Malaysia Dateline

Ada orang tanya, apa jadi dalam 22 bulan?

Ini saya tolong bentang fakta apa yang terjadi sepanjang 22 bulan pentadbiran Pakatan Harapan (PH), supaya kita boleh hadap propaganda.

Ekonomi negara meningkat dengan jayanya. KDNK naik. KDNK per kapita meningkat. Rizab tunai negara bertambah.

Pelaburan langsung asing dan Pelaburan keluar negara meningkat juga. Eksport negara tambah baik. Semua ini indikasi utama ekonomi negara.

Indeks Antarabangsa, Prestasi Malaysia bertambah baik. Antara skor terbaik yang pernah ada. Indeks Rasuah, Ease of Doing Business, Indeks Media. Prestasi terbaik Malaysia dalam masa 10 tahun.

Ketiadaan GST, menyebabkan harga barang rendah dalam masa 22 bulan. Buktinya tahun 2018-2020, inflasi kita dibawah 1%. Antara yang terbaik yang pernah ada.

Tahun 2019, kadar inflasi Malaysia adalah yang terendah dalam rantau Asia Tenggara.

Saya bentang fakta dan data. Data-data dari Bank Dunia, BNM dan Jabatan Perangkaan Malaysia. Link posting asal saya letak di bawah.

Kalau ada yang menyangkal, mintak dia buktikan data sebaliknya. Yang kredibel. Bukan petik-petik dari cytro atau influencer jembalang sahaja.

Yang paling di propagandakan, bursa saham kita teruk dalam masa 22 bulan. Tengokkanlah sekarang. Bila PM tim mereka memerintah pula. Lagi teruk jadinya. Ringgit merosot paling teruk kini. Berbanding sebelumnya. Tiada pula yang hentam, jahanam Malaysia?

Ada yang spin, manifesto tak dikota. The thing is, mandat diberi 5 tahun, 22 bulan dijatuhkan. Mana la mereka sempat.

BN dulu pun dapat mandat 5 tahun. Cuba buktikan semua manifesto PRU mereka kotakan? Banyaknya tak dibuat juga. Tak payah la nak kata.

Adakah saya rasa PH dulu tu perfect belaka? TIDAK sama sekali. Banyak benda yang tak best di mata.

Tapi untuk menidakkan fakta dan gantikan dengan auta. Hanya kerana nak menang propaganda. Saya rasa kita kena betulkan dan bersuara.

Politik ini memilih the lesser evil. Tiada satu pun yang maksum dan sempurna. Pilih mudarat kecil daripada yang besar. Untuk itu, tepuk dada tanya selera.

Yang penting buat keputusan berdasarkan fakta dan data. Bukan melalui auta dan propaganda.

Kita undi untuk negara. Bukan untuk mereka.

Baca juga: Gunung berapi ‘meletus’ muntahkan lumpur di Lahad Datu, ini penjelasan pakar geologi

Baca juga: Etnik Rohingya sanggup habiskan RM7,000 demi kad UNHCR