Malaysia Dateline

Sentiasa ada pertolongan Allah – Jangan lupa iktibar dari kisah hari-hari terakhir hayat gadis solehah ini

Walaupun sudah sembilan tahun berlalu kisah Allahyarham Siti Hajar Ahmad Sabir yang meninggal dunia pada usianya 20 tahun, tetapi iktibar daripada permintaan terakhirnya jangan dilupakan.

Penuntut Universiti Teknikal Malaysia Melaka (UTEM) itu antara lain berharap ibunya menceritakan pengalamannya yang menerima bantuan Allah sepanjang terlantar di hospital selepas terbabit dalam kemalangan pada 6 Januari 2013.

Sehubungan itu, Noraini Che Mat yang ketika itu berusia 46 tahun mencatatkan kisah hari-hari terakhir arwah anaknya yang pada asalnya adalah kandungan SMS kepada rakan Siti Hajar, Nur Nadia Zakaria.

Menurutnya, beliau berkongsikan keadaan Siti Hajar setiap hari dengan Nur Nadia memandangkan tidak ramai dapat menziarahi arwah yang dimasukkan ke wad rawatan rapi (ICU).

“Malah, arwah sendiri mahu pengalamannya yang menerima bantuan Allah sepanjang terlantar di hospital dikongsi bersama orang lain kerana baginya itu dakwah terakhir yang dapat disampaikan sebelum meninggal dunia,” katanya, dipetik Harian Metro.

Dilaporkan, Nur Nadia kemudiannya memuat naik pengalaman Siti Hajar seperti yang diceritakan ibu arwah ke blog untuk dikongsi dengan orang ramai.

Noraini berkata, sepanjang dirawat di hospital, Siti Hajar yang digelar ‘Akak’ – anak sulung daripada tujuh beradik – tidak pernah menyesali nasib menimpanya.

Sebaliknya, kata Noraini, arwah yang patah kaki kiri, retak tulang belakang dan cedera saraf tunjang akibat nahas jalan raya bersama tiga rakan sebayanya ketika dalam perjalanan pulang ke UTeM itu menganggap setiap yang berlaku sebagai nikmat daripada Allah SWT.

Pada 20 Januari 2013, tepat jam 9.20 pagi, Siti Hajar akhirnya menghembuskan nafas terakhir di dalam dakapan ibunya dan ayah beliau, Ahmad Sabir Ibrahim.

Ikuti kronologi hari-hari terakhir Siti Hajar seperti ditulis sendiri oleh ibunya yang pernah tular di media sosial sebelum ini:

6 Januari 2013 (Ahad)

Kami dapat panggilan telefon mengatakan Hajar kemalangan. Segera bergegas ke Hospital Besar Melaka. Ramai pelajar UTEM sedia menunggu berita kemalangan itu.

7 Januari 2013 (Isnin)

Hajar dimasukkan ke wad ICU Mawar. Pegawai HEPA UTEM mula membuat lawatan.Doktor mencadangkan pembedahan segera dilakukan. Masalah kewangan mula berbangkit, wang kami tidak mencukupi.

8 Januari 2013 (Selasa)

Gerakan mengumpul derma untuk pembedahan Hajar berjalan lancar. Pembedahan dilakukan pada pukul 1 tengahari. Pukul 6 petang, pembedahan selesai.

9 Januari 2013 (Rabu)

Kesihatan Hajar baik sebelah pagi tapi merosot sedikit menjelang petang. Tekanan darah mula turun, lalu ubat untuk menaikkan tekanan darah segera diberikan.

Muka dan badan mula sembab sebab dah 2 hari hanya drip air tanpa makanan. Sebelah petang, susu disalurkan ke perutnya melalui tiub.

Walaupun tulang belakang telah dibetulkan kedudukannya, saraf tunjang tetap telah tercedera dan kita menunggu dan berharap kekuasaan Allah ke atas Hajar berkat doa semua sahabat di dalam dan di luar negara.

10 Januari 2013 (Khamis)

Selepas Subuh tadi, kami lawat dia dan bacakan ayat-ayat suci dan syifa’. Dia tenang saja. Kami berbual. Memang dia tak gelak tapi matanya lebih bermaya.

Kami ceritakan tentang kawan-kawan yang datang, yang berkirim salam dan sebagainya. Memang dia tak dapat lawan bergurau, ketawa besar macam biasa tapi dia dengar kami tu pun dah cukup.

Langsung tak tunjuk air mata pada dia. Kami usap tangannya, usap pipi dan dahi berkali-kali dan bercakap dengan nada yang ceria juga.

Tak boleh nak pandang dia dengan mata sayu, cakap dengan suara sebak, tak boleh. Kalau kita positif, kita ceria, aura kita berpindah kepadanya.

Ramai yang bersimpati dengannya lalu mencadangkan pelbagai bentuk rawatan pemulihan.

Ada yang mencadangkan pergi kepada sekian-sekian dukun patah jika Hajar telah keluar dari hospital nanti.

Ada juga peniaga air yang menawarkan sebotol air pada harga RM25, dan menjanjikan penyembuhan dalam 10 minit sahaja.

Hajar senyum. Pesannya, dia tidak mahu apa-apa rawatan yang menggunakan perantaraan jin dan hanya mahukan perubatan Islam. Dia rela lumpuh seumur hidup atau sanggup mati, asalkan tidak mensyirikkan Allah.

11 Januari 2013 (Jumaat)

Doktor dah benarkan makan bubur. Kami sudukan dengan sup ayam, sup sayur, ikan dan buah-buahan. Minum air zam zam pakai straw. Memang haus betul dia.

Berkat air terbaik di atas muka bumi, dia segera nampak bertenaga. Menitis air mata sahabat-sahabat melihat dia telah makan. Berebut-rebut mereka nak tolong layan Hajar. Suasana ceria berlanjutan dengan cerita-cerita lucu mereka.

Solat hajat dilakukan di merata tempat dari sebelah malam hingga ke siangnya.UTeM sendiri menganjurkan solat hajat di masjid, melibatkan kerjasama BADAR dan Majlis Perwakilan Pelajar.

Lawatan Naib Canselor, memberikan suntikan semangat luar biasa kepada Hajar. Dia ingin sembuh. Dia ingin kembali belajar. Dan dia dijanjikan pelbagai kemudahan pembelajaran jika dia sihat dan masih berminat menuntut ilmu.

Sedikit jangkitan kuman mula dikesan di paru-paru menyebabkan pernafasannya tidak stabil.

Kisah Siti Hajar mendapat liputan media meluas sembilan tahun lalu

12 Januari 2013 (Sabtu)

Doa dan kata-kata peransang tidak henti-henti masuk ke telefon untuk memberi semangat kepada Hajar. Kami perlu kuatkan pernafasannya.

Latihan pernafasan mula diberikan supaya oksigen banyak masuk ke badan dan dia dapat melawan kuman-kuman yang datang menyerang.

Hasilnya, kedua-dua tangan dah boleh diangkat tinggi. Selepas ini, kami nak teruskan dengan latihan menggenggam. Semua ini menyakitkan, kerana itu motivasi dari sahabat-sahabat amat diperlukan.

Peranan saya sebagai ibu adalah untuk mengukuhkan keimanannya dan meletakkan pergantungan harapan sepenuhnya pada Allah.

Sebelah petangnya, Hajar dikeluarkan dari ICU Mawar dan diletakkan di wad D3.

13 Januari 2013 (Ahad)

Akhirnya, berbekalkan sedikit kekuatan yang diberi oleh Allah, saya terangkan situasi sebenar, kesan kemalangan itu kepada Hajar. The whole truth. Dan sebagai hambanya yang patuh, dia redha dengan apa saja Qada dan QadarNYA.

Pendapat doktor itu berdasarkan pengetahuan manusia. Yang mana ia hanya ibarat setitik air di lautan yang luas. Terlalu kecil kemampuan manusia berbanding dengan kekuasaan Allah itu sendiri.

Baginya hidup mesti diteruskan, ada banyak lagi nikmat tuhan yang sedang dinikmatinya. NIKMAT TUHAN YANG MANAKAH YANG KAMU DUSTAKAN?

Setiap hari Allah menuntut perjanjian kita dengannya sebelum kita dilahirkan iaitu untuk mengakui DIA itulah Tuhan kita yang layak disembah. Dia yang Maha Berkuasa, yang memiliki segala-galanya.

Sedang kita inilah si fakir yang tak punya apa-apa dan sentiasa meminta-minta daripada-Nya. Kalau dah lidah kita mengakui Allah itu Maha Berkuasa, maka ikrarkan pula dihati bahawa DIA mampu mengubah nasib Hajar lantas menyembuhkannya sekalipun.

Tak ada rahsia lagi. Dia dah tahu dirinya lumpuh sementara. Dah tahu situasi tulang belakangnya, saraf tunjangnya yang cedera dan juga pembedahan yang telah dilaluinya.

Tanpa setitik air mata, tanpa keluhan, tanpa menyesali nasib, tanpa mematahkan semangatnya untuk terus hidup, katanya kalau mak dan ayah boleh redha, dia juga akan redha.

Banyak lagi tanggungjawab untuk digalas, ramai lagi di luar sana yang perlukan bimbingan dan kerana Allah masih selamatkan-Nya, dia akan bersyukur. Pasti ada hikmahnya.

Malam itu, sedang saya membacakan ayat-ayat suci kepadanya, dia kata; “Mak, dengar tak tu? Suara seruan tu?”

Saya terdengar seruan bersahut-sahutan dua atau tiga kali dari arah yang tak pasti.

“Orang azan kot,” tingkah saya.

Dia jawab, “mana pulak, azan mana ada SUBHANALLAH.. orang tu sebut SUBHANALLAH berkali-kali.

Akak dengar, cuba tengok jam, bukan masa azan, kan?” Akuinya penuh jujur. Saya rasa berdebar, “Selalu ke akak dengar?” “Selalu jugak, entah siapalah yang jerit tu agaknya…” jawabnya naif.

14 Januari 2013 (Isnin)

Sebelah siang, Hajar demam, batuk-batuk kecil. Menjelang Maghrib, cuaca sejuk, batuk makin memberat. Demam semakin tinggi mencecah 39 darjah Celcius.

Selesema, kahak tersumbat di saluran kerongkong dan belakang hidung. Hajar semakin lemah. Apabila pernafasan tersekat, Hajar menggelepar mencari nafas.

Doktor segera bertindak apabila kami menjerit meminta bantuan kecemasan diberikan dengan menyedut kahak menggunakan mesin penyedut. Tiub dimasukkan ke saluran kerongkong dan saluran hidung. Prosedur yang menyakitkan dan tidak selesa.

Tapi masih tak banyak membantu, selesema mengalir lagi, dan kesejukan malam menyebabkan hidung tersumbat semula.

Kami disuruh keluar semasa bantuan kecemasan itu. Keadaan agak membimbangkan. Kami berdua berusaha menolong dengan membacakan ayat-ayat suci dan zikir-zikir.

Menjelang tengah malam, barulah dia bernafas selesa dan tidak mencungap-cungap lagi. Keletihan yang teramat sangat tetapi bersyukur terselamat dari situasi bahaya. Stabil.

Bila dah tenang, Hajar bercerita semula, semasa doktor membantunya dan kami memohon bantuan Allah, pertolongan tersebut telah datang. Bagaimana?

Secara tiba-tiba dia sendawa berkali-kali. Dan setiap kali angin sendawa itu keluar, terasa hidung yang tersumbat tidak tersumbat lagi dan dia boleh bernafas dengan selesa.

Kemudian, dia terasa mukanya dipercikkan air tiga kali. Air yang sangat sejuk dan selesa. Dia yang sedang demam panas dan terasa muka berbahang, tiba-tiba rasa sangat selesa dan demam mula menurun. SUBHANALLAH.

Hari dah jauh malam, suami saya nak pulang menjaga anak-anak yang lain di rumah. Suami beritahu Hajar, dengan cepat dia jawab, “Ayah percaya Allah tak?”

Jawab suami, “Percaya”. Tambah Hajar lagi, “Kalau percaya pada Allah, ayah baliklah. Allah ada jaga akak kat sini.”

Sesekali dia tersenyum manis. Kami tanyakan, “Kenapa senyum?” Dia jawab “Ada bau wangi sangat”.

“Selalu ke akak terbau macam tu?”

Jawabnya, “Kadang-kadang aje, kadang-kadang masa nurse datang, kadang-kadang waktu sahabat ziarah.”

Hati kami mula rasa sesuatu. Suami saya tak jadi balik. Kami berdua tertidur kepenatan menemani dia malam tu.

Dipihak dia pula, terasa sangat aman dan damai. Malam yang sejuk dirasakan nyaman. Langsung tak rasa lapar dan dahaga. Menurutnya, sepanjang malam, dia memerhatikan kami berdua tidur dan mensyukuri apa saja nikmat yang sedang dinikmatinya.

15 Januari 2013 (Selasa)

Sebelah pagi, Hajar masih tak bermaya. Semakin naik matahari, hidung semakin kurang tersumbat dan kesihatan mula beransur baik. Perjuangan untuk hidup diteruskan lagi.

Bila demam berkurangan, Hajar akan kembali ceria, makannya akan berselera, makan puding, bubur, sup ayam dan buah-buahan.

Rakan-rakan pun gembira melayan kerenah dia. Bila dia sebut teringin makan pisang, tiba-tiba ada saja tetamu yang bawakan.

Dia duduk tapi kepalanya agak senget – masih tak boleh kawal gerakan kepala. Spontan dia kata, “Kalau ada bantal kecil, boleh letak kat leher”, lalu Allah perkenankan hajatnya. Bantal yang diidamkan dibawa oleh sahabat yang prihatin pada hari yang sama hajatnya diutarakan. (KUN FAYAKUN)

Tekak Hajar masih terasa sakit – perit. Mungkin sebab guna tiub penyedut kahak sebelumnya.

Jadi, ubat demamnya perlu dihancurkan dan dijadikan larutan. Saya bancuhkan paracetamol dengan sedikit air zam zam.

“Akak, ingat ye, ubat ni alat je, Allah yang menyembuhkan.” Dia angguk. Ubat disudukan ke mulutnya. Pahit. Kecil matanya. Segera saya berikan air zam zam untuk diminum.

Lepas itu dia tanya, “Air apa tadi?”.

“Eh, air zam zam lah, mana ada bagi air lain.”

Dia senyum lagi. Saya tertanya-tanya. Dia kata “Allah tolong akak, ubat tu memang pahit, tapi bila minum air zam zam tu, rasa macam air tu manis, ia basuh semua rasa pahit dilidah akak, Esok mak cubalah”.

Macam mana ni? Nak percaya tak?

Malamnya, dia kena makan ubat lagi. Tanpa gentar, dia menelan ubat pahit itu dan tinggalkan sedikit untuk saya. Nekad untuk menyampaikan dakwah, saya telan baki ubat itu. Memang pahit. Dan bila air zam zam diminum, rasa pahit itu hilang tak berbekas. Seperti lumpur di lantai yang tertanggal semuanya bila air disiram kepadanya.

Kemudian, dia mula bertanya bagaimana dia nak solat dalam keadaannya seperti itu. Saya terkedu.

Telefon terus saya capai, meminta bantuan ilmu dari rakan-rakan yang lebih arif. Dan seperti dijangka, apa yang dimintanya, mudah benar untuk Allah tunaikan. Ada saja sahabat yang prihatin dan sudi menolong.

Bila doktor pelatih datang untuk mengambil sampel darah, Hajar menangis.

“Akak dah lemah, makan pun tak seberapa, mana nak ada darah banyak. Doktor asyik ambil darah… tangan doktor tu besar, kematu, tak sensitif. Tangan akak kecil, Sakit tau ditampar-tampar tangan akak, dicubit-cubit, dah tak jumpa urat darah tu, tak payahlah ambil darah. Akak tak nak doktor tu lagi”.

Sayu hati mendengar rintihannya, tapi macam mana? Mana boleh pilih-pilih doktor. Tapi Allah Maha Mendengar. Esoknya, doktor lain pula mengambilalih.

16 Januari 2013 (Rabu)

Usai solat Subuh, saya dapati Hajar mengadu sakit perut. Macam kembung. Perut mula membengkak dan bergerak-gerak.

Saya sapukan sedikit minyak angin dan bacakan rukyah. Dia terasa nak muntah. Ya memang, dia betul-betul muntah.

Berlambak-lambak muntah air hijau keluar dari mulutnya. Kami beri air zam zam kerana muntah tersebut memahitkan tekak. Tapi muntah berterusan… lagi… lagi… dan lagi…”

“Akak tak nak pelawat hari ni”. Dan tengahari itu, memang tak ada pelawat yang datang.

Menjelang Maghrib, dia suruh ayahnya solat. Kemudian saya pula disuruh solat.

Saya katakan, “nanti siapa nak tolong bersihkan muntah? Mak solat lewat sikitlah.

Dia jawab, “Allah ada, Allah boleh bantu akak.”

Terkedu. Saya pun tinggalkan dia untuk solat. Ayahnya pula pergi menjemput adiknya di Melaka Sentral.

Selesai solat, saya dapati jururawat sedang membersihkan Hajar. Bajunya yang terkena muntah digantikan.

Kemudian dia kata, “Haa… kan betul akak cakap, Allah ada bantu akak. Mak pergi je, akak muntah, tapi nurse yang sedang rawat makcik kat sebelah tu ternampak akak muntah dan dia datang bantu.

Sepanjang malam, adik Hajar, Nabilah, saya dan suami saya hanya menadahkan kain menahan muntah hajar.

Muntah… minum lagi… dan kemudian muntah semula. Bila reda sedikit, kami mula berbicara.

“Akak, Nampak gayanya macam perut akak dah tak terima lagi air yang kami beri.

Mungkin rezeki minuman akak dah habis. Mak bagi air untuk basah tekak je, tapi untuk menghilangkan dahaga, akak mohonlah rezeki dari Allah.

Ayahnya pula kata, “Akak, kalau akak dipanjangkan usia, ayah akan belikan komputer yang lebih ringan untuk akak, sesuai dengan kemampuan akak menggunakannya. Tapi kalau usia akak tak panjang, akak jangan sedih sebab akak akan dapat syahid dunia.”

Pujuk ayah lagi, “Akak, bila dajjal keluar nanti, orang-orang yang beriman takkan dapat bekalan makanan sebab tak mahu sembah dajjal. Mereka akan berzikir sahaja, dan Allah cukupkan rezeki mereka. Mereka tak rasa lapar dan dahaga, Akak zikirlah ye”. Angguk.

Walaupun perbualan itu amat menyentuh hati, tapi masih tak mampu menggugurkan air matanya.

Dia kata, “Kalau mak dan ayah dah redha, tiada sebab untuk akak tak redha. Kalau Allah izinkan akak hidup lagi, walau macam mana pun rupa akak waktu tu, akak akan berdakwah untuk beritahu orang tentang adanya pertolongan Allah, besarnya kekuasaan Allah. Mak tulis ye, biar tak lupa . Nanti akak sendiri yang akan ceritakan. Tapi kalau umur akak tak panjang, emak ceritakanlah bagi pihak akak.”

Untuk adik-adiknya, dipesankan agar ubah penampilan berpakaian. Untuk rakan-rakan, dia minta maaf dan memberikan kemaafannya kepada mereka.

Adik-adik dipujuk agar pakai jubah-jubah dan tudung dia yang banyak. Dia turut beritahu minta digantikan puasanya dan uruskan solat yang tertinggal sepanjang dia berada di hospital. Ada beberapa hutang kecilnya minta dilunaskan.

Kami tanya lagi, “susah ke rasanya nak muntah tu tadi?” Jawabnya, “Taklah, senang je, Allah tolong.” “Tolong macam mana?”

Tambahnya, “Dah badan akak tak boleh keluarkan air-air kotor tu dengan cara biasa, Allah tolong keluarkan melalui muntah. Tak susah pun, rasa macam meludah je”

MASYA ALLAH. Hajar sentiasa kaitkan apa saja yang dialaminya dengan Allah. Sentiasa berbaik sangka Allah menolongnya. Benarlah seperti hadis Qudsi, Allah bertindak mengikut sangkaan hamba terhadapNYA. Jika kita yakin Allah menolong kita, maka Allah akan tolong.

Keputusan Xray menunjukkan perut dan usus besar membengkak teruk.

17 Januari 2013 (Khamis)

Situasi kritikal. Tak mahu pelawat lagi. Doktor sedang cuba menyelamatkan. Perut membengkak terus. Usus besar tidak menyalurkan najis dengan sempurna.

Menurut doktor, semuanya ada kaitan dengan saraf tunjang yang gagal menghantar arahan ke anggota badan. Ultrasound pula diambil. Hajar tenang. Berserah pada Allah menentukan yang terbaik untuknya.

Selepas waktu melawat tengahari, demam memburuk semula. Perut yang membengkak menyukarkan pernafasan. Doktor mula gelisah.

Satu tiub dimasukkan ke perut melalui hidung bagi menyedut cairan di dalam perut. Lebih 1 liter cairan dikeluarkan. Hajar diarahkan berpuasa sehingga punca pembengkakan itu diketahui.

Demam lagi. Saya sudukan juga tiga sudu air zam zam ke mulutnya dari masa ke semasa.

“Akak, jangan bimbang, kita orang Islam dah dilatih berpuasa. Redha, ya… mak bagi air zam zam ni hanya untuk basah tekak, memang tak sempat sampai ke perut pun ia akan kering sendiri. Mintalah Allah hilangkan dahaga akak.”

Dalam keletihan beliau jawab, “beratnya dugaan Allah ni, mak…”.

“Memanglah… ‘kan syurga Allah tu mahal harganya… sabar, ya… Nabi Ayub dulu pun diuji dengan berat”

Dia angguk. Doktor pasang drip. Dalam hati, saya tak putus-putus membacakan ayata-ayat suci dan selawat untuk menolong beliau melalui kesukaran itu.

Menjelang Asar, Hajar mula rasa bahang. Dia minta dimandikan. Panasnya kuat di bahagian dada. Dan terasa semua badan sakit-sakit.

Saya terdiam. Saya rasa, dia dah mula nak nazak. Waktu itu saya berdiri membelakangkan tingkap. Dia suruh saya beralih kedudukan. Dia nak pandang keluar tingkat.

Saya tanya, “Nak tengok apa? Katanya, “nak tengok Allah.”

Saya terkedu lagi. Katanya, “Allah marah sebab tak dakwah sungguh-sungguh. Tak mahu cari jalan lain, bila dakwah terhalang.”

Saya jawab, “Mintalah ampun dan banyakkan beristigfar pada Allah.” Angguk. Tak lama lepas tu, dia kata, matanya dah mula kabur.

Saya membisikkan agar dia terus mengingati Allah. Angguk. Dalam termengah-mengah dia berkata, “mak, izinkan akak pergi dulu, tapi akak tak nampak jalan.”

“Ya, mak izinkan, mak doakan agar Rasulullah datang tunjukkan jalannya.”

Sekali lagi dia mengejutkan saya, bila dia kata dia dah tak boleh nampak, lalu bola matanya bergerak ke atas.

Segera saya talkinkan berulang kali. Doktor dan nurse mula berkejar datang nak menyelamatkan. Saya disuruh keluar. Mereka mula memasang topeng oksigen,dan menaikkan tekanan darah.

Hati saya dah sebu. Saya tahu tadi tu Hajar dah nazak. Persiapan dibuat untuk pindahkan Hajar ke ICU semula. Waktu Maghrib tu, kami berkejar kejaran tolak katil Hajar ke ICU orkid.

Hajar segera dibius dan getah saluran pernafasan dipasang ke mulutnya. Mesin pernafasan mengambil alih proses pernafasan. Itulah kali terakhir untuk dia berkata-kata kerana selepas itu dia terus ditidurkan dan tak bangun-bangun lagi.

18 Januari 2013 (Jumaat)

Kami dimaklumkan ada air yang banyak di luar perut dan sekitar usus. Dikhuatiri usus Hajar telah bocor.

Menjelang waktu azan Zohor, untuk solat Jumaat, jantung Hajar berhenti berdenyut.

Doktor segera melakukan CPR. (Satu. Dua, Tiga, Empat, ……) Saya nampak prosedur itu dari luar cermin biliknya. Hati saya terguris teruk. CPR dilakukan di dada, betul-betul di atas kawasan pembedahan tulang belakangnya. Kalau dia selamat sekalipun, apa nasib tulang belakang tu, ‘kan baru je lepas dibedah.

Walaupun jantung dapat digerakkan kembali, namun jantung Hajar hanya bekerja 1% sementara mesin pernafasan yang bekerja lagi 99% . Hakikatnya carta pernafasan di paparan skrin tu terasa semacam gimik.

19 Januari 2013 (Sabtu)

Doktor pakar usus mengesahkan usus Hajar bocor dan perlukan tembukan kecil di perut untuk mengesahkan teori beliau. Sekiranya benar, pembedahan yang lebih besar diperlukan untuk memotong usus yang bocor itu dan mencantumkan semula.

Serentak itu, kami diberi borang kebenaran pembedahan untuk ditandatangani. Semuanya atas nama nak menyelamatkan nyawa Hajar. Kami buntu.

Suami meminta tempoh untuk bertenang dan berfikir. Kami perlu solat. Kami perlu berfikir dengan tenang. Kami mohon pertolongan melalui pertolongan Allah.

Pukul 2 pagi, kami dipanggil semula. Terdesak, kami benarkan tembukan dilakukan diperut. Hanya pada Allah kami bermohon pertolongan dan petunjuk.

Belum pun sempat selesai pembedahan kecil itu, seorang lagi doktor memanggil kami. Berita besar yang disampaikan, buah pinggang Hajar tidak berfungsi sepenuhnya atau lebih tepat lagi, dah rosak dan perlukan dialisis darah.

Hajar takkan boleh bertahan kalau darahnya tak dicuci kerana toksin dalam tubuh akan meningkat dan meracuni organ-organ yang lain. Terdiam. Bermimpikah kami?

Lepas satu, satu, organ badannya merosak. Namun begitu, dialisis tidak boleh dilakukan dengan selamat kerana keadaaan Hajar yang tidak stabil.

Jantungnya dah pernah berhenti, dan boleh berhenti lagi semasa dialisis. Darahnya dah terlalu cair. Dah lama tak makan. Pendarahan juga boleh berlaku kerana tekanan darah yang rendah.

Jadi, apa yang boleh kami perbuat? Sesudah berbincang, kami ambil keputusan tidak membenarkan cuci darah dijalankan kerana risikonya besar.

Tak lama selepas itu, pakar usus pula mengesahkan yang usus Hajar memang benar-benar bocor dan pembedahan besar diperlukan.

Kami tanya, adakah Hajar stabil untuk dibedah? Jawapannya, TIDAK. Kami tanya, adakah masalah usus itu boleh selesai selepas pembedahan tersebut? Jawapannya, TIDAK PASTI MASALAH SAMA TAKKAN BERULANG LAGI.

Lalu, kami berikan jawapan yang paling selesa bagi kami iaitu tidak membenarkan sebarang pembedahan dilakukan lagi. Kami juga tidak membenarkan prosedur CPR dilakukan jika jantung terhenti lagi.

Doktor bercakap dengan berhati-hati.

“Kalau itu keputusan Puan, Puan sedarkah apa akibatnya nanti?”

Saya jawab, “Ya, saya sedar, saya akan kehilangan anak saya, dan saya redha. Malah, kalau boleh , saya nak segala ubat dan mesin pernafasan dihentikan.”

Doktor menjawab, “Itu tak boleh, menyalahi etika, itu seperti membunuh pesakit. Kami tak boleh membunuh pesakit, tapi kalau Puan tak mahu lakukan semua yang kami dah cadangkan, mesin pernafasan tetap perlu terus dihidupkan. Cuma pesakit takkan mampu bertahan lama kerana toksin yang tinggi akan meracun dirinya sendiri.”

Selepas itu, doktor terus mengawasi Hajar, dan pelawat telah dibenarkan menziarah tanpa had masa kerana Hajar hanya menunggu masa untuk pergi meninggalkan kita semua.

Semua keluarga telah dimaklumkan, Hajar tak putus-putus diziarahi oleh sahabat-sahabat yang mengenali dan bersimpati. Masing-masing ingin menatap wajahnya untuk kali terakhir.

20 Januari 2013 (Ahad)

Pagi itu, kami berdua khusyuk dalam doa masing masing, hanyut dalam munajat kami kepada Allah memohon bantuan dan keringanan untuk sakaratul maut anak kami.

Tepat jam 9.20 pagi, Hajar melepasi sakaratulmaut dan meninggal dunia dengan tenang dalam dakapan ibu dan restu ayah.

Pergilah sayang, TUHANMU yang lebih menyayangimu telah menunggu. Terima kasih YA ALLAH kerana telah meminjamkan kami anak yang sebaik ini. 20 tahun kami berbahagia dengan kehadirannya.

Terima kasih kerana menganugerahkan akhlak yang mulia terhadap anak kami ini. Kini kami kembalikan ia kepadaMU YA ALLAH.

Dakapilah ia dengan limpahan rahmat kasih sayangMU yang maha Agung. Amin… Amin… Amin… Ya Rabbal Alamin.

Siti Hajar selamat dikebumikan di kampung keluarganya dengan lancar. Begitu ramai sahabat, pensyarah, pegawai universiti dan saudara-mara hadir memberikan lawatan terakhir, memandikan, menyembahyangkan dan mengkebumikan beliau.

Seluruh alam seakan turut bersedih dan merintih kerana kehilangan seorang mujahidah sejati.

Cuaca mendung berterusan dari pagi hingga ke petang tetapi tidak pula hujan, turut menyentap tangkai hati insan-insan yang jujur menyayanginya.

Baca juga Sany mohon perkenan Agong tubuh Suruhanjaya Siasatan Diraja siasat penyelewengan dana RM600 bilion

Baca juga Tersuka rakan satu tempat kerja sebab suami tak layan, netizen perli tah-tah suami dia pun jaga perasan wanita lain