kebenarannya adalah suara majoriti orang Melayu berpecah belah – dengan tiga parti politik utama yang kini berkuasa.

Yang mendahului dengan 38 MP masing-masing adalah PKR dan UMNO, sementara Bersatu – yang dipimpin oleh Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin – mempunyai 31 MP. Tidak ada jaminan mengenai perkara ini kerana ia sukar dikira – dengan Ahli Parlimen dilihat melompat parti sejak PRU14 diadakan pada 9 Mei 2018.

Parti politik yang mengalami kerugian terbesar dari sudut anggota parlimen adalah Umno – yang menyaksikan pengundi menolak kira-kira sepertiga calonnya semasa PRU14, dan ramai lagi yang berpaling tadah kepada Bersatu dan PKR pada bulan-bulan selepas PRU.

Beberapa pemimpin tertinggi Umno juga telah didakwa atau disabitkan dengan rasuah, termasuk bekas Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak, bekas Menteri FT, Datuk Seri Tengku Adnan Tengku Mansor dan presiden parti semasa, Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi.

Sayangnya, Umno tidak banyak belajar dari semua kegagalan ini – menjadi semakin berani dengan setiap hari bertindak dengan taktik politik yang licik dan penuh penipuan dalam kehausan kekuasaannya yang tidak dapat dipadamkan.

Undi tidak percaya terhadap Menteri Besar Perak, Datuk Seri Ahmad Faizal Azumu dari Bersatu, yang ketika itu digantikan oleh Datuk Saarani Mohamad dari Umno, telah menjadi muslihat politik yang paling keterlaluan dari Umno setakat ini dan telah membuat rakyat tidak senang.

Didukung oleh kejayaan di Perak ini, Umno kelihatan bersedia untuk menikam rakan sekutu Perikatan Nasional iaitu Bersatu dan Pas dengan mengundi menentang Belanjawan 2021 – walaupun terdapat amaran keras dari Agong.

Tetapi untuk mengelakkan risiko Agong menolak untuk mengizinkan pilihan raya umum dalam waktu dekat, di tengah-tengah situasi Covid-19 yang meresahkan kini, kemungkinan besar akan memasuki keadaan darurat di seluruh negara – sama dengan bagaimana tiga pilihan raya kecil ditangguhkan sebelum ini – Umno terpaksa membuat ‘U-turn’ ancamannya.

Episod utama pengambilan MB Perak adalah bagaimana Umno juga bersedia untuk tidur sebantal dengan musuhnya DAP yang telah lama bertapak di Perak, yang juga boleh menyebabkan gabungan ahli Parlimen baru untuk menggantikan Perikatan Nasional.

Ini menandakan perubahan utama dalam politik Malaysia – bahawa mengejar undi orang Melayu bukan lagi menjadi pendorong utama. DAP sudah membuktikan dirinya sebagai kekuatan pemerintahan yang layak di Pulau Pinang selama lebih kurang satu dekad dan Umno mengakui kelebihan itu.

Satu lagi analisis lain adalah bahawa pergerakan skizofrenia Umno baru-baru ini mungkin disebabkan oleh puak dalaman yang berebut dominasi, dengan kelihatan jelas sekurang-kurangnya tiga kumpulan yang bertentangan antara satu sama lain.

Apa pun keadaannya, Umno semakin pudar sebagai juara majoriti Melayu – dan kejatuhannya akhirnya dapat menjadikan landskap politik yang lebih matang di mana bangsa tidak lagi menjadi satu kepentingan.